Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tiga Pembunuh Jamal Khashoggi Terciduk Tinggal di Vila Mewah Riyadh

Tiga Pembunuh Jamal Khashoggi Terciduk Tinggal di Vila Mewah Riyadh

Berita Baru, Internasional – Tiga orang yang terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi terciduk tinggal di vila mewah di Riyadh, Arab Saudi.  

Menurut sumber yang terhubung dengan anggota senior intelijen Saudi, para tersangka diyakini tinggal di vila dan bangunan yang dikelola oleh Badan Keamanan Negara Arab Saudi – jauh dari tembok penjara sebagaimana vonis yang dijatuhkan oleh kerajaan.

Sumber tersebut, seperti dilansir dari The Guardian, telah berbicara dengan dua saksi yang mengaku melihat orang-orang tersebut. Mereka mengatakan bahwa anggota keluarga sering datang berkunjung, sementara tersangka dapat nge-gym dan menggunakan ruang kerja di lokasi.

Semua tersangka yang terlibat pembunuhan Khashoggi dijatuhi hukuman di pengadilan Saudi. Beberapa menerima hukuman mati, yang kemudian diubah menjadi hukuman seumur hidup.

Sumber tersebut mengkonfirmasi bahwa Tubaigy, ilmuwan forensik yang memotong-motong Khashoggi di dalam konsulat Saudi di Istanbul, adalah salah satu dari mereka yang terlihat di dalam fasilitas tersebut. Mustafa al-Madani, mayat ganda yang dikirim oleh tim regu pembunuh untuk menciptakan tipu muslihat bahwa Khashoggi meninggalkan konsulat hidup-hidup, juga terlihat di sana, seperti halnya Mansour Abahussein, yang dituduh memimpin operasi tersebut.

Kedua saksi telah mengunjungi kompleks tersebut beberapa kali dalam dua tahun terakhir. Mereka mengatakan para pria itu santai dan tampak melakukan tugas normal. Pengunjung, termasuk katering, tukang kebun, teknisi dan anggota keluarga, sering menghadiri kompleks tersebut, menurut sumber intelijen.

Penampakan Tubaigy, Abahussein dan Madani terjadi pada akhir 2019 dan menjelang pertengahan 2020. Para saksi tidak akan mengungkapkan nama mereka secara terbuka karena takut akan pembalasan dari Pangeran Mohammed dan oleh keamanan negara, yang memegang kendali berat di Arab Saudi. Abahussein dan Madani dikenal sebagai perwira intelijen yang dipekerjakan oleh keamanan negara. Bos mereka, Abdul Aziz bin Mohammed Al-Howairini, juga terlihat bersama beberapa terdakwa, dan sering terlihat menggunakan gym kompleks.

Pada Desember 2019, setelah proses peradilan yang rumit dan serba rahasia, pengadilan Saudi membebaskan tiga terdakwa; dihukum mati lima lagi; dan lima lagi untuk hukuman penjara. Lima pria yang dijatuhi hukuman mati bukanlah penyelenggara dan akhirnya secara hukum diampuni pada Mei 2020 oleh anak-anak Khashoggi dalam pengaturan yang ditengahi oleh Pangeran Mohammed.

Pengungkapan itu muncul ketika misteri terus menyelimuti identitas seorang pria yang ditangkap oleh polisi Prancis bulan ini, yang awalnya diidentifikasi sebagai anggota tim sekunder pembunuh Khashoggi. Khaled Aedh al-Otaibi ditangkap di bandara Charles de Gaulle pada 7 Desember atas dasar surat perintah yang dikeluarkan oleh Turki.

Polisi kemudian mengatakan penangkapan itu merupakan kasus kesalahan identitas. Namun, pejabat Turki diyakini percaya bahwa Prancis mungkin telah menangkap orang yang tepat dan membebaskannya karena alasan politik.

Sebuah sumber mengkonfirmasi kepada Guardian bahwa pejabat Turki memiliki kekhawatiran, mengklaim bahwa data yang mereka berikan kepada Interpol cocok dengan apa yang awalnya dikirim oleh polisi Prancis kepada mereka.