Tidak ada Pilihan Lain, Myanmar Berada di Ambang Perang Saudara Baru

-

Berita Baru, Internasional – Myanmar berada di ambang perang saudara baru, kata juru bicara pemerintah paralel Myanmar memperingatkan. Masyarakat mengangkat senjata untuk melindungi diri mereka dari kampanye kekerasan militer tanpa henti, katanya menambahkan.

Selama beberapa dekade, konflik di perbatasan Myanmar telah berkecamuk, tempat banyak kelompok etnis bersenjata berperang dengan militer untuk mendapatkan otonomi yang lebih besar. Namun, sejak kudeta militer pada Februari, lusinan pasukan pertahanan baru yang berasal dari akar rumput telah muncul untuk menentang junta, dengan pertempuran yang terjadi di wilayah negara yang sebelumnya damai.

“Orang-orang Myanmar tidak punya pilihan lain. Mereka hanya tidak punya pilihan lain,” kata Dr Sasa, juru bicara pemerintah persatuan nasional (NUG) Myanmar, yang dibentuk oleh politisi pro-demokrasi.

Ancaman dan serangan dari militer terus-menerus terjadi. Dengan penangkapan, penyiksaan dan pembunuhan telah mendorong masyarakat untuk mengangkat senjata, katanya.

“Ini baru permulaan. Situasi akan semakin tidak terkendali. Bahkan jika itu adalah satu orang di sebuah desa, mereka tidak akan hanya membungkuk di depan para pembunuh ini. Seluruh negara sedang menuju perang saudara,” kata Sasa.

Selama seminggu terakhir, puluhan ribu orang telah mengungsi di negara bagian Kayah timur akibat pertempuran sengit antara militer, Pasukan Pertahanan Rakyat Karenni yang baru dibentuk, dan Tentara Karenni, sebuah kelompok etnis bersenjata yang mapan.

Pada Senin malam, militer menggunakan helikopter untuk membom dan menembak pejuang sipil, kata Pasukan Pertahanan Rakyat Karenni kepada media lokal. “Kami menyerang dengan senjata ringan tetapi mereka membalas dengan peluru artileri,” kata seorang anggota KPDF kepada outlet independen Myanmar Now.

Setidaknya 58 pasukan pertahanan telah terbentuk di seluruh negeri, 12 di antaranya aktif, menurut Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata (Acled), sebuah organisasi nirlaba yang melacak konflik. Kelompok-kelompok ini dibentuk di tingkat lokal dan belum tentu terkait secara resmi dengan NUG. Beberapa kelompok hanya mengungkapkan sedikit tentang sifat pelatihan mereka, tetapi sumber daya dan intensitas mereka bervariasi.

Berita Terkait :  Rumah Sakit di Bangkok Luncurkan Robot Ahli Bedah Berteknologi Tinggi

Di kota Mindat di negara bagian Chin, salah satu daerah termiskin di negara itu, para sukarelawan yang dipersenjatai dengan senjata berburu tradisional bangkit melawan militer pada bulan Mei. Di tempat lain, penduduk kota muda telah melarikan diri ke hutan untuk belajar bagaimana membuat bahan peledak buatan sendiri. Beberapa selebriti juga termasuk di antara mereka yang mengumumkan bahwa mereka mengikuti pelatihan – dari mantan ratu kecantikan yang mewakili Myanmar dalam kontes Miss Grand International, Htar Htet Htet, hingga Han Htoo Lwin, yang dikenal sebagai Kyar Pauk, penyanyi utama band punk rock Big Tas.

Berita Terkait :  Kalahkan Myanmar, Timnas U-15 Lolos Semifinal Piala AFF U-15

Di kota terbesar Myanmar, Yangon, anggota pasukan keamanan telah menjadi sasaran dalam gelombang serangan selama seminggu terakhir, termasuk penembakan dan ledakan. Pesta pernikahan juga menjadi sasaran, kabarnya karena mempelai pria dicurigai sebagai informan militer. Empat orang tewas – termasuk pengantin wanita – setelah sebuah bom disamarkan sebagai hadiah, menurut media setempat. Tidak ada yang bertanggung jawab atas ledakan itu.

Sekolah-sekolah di seluruh negeri, beberapa di antaranya telah diduduki oleh militer, dibom dan dibakar oleh pelaku yang tidak dikenal, dalam upaya untuk memperkuat penutupan sistem pendidikan oleh pengunjuk rasa anti-kudeta. Junta telah memerintahkan orang tua untuk mendaftarkan anak-anak mereka kembali ke sekolah, tetapi sebagian besar belum melakukannya. Menurut laporan media lokal, lebih dari setengah guru yang bekerja di sekolah negeri melakukan pemogokan.

Seranganitu juga menargetkan individu yang dicurigai berkolusi dengan militer, merupakan tren yang mengkhawatirkan, kata Richard Horsey, penasihat senior Myanmar untuk Crisis Group. “Akan sulit untuk dibendung begitu kekerasan semacam ini menjadi norma. Sulit untuk mematikan dinamika ini lagi nanti.”

NUG, yang telah berbicara tentang rencana untuk membangun tentara federal yang baru, mendesak kelompok anti-kudeta untuk mengikuti pedoman etika dan tidak menargetkan sekolah atau rumah sakit. Imbauan ini dirilis dalam sebuah video pada Sabtu, yang menunjukkan gelombang pertama pasukan pasukan pertahanan yang telah menyelesaikan pelatihan.

Berita Terkait :  Ketahanan Pangan Menjadi Masalah Global, Inilah Inovasi Pertanian Perkotaan yang Signifikan

Beberapa kelompok etnis bersenjata telah menawarkan dukungan kepada pasukan anti-kudeta, meskipun yang lain ambivalen. Kelompok-kelompok ini berusaha memberontak kudeta untuk keuntungan teritorial mereka sendiri, yang semakin memperumit krisis.

Pasukan pertahanan anti-kudeta menghadapi militer yang sangat brutal yang diperkirakan memiliki 400.000 personel bersenjata, menjadikannya yang terbesar kedua di Asia Tenggara setelah Vietnam. Ini dipasok terutama oleh China dan Rusia, memanfaatkan dana negara serta jaringan bisnisnya yang menguntungkan – yang coba dilemahkan oleh para juru kampanye dengan memberi tekanan pada perusahaan-perusahaan internasional.

Berita Terkait :  Masa Depan Pekerjaan di Subkawasan Mekong

Sasa menyerukan masyarakat internasional untuk mengakui NUG sebagai pemimpin resmi Myanmar. Melakukan hal itu, katanya, akan membantu badan tersebut untuk menuntut agar perusahaan minyak dan gas, seperti Total dan Chevron, menyerahkan pembayaran kepada pejabat demokratis daripada jenderal militer.

“Merupakan penghinaan bagi kami bahwa gas yang berasal dari tanah Myanmar digunakan oleh para jenderal militer ini, dan dibayar oleh perusahaan Total atau perusahaan barat [lainnya], untuk membeli senjata dari Rusia dan China untuk membunuh orang-orang. Myanmar,” katanya.

Sembilan negara tetangga Asia Tenggara dilaporkan telah mengusulkan agar rancangan resolusi PBB dilemahkan dengan menghapus seruan untuk embargo senjata.

Sasa menyerukan negara-negara yang berpikiran sama untuk mendorong tindakan tersebut, dan untuk memperkenalkan sanksi yang lebih keras dan terarah. Semakin banyak komunitas internasional menunda, dia menambahkan, “semakin berdarah itu, semakin dekat kita ke perang saudara dan genosida”.

Lebih banyak pertempuran dilaporkan terjadi di Myanmar pada paruh pertama 2021 daripada keseluruhan tahun lalu, menurut Acled. Ini juga melacak peningkatan tajam dalam laporan serangan terhadap warga sipil, dan laporan ledakan dan bentuk kekerasan jarak jauh lainnya, yang termasuk penyebaran artileri, penembakan, granat atau IED.

Sebelumnya, konflik terkonsentrasi di negara bagian Rakhine dan negara bagian Shan utara, tetapi sekarang telah menyebar lebih luas ke seluruh negeri. Ini kemungkinan akan memberi tekanan pada komandan lokal, kata Horsey, tetapi sulit untuk mengetahui apa dampaknya terhadap militer secara keseluruhan.

Berita Terkait :  Kenakan Gaun Berwarna-warni, Seorang Anggota Parlemen Perempuan Korsel Tuai Komentar Seksis dan Misogini

“Mereka cukup besar, mereka memiliki banyak sumber daya militer dan mereka sama sekali tidak peduli dengan korban sipil. Faktanya, seluruh pendekatan mereka terhadap konflik internal selama beberapa dekade adalah dengan sengaja menargetkan warga sipil sebagai bagian dari strategi kontra-pemberontakan yang cukup brutal,” kata Horsey.

Salai Za Uk Ling, wakil direktur eksekutif Organisasi Hak Asasi Manusia Chin, mengatakan orang-orang dari Mindat melaporkan bahwa militer telah menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia selama bentrokan baru-baru ini. Ribuan orang dari kota itu tetap terdampar saat musim hujan mulai, katanya.

Berita Terkait :  Amal Clooney Akan Kawal Kasus Rohingya di Den Haag

“Mereka mengatakan mereka menjadi sangat, sangat putus asa. Sudah ada beberapa pengiriman bantuan makanan dan bantuan medis dasar dari relawan, tapi belum ada pengiriman skala besar,” tambahnya, memperingatkan krisis kemanusiaan yang akan datang. Covid-19 juga menyebar di sepanjang perbatasan India.

Setidaknya 833 orang telah dibunuh oleh militer sejak merebut kekuasaan pada Februari, menurut perkiraan oleh kelompok advokasi Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik Burma. Ribuan orang telah ditahan, seringkali di lokasi yang tidak diketahui di mana mereka berisiko disiksa.

Seorang aktivis yang telah bertemu dengan orang-orang muda yang sedang berlatih untuk melawan militer, dan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan para sukarelawan percaya bahwa kekerasan adalah satu-satunya bahasa yang dipahami oleh militer. “Mereka ingin menakut-nakuti tentara yang datang ke komunitas mereka dengan melakukan penangkapan, pemukulan dan penyiksaan,” katanya. “Beberapa orang adalah pelaku bisnis perhotelan, beberapa memiliki restoran, bar sendiri – dan mereka sekarang telah meninggalkan semua bisnis mereka.”

Seorang mahasiswa kedokteran melarikan diri sendirian untuk berlatih, kata aktivis itu. “Dia sangat bersemangat karena teman-temannya terbunuh. Tempatnya diteror di bawah darurat militer. Dia melihat orang-orang terbakar hidup-hidup di depannya. Pengalaman itu mendorongnya untuk mengambil pistol. “

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments