Tingkat Kematian Bayi Meningkat Dua Kali Lipat Rata-rata Nasional, Birmingham Bentuk Gugus Tugas

-

Berita Baru, Internasional – Sebuah gugus tugas tengah dibentuk di Birmingham, setelah sebuah laporan yang mengungkap tingkat kematian bayi di kota itu hampir dua kali lipat rata-rata nasional.

Anggota dewan menyebutnya sebagai situasi yang menyedihkan, setelah sorotan kasus kemiskinan, etnis dan ketidaksetaraan kesehatan dengan angka yang sangat tinggi di kota itu.

Birmingham, seperti dilansir dari The Guardian, melaporkan lebih dari 100 bayi meninggal sebelum ulang tahun pertama mereka setiap tahun.

“Ada yang salah. Kami perlu bertindak untuk memperbaikinya,” kata anggota dewan Rob Pocock, ketua komite pengawasan kesehatan dan sosial, yang merilis laporan tersebut. Ini adalah tragedi yang bisa dan harus dikurangi.

Angka kematian bayi di Birmingham adalah tujuh kematian per 1.000 kelahiran hidup, dibandingkan dengan 3,9 kematian di Inggris secara keseluruhan, dan angka tersebut tidak menurun dalam beberapa tahun terakhir seperti yang terjadi secara nasional.

Tingkat kematian tertinggi di wilayah kota merupakan masalah utama di Birmingham, di mana 28,1% anak-anak tinggal di keluarga berpenghasilan rendah dibandingkan dengan 17% secara nasional.

Pada hari Selasa, anggota dewan mendukung pembentukan gugus tugas multi-lembaga baru dengan tujuan mengurangi kematian bayi di kota setidaknya 50% pada tahun 2025, dan bekerja dengan kelompok masyarakat dan pemimpin agama untuk membantu meminimalkan faktor risiko.

Laporan tersebut mengatakan data dari sensus Birmingham 2011 menunjukkan populasi Pakistan, kulit hitam Afrika dan Afro-Karibia terwakili secara berlebihan dalam kematian anak, dan analisis dari Panel Tinjauan Kematian Anak kota menyoroti keluarga Pakistan sebagai yang paling terpengaruh.

Secara nasional, angka kematian bayi lahir mati dan neonatal (kematian dalam 28 hari setelah lahir) adalah 60% lebih tinggi untuk bayi dari etnis Inggris Asia dan Asia dibandingkan dengan bayi dari etnis kulit putih, dan 45% lebih tinggi untuk bayi dari etnis Inggris berkulit hitam.

Ini setara dengan satu dari 188 bayi Asia atau Asia Inggris yang lahir mati dibandingkan dengan satu dari setiap 295 bayi dari etnis kulit putih.

“Sungguh, banyak yang harus dilakukan untuk memahami mengapa ada variasi yang begitu signifikan dan terus terang tidak dapat diterima di antara komunitas yang berbeda,” kata Josie Anderson, manajer kebijakan, penelitian dan kampanye di Bliss, badan amal Inggris terkemuka untuk bayi yang lahir prematur atau sakit.

“Penelitian telah menunjukkan bahwa perempuan yang tinggal di daerah paling miskin memiliki risiko 80% lebih tinggi untuk lahir mati dan kematian neonatal dibandingkan dengan perempuan yang tinggal di daerah tertinggal. Dan tentu saja, ada banyak persimpangan antara perempuan yang tinggal di daerah tertinggal dan juga etnis.” Josie menganjurkan penggunaan praktik perawatan berkelanjutan, di mana wanita dirawat oleh bidan yang sama atau sekelompok kecil bidan selama kehamilan mereka untuk meningkatkan kepercayaan dan komunikasi.

Laporan tersebut mengatakan seperlima dari kematian bayi di Birmingham disebabkan oleh kelainan saat lahir, yang risikonya dua kali lipat oleh pernikahan kerabat (pernikahan antara pasangan yang berhubungan sebagai sepupu kedua atau lebih dekat), sebuah penelitian menunjukkan.

Pocock mengatakan, “laporan itu berusaha untuk tidak membesar-besarkan masalah, tetapi kami juga tidak mengabaikannya. Itu adalah bagian tak terpisahkan dari berbagai faktor kompleks yang kami hadapi dalam upaya menangani masalah kematian bayi.”

Laporan tersebut mengatakan, tantangan dalam mengatasi potensi risiko perkawinan kerabat semakin dipersulit oleh kepekaan budaya dan kesalahpahaman serta pengetahuan dan keterampilan yang tidak memadai di antara profesional perawatan kesehatan dan tingkat kepercayaan yang rendah di antara komunitas yang memiliki pengalaman diskriminasi sebelumnya.

Shabana Qureshi, manajer kesejahteraan di Ashiana Community Project di Sparkbrook, daerah dalam kota dengan populasi non-kulit putih tertinggi kedua di Birmingham, adalah salah satu kontributor laporan tersebut. “Dalam kaitannya dengan alasan ilmiah mengapa perkawinan campur berisiko, saya pikir ada beberapa kesadaran tetapi itu terbatas,” katanya.

“Ada kesadaran bahwa ketika Anda menikah dengan kerabat dekat, ada risiko lebih tinggi bahwa anak Anda mungkin mengalami komplikasi seputar kelahirannya. Tapi saya pikir itu sering diabaikan karena komunitas tempat kami bekerja sebagian besar berasal dari Pakistan dan di Pakistan 50% atau lebih populasi mempraktikkan kekerabatan. Itu adalah sesuatu yang cukup dinormalisasi.”

Dia mengatakan pesan “konsisten dan peka budaya” sangat penting untuk meningkatkan literasi genetik di masyarakat, tetapi menekankan bahwa kemiskinan anak masih merupakan faktor utama yang perlu ditangani. “Di semua kelompok etnis, termasuk Pakistan, Bangladesh dan komunitas kulit hitam, lebih mungkin mengalami tingkat kematian perinatal atau lahir mati yang lebih tinggi karena deprivasi sosial ekonomi,” katanya.

“Kita perlu mengatasi ketidaksetaraan yang mencolok itu sehingga bayi yang lahir di daerah tertentu dari orang dari etnis tertentu memiliki peluang untuk bertahan hidup yang sama besarnya dengan bayi yang lahir di daerah kaya.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments