Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tiga Ton Sampah Meluncur ke Bulan dan Menghasilkan Kawah Cukup Besar

Tiga Ton Sampah Meluncur ke Bulan dan Menghasilkan Kawah Cukup Besar

Berita Baru, Internasional – Tiga ton sampah luar angkasa meluncur ke bulan dengan kecepatan sekitar 5.800 mil per jam (MPH), dan jalur tabrakan akan meninggalkan kawah yang cukup besar.

Bill Gray, pencipta perangkat lunak panduan astronomi yang digunakan untuk melacak sampah antariksa, asteroid, planet kecil, dan komet, awalnya menyebut bahwa puing-puing sampah itu milik perusahaan luar angkasa SpaceX. Dia pertama kali mengidentifikasi kecelakaan yang diproyeksikan pada bulan Januari, dan percaya bahwa itu adalah sampah roket SpaceX Falcon yang diluncurkan tahun 2015.

Sebulan kemudian, Gray mengoreksi hasil identifikasinya dan mengamati bahwa puing itu adalah milik pemerintah China. Sejak itu astronom mengklaim bahwa sampah luar angkasa adalah tahap ketiga dari roket China untuk pengiriman sampel uji dari bulan pada tahun 2014.

Komando Luar Angkasa AS, dari Departemen Pertahanan Amerika Serikat, mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa tahap atas China dari misi bulan 2014 tidak pernah mengalami deorbit; Namun, agensi tersebut tidak mengkonfirmasi bahwa objek yang sama ini ditakdirkan untuk menabrak bulan.

“Saya menjadi sedikit lebih berhati-hati dengan hal-hal seperti itu. Tapi saya benar-benar tidak melihat cara apa pun yang bisa terjadi,” kata Gray, yang yakin dengan kesimpulannya. “Saya sudah lama berharap sesuatu (signifikan) menabrak bulan. Idealnya, itu akan menghantam sisi dekat bulan di beberapa titik di mana kita benar-benar bisa melihatnya.”

Dilansir dari Sputnik News, sebuah tim dari Universitas Arizona juga telah mengidentifikasi segmen roket Long March China selama pengamatan teleskop di mana mereka mengenali cahaya yang terpantul dari catnya.

Baik Gray dan sesama astrofisikawan Jonathan McDowell setuju bahwa terlepas dari kepemilikan, efek tabrakan akan sama.

“Ini bukan masalah SpaceX, juga bukan masalah China. Keduanya tidak berhati-hati dalam proyek yang mereka lakukan sehingga menghasilkan sampah di orbit semacam ini,” kata Gray.

McDowell, yang menjabat sebagai astrofisikawan di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian berkomentar lebih lanjut: “Efeknya akan sama. Itu akan meninggalkan satu lagi kawah kecil di bulan.”

Bulan tidak memiliki atmosfer, sehingga tidak berdaya melawan asteroid dan komet. Saat ini bulan memiliki 9.137 kawah, namun hanya 1.675 yang telah diberi tanggal. Sekarang, dengan puing-puing yang tersisa akibat aktivitas manusia di luar angkasa memungkinkan peningkatan munculnya kawah baru di permukaan bulan.

Puing-puing ruang angkasa dapat mencakup apa saja mulai dari satelit mati hingga sisa-sisa rudal yang ditembakkan ke objek di luar angkasa, atau bahkan hingga mur dan baut yang berkeliaran. Benda-benda ini dapat bertabrakan dengan satelit atau pesawat ruang angkasa berawak, yang mengakibatkan kerusakan dan bahkan lebih banyak puing ruang angkasa.

Pada tahun 2019, dilaporkan 23.000 fragmen buatan manusia dengan diameter atau lebih besar dari 4 inci mengorbit planet bumi. 500.000 keping tambahan yang terbang dalam jarak 1.250 mil dari permukaan bumi dikatakan berdiameter antara 0,4 inci dan 4 inci, membuat mereka jauh lebih sulit untuk dilacak.

Sementara sebagian besar puing-puing berukuran sangat kecil, ia memiliki kecepatan lebih cepat daripada peluru (22.300 mph) yang menyebabkan kemungkinan kerusakan atau dampak mematikan pada benda-benda yang bertabrakan dengannya, seperti pesawat ruang angkasa, satelit, teleskop, dan bahkan bulan.

Sejak awal Zaman Antariksa pada akhir 1950-an, negara-negara di seluruh dunia telah meluncurkan lebih dari 4.700 misi terkait ruang angkasa, meninggalkan warisan dalam pencapaian teknologi manusia, serta jejak sampah yang mengorbit.

Puing-puing ruang angkasa akan terus berlipat ganda selama berabad-abad mendatang.

Tetapi puing-puing yang terletak di luar angkasa jauh lebih sulit dilacak, kata McDowell, dan gravitasi bulan dapat mengubah lintasan objek, membuat astrofisikawan tidak menyadarinya. Dia mengatakan tidak ada database yang tersedia untuk melacak sampah luar angkasa, kecuali apa yang dia dan beberapa orang lainnya telah amati.

“Kita sekarang berada di era di mana banyak negara dan perusahaan swasta menempatkan barang-barang di luar angkasa, jadi inilah saatnya untuk mulai melacaknya,” kata McDowell. “Saat ini tidak ada seorang pun yang melakukannya, hanya beberapa orang yang memiliki ketertarikan di waktu luang mereka.”

Bagaimana umat manusia membersihkan kekacauannya? Sejauh ini beberapa ide yang cukup aneh telah diusulkan untuk membersihkan semua sampah luar angkasa. JAXA, badan antariksa Jepang, sedang menguji cambuk antariksa elektronik sepanjang setengah mil yang akan digunakan untuk mengambil potongan-potongan yang lebih besar dari puing-puing ruang angkasa untuk membuangnya dengan menjatuhkannya dari orbit sehingga mereka dapat terbakar di atmosfer Bumi.