Berita

 Network

 Partner

Tipe Baru, Korea Utara Berhasil Lakukan Uji Coba Rudal Jelajah Jarak Jauh
Rodong Sinmun, rudal jelajah itu dilaporkan diluncurkan dari peluncur erektor pengangkut beroda lima. Foto: TEL/NKNews.

Tipe Baru, Korea Utara Berhasil Lakukan Uji Coba Rudal Jelajah Jarak Jauh

Berita Baru, Pyongyang — Korea Utara berhasil melakukan uji coba rudal jelajah jarak jauh yang baru dikembangkan selama akhir pekan.

“Akademi Ilmu Pertahanan Nasional Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) berhasil menguji coba rudal jelajah jarak jauh tipe baru yang baru dikembangkan pada 11 dan 12 September,” kata kantor berita resmi Korea Utara KCNA, Senin (13/9).

Uji coba itu merupakan aktivitas pengujian pertama yang diketahui dalam beberapa bulan.

Dikembangkan selama dua tahun, selama uji coba akhir pekan kemarin, rudal jelajah itu berhasil mencapai target sejauh 1.500 kilometer (932 mil) selama 7.580 detik.

“Uji tembak tersebut memenuhi permintaan indeks teknis termasuk daya dorong mesin turbofan yang baru dikembangkan dan tuntutan untuk desain dalam kontrol penerbangan rudal dan akurasi pemandu tahap terakhir dan pukulan dengan panduan gabungan,” imbuhnya.

Berita Terkait :  Tanggapi Ejekan Biden, Korea Utara Lakukan Uji Coba Rudal Balistik

Korea Utara memuji rudal barunya sebagai ‘senjata strategis yang sangat penting’ yang memenuhi seruan pemimpin Kim Jong Un untuk memperkuat kekuatan militer negara itu.

“Pengembangan rudal jelajah jarak jauh, senjata strategis, yang sangat penting dalam mencapai tujuan utama dari rencana lima tahun untuk pengembangan ilmu pertahanan nasional dan sistem senjata yang disampaikan pada Kongres Partai Kedelapan, telah dipromosikan sesuai dengan proses pengembangan sistem senjata yang ilmiah dan andal selama dua tahun terakhir,” kata KCNA.

Komite Sentral Partai, Pak Jong Chon menyampaikan ucapan selamat dan terima kasih kepada para ilmuwan pertahanan nasional dan pekerja amunisi yang telah berhasil mengembangkan rudal jelajah jarak jauh.

Berita Terkait :  Negara-negara yang Mengklaim Diri Bebas dari COVID-19

“Keberhasilan ini merupakan buah cemerlang yang dihasilkan oleh kebijakan Partai yang mementingkan ilmu pengetahuan dan teknologi pertahanan negara dan keberhasilan penting yang dicapai oleh mereka di bidang pertahanan negara yang ternyata telah melaksanakan keputusan Kongres Kedelapan Partai,” katanya.

Pak Jong Chon menambahkan bahwa uji coba itu adalah ‘demonstrasi hebat’ dari ‘kemampuan tak terbatas’ ilmu pengetahuan dan teknologi pertahanan nasional dan industri amunisi Korea Utara.

Uji coba itu muncul di tengah ‘runtuhnya’ pembicaraan antara Korea Utara dan Amerika Serikat sejak pertemuan puncak antara Donald Trump dan Kim Jong Un pada tahun 2019. Pada saat itu, Donald Trump menolak permintaan Korea Utara untuk bantuan sanksi besar dengan imbalan penyerahan sebagian kemampuan nuklirnya.

Berita Terkait :  Perang Milisi Lokal dan Junta: Ribuan Warga Myanmar Melarikan diri Ke India

Pemerintah Kim sejauh ini menolak tawaran pemerintah Biden untuk berdialog, menuntut agar Washington meninggalkan kebijakan ‘bermusuhan’ terlebih dahulu.

Korea Utara mengakhiri jeda selama setahun dalam uji balistik pada bulan Maret dengan menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke laut, melanjutkan tradisi pengujian administrasi baru AS dengan demonstrasi senjata yang bertujuan untuk mengukur respons Washington dan merebut konsesi, menurut laporan AP.