Dua Tersangka BLBI Ditetapkan sebagai DPO

-

Berita Baru, Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi memasukkan dua nama tersangka SJN dan ITN dalam Daftar Pencarian Orang. KPK menetapkan SJN dan ITN sebagai tersangka sejak 10 Juni 2019 dalam dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi dalam proses pemenuhan kewajiban pemegang saham BDNI selaku obligor BLBI kepada BPPN.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Selasa (1/10) mengungkapkan sejak ditetapkan sebagai tersangka BLBI, KPK telah memanggil SJN dan ITN untuk diperiksa sebanyak dua kali, yakni pada 28 Juni dan 19 Juli 2019. Keduanya tercatat tidak menghadiri panggilan pemeriksaan tersebut.

Berita Terkait :  Semester I, Dewas KPK Tindak Lanjuti 14 Kasus Dugaan Pelanggaran Etik

Sehingga sesuai dengan Pasal 12 Undang Undang Nomor 30 Tahun 2002 Tentang Komisi Pemberantasan Tidak Pidana Korupsi, KPK berwenang meminta bantuan kepolisian atau instansi lain yang terkait untuk melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan, dan penyitaan dalam perkara tindak pidana korupsi yang sedang ditangani.

Berita Terkait :  Semester I, Dewas KPK Tindak Lanjuti 14 Kasus Dugaan Pelanggaran Etik

“Atas dasar itu, KPK memasukkan SJN dan ITN ke dalam Daftar Pencarian Orang sejak 6 September 2019,” katanya.

SJN dan ITN diduga melakukan misrepresentasi terkait dengan piutang petani petambak sebesar Rp4,8 triliun. Misrepresentasi tersebut diduga telah mengakibatkan kerugian keuangan negara sebesar Rp4,58 triliun.

Pasalnya, saat dilakukan Financial Due Dilligence (FDD) dan Legal Due Dilligence (LDD) disimpulkan bahwa aset tersebut tergolong macet dan hanya memiliki hak tagih sebesar Rp220 miliar.

Berita Terkait :  Romahurmuziy Hadapi Putusan Hakim Tipikor

Atas perbuatan tersebut, SJN dan ITN disangka melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Berita Terkait :  Pemerintah Luncurkan Stranas Pemberantasan Korupsi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Pemerintah Luncurkan Stranas Pemberantasan Korupsi

TERBARU