Tes Darah Dapat Mendeteksi Resiko Alzheimer di Tahun Mendatang

-

Berita Baru , Inggris – Ternyata, tes darah yang dapat mendeteksi Alzheimer setidaknya empat tahun sebelum gejala tersebut dimulai.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Ilmuwan menemukan bahwa sebuah tes darah dilakukan untuk mendeteksi dua molekul yang bertindak sebagai indikator kemungkinan seseorang terkena penyakit Alzheimer di masa mendatang.

Dua molekul tersebut adalah protein jenis P-tau181, dan cahaya neurofilamen polipeptida (NfL). Dimana kedua molekul tersebut ditemukan dalam plasma darah, yaitu cairan kuning muda yang membentuk 55 persen darah kita.

Dalam sampel yang terdiri dari sebanyak 557 orang berusia 60-an dan 70-an, keberadaan molekul proten P-tau181 dan NfL tingkat tinggi adalah prediktor paling akurat dari perkembangan pasien akan gangguan kognitif ringan (MCI) hingga masalah memori dan pemikiran yang parah seperti Alzheimer misalnya.

Para peneliti mengatakan, dengan dilakukannya tes darah untuk mendeteksi kadar dua molekul dapat memungkinkan dokter melacak perkembangan penyakit Alzheimer pada populasi yang berisiko.

“ Studi kami adalah baru dalam cara kami menangani nilai prediksi individual dari tanda biologis penyakit Alzheimer melalui plasma darah,” kata para ahli, dari Lund University di Swedia, Pada Senin (30/11).

“ Kombinasi tanda biologis plasma mungkin bernilai tinggi untuk mengidentifikasi individu dengan MCI (gangguan kognitif) yang akan berkembang menjadi Alzheimer dalam uji klinis dan dalam praktik klinis.” Tambah peneliti.

Profesor Masud Husain dari Universitas Oxford, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menyebut penelitian ini dapat membuka cara pandang baru bagi peneliti.

“Untuk pertama kalinya, kami memiliki tes darah yang dapat memprediksi dengan baik risiko perkembangan penyakit Alzheimer pada orang yang memiliki gejala kognitif ringan,” katanya.

“ Kami membutuhkan validasi lebih lanjut tetapi dalam konteks temuan terbaru lainnya, ini bisa menjadi langkah transformatif untuk diagnosis dini, serta menguji perawatan baru pada tahap awal penyakit ini ”, tambah Prof. Masud.

Sekitar 50 juta orang di seluruh dunia hidup dengan penyakit Alzheimer. Dimana hal ini menyumbang antara 50 persen dan 70 persen kasus demensia.

Meskipun penyebab pasti penyakit Alzheimer belum sepenuhnya dipahami, hal itu diduga disebabkan oleh penumpukan protein yang tidak normal di dalam dan sekitar sel otak.

Salah satu protein yang terlibat disebut amiloid, yang endapannya membentuk plak di sekitar sel otak.

Protein lainnya disebut dengan molekul tau, yang endapannya membentuk kekusutan di dalam sel otak.

Meskipun tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan proses ini dimulai, para ilmuwan sekarang tahu bahwa proses ini dimulai bertahun-tahun sebelum gejala muncul.

Dipimpin oleh Oskar Hansson dari Lund University, para peneliti mengembangkan dan memvalidasi model yang dapat memprediksi risiko penurunan kognitif individu dan transisi selanjutnya ke yang lebih parah yaitu penyakit Alzheimer.

Mereka menggunakan data dari 573 pasien dengan gangguan kognitif ringan dari dua kelompok independen.

Peneliti membandingkan akurasi beberapa model berdasarkan berbagai kombinasi tanda biologis darah untuk memprediksi penurunan kognitif dan demensia selama empat tahun.

Penurunan fungsi otak ditentukan oleh uji Mini-Mental State Examination (MMSE), atau tes 30 poin yang terdiri dari serangkaian pertanyaan dan tes sejumlah kemampuan mental yang berbeda, termasuk memori, perhatian, dan bahasa seseorang.

Mereka menemukan prediktor teratas adalah P-tau181, sejenis protein tau yang sudah dikenal sebagai ciri khas penyakit Alzheimer, dan molekul NfL dikenal sebagai penanda kerusakan saraf-aksonal.

Dua molekul protein P-tau181 dan Nfl didalam plasma darah (kuning) yang digadang-gadang peneliti sebagai penyebab masalah otak seperti Alzheimer kedepannya.

Jika digabungkan, mereka hampir 90 persen akurat dalam mengidentifikasi orang-orang yang kemudian mengembangkan penyakit tersebut.

Penemuan ini menunjukkan nilai menggunakan kombinasi spesifik dari tanda biologis berbasis darah untuk membuat prediksi untuk individu tertentu dengan MCI.

“ Seperti demensia, MCI adalah istilah umum yang menjelaskan beberapa gejala, dan dapat disebabkan oleh sejumlah penyakit yang mendasari,” kata Dr Sara Imarisio dari Alzheimer’s Research Inggris.

“ Kami tahu bahwa lebih dari 50 persen orang dengan MCI akan terus mengembangkan demensia, dan penting bagi kami untuk mencoba mengidentifikasi mereka yang akan dan mereka yang tidak akan berkembang untuk dapat menawarkan perawatan dan saran yang tepat.”

Namun, ilmuwan lain yang tidak terlibat dalam penelitian ini percaya penelitian lebih lanjut dengan kelompok yang lebih besar masih diperlukan.

“ Studi ini hanya mengamati beberapa ratus orang, tetapi jika penanda darah ini dapat memprediksi Alzheimer dalam kelompok yang lebih besar dan lebih beragam, kami dapat melihat revolusi dalam cara kami untuk menguji obat-obatan demensia baru,” kata Dr. Richard Oakley, sebagai kepala penelitian.

“ Tes darah untuk memprediksi demensia bergerak dengan sangat cepat, tetapi jika pemerintah tidak menggandakan dana penelitian demensia seperti yang mereka janjikan, orang dengan demensia tidak akan mendapat manfaat dari terobosan baru ini.” Tambah Dr. Richard.

Profesor Tara Spiers-Jones, seorang ahli neurodegenerasi di Universitas Edinburgh, menunjukkan bahwa beberapa orang yang kemungkinan besar diprediksi menderita penyakit berdasarkan protein ini dalam darah mereka ternyata tidak mengembangkan Alzheimer.

Demikian pula, beberapa orang dengan probabilitas prediksi yang rendah terus mengembangkan penyakit.

“Studi ini merupakan langkah penting dalam pengembangan tes darah untuk Alzheimer, tetapi penting untuk dicatat bahwa kami belum sampai ke sana,” kata Profesor Spiers-Jones.

“ Seperti yang dicatat dengan benar oleh penulis, lebih banyak penelitian dalam populasi yang lebih besar dan cara standar untuk menjalankan dan menafsirkan tes ini akan diperlukan untuk mengkonfirmasi kegunaannya.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments