Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teror di Malam Festival LGBTQ Oslo Tewaskan 2 Orang dan Melukai 20 Lainnya

Teror di Malam Festival LGBTQ Oslo Tewaskan 2 Orang dan Melukai 20 Lainnya

Berita Baru, Internasional – Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan pada malam festival tahunan LGBTQ di Oslo, menewaskan dua orang dan melukai lebih dari 20 orang. Menurut dinas keamanan Norwegia, insiden tersebut diduga merupakan aksi teror kelompok Islam garis keras.

Penyelidik mengatakan, tersangka diidentifikasi sebagai warga Norwegia berusia 42 tahun dan berasal dari Iran. Ia ditangkap setelah melepaskan tembakan di tiga lokasi di pusat kota Oslo.

Seperti dilansir dari CNBC, polisi mengatakan dua pria, satu berusia 50-an dan yang satu lagi berusia 60-an, tewas dalam penembakan itu. Sepuluh orang dirawat karena cedera serius, tetapi tidak satu pun dari mereka diyakini dalam kondisi yang mengancam jiwa. Sebelas orang lainnya mengalami luka ringan.

Atas kejadian tersebut, Dinas Keamanan Polisi Norwegia menaikkan tingkat siaga terornya dari “sedang” menjadi “luar biasa” – tingkat tertinggi – setelah serangan itu, yang membuat orang-orang panik dan melarikan diri ke jalan-jalan atau mencoba bersembunyi dari pria bersenjata itu.

Penjabat kepala dinas, Roger Berg, menyebut serangan itu sebagai “aksi teror ekstremis Islam” dan mengatakan tersangka memiliki sejarah panjang kekerasan dan ancaman, serta masalah kesehatan mental.

Berg mengatakan, badan tersebut yang dikenal dengan akronim PST dalam bahasa Norwegia, pertama kali mengetahui tersangka pada tahun 2015 dan kemudian menjadi khawatir bahwa dia telah menjadi radikal dan merupakan bagian dari jaringan Islam yang tidak ditentukan.

Media Norwegia menyebut tersangka sebagai Zaniar Matapour, seorang warga Oslo yang tiba di Norwegia bersama keluarganya dari bagian Kurdi di Iran pada 1990-an.

Pengacara tersangka, John Christian Elden, mengatakan kliennya belum berbicara dengan penyelidik, dan dia memperingatkan agar tidak berspekulasi tentang motifnya.

“Dia tidak memberikan alasan apapun. Terlalu dini untuk menyimpulkan apakah ini kejahatan rasial atau terorisme,” kata Elden dalam email kepada The Associated Press.

Atas saran polisi, penyelenggara membatalkan parade Pride yang ditetapkan pada hari Sabtu sebagai puncak festival selama seminggu. Puluhan orang berbaris melalui ibu kota, mengibarkan bendera pelangi.

“Oslo Pride, oleh karena itu, menghimbau semua orang yang berencana untuk berpartisipasi atau menonton pawai untuk tidak datang. Semua acara yang berhubungan dengan Oslo Pride dibatalkan,” kata penyelenggara di halaman Facebook resmi acara tersebut.

Pengacara polisi Christian Hatlo mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah pria bersenjata itu secara khusus menargetkan anggota komunitas LGBTQ.

“Itu harus kita lihat lebih dekat, kita belum tahu,” katanya.

Hatlo mengatakan tersangka ditahan atas dugaan pembunuhan, percobaan pembunuhan dan terorisme, berdasarkan jumlah orang yang ditargetkan di beberapa lokasi. Polisi mengatakan warga sipil membantu mereka menahan pria yang ditahan.

“Penilaian kami secara keseluruhan adalah bahwa ada alasan untuk percaya bahwa dia ingin menimbulkan ketakutan besar pada penduduk,” kata Hatlo.

Salah satu penembakan terjadi di luar London Pub, sebuah bar yang populer dengan komunitas LGBTQ di kota itu, hanya beberapa jam sebelum parade dimulai.

Benjamin Lau-Henriksen (15), dan temannya, Li-Sullivan Köker Bolstad (16), berjalan melewati London Pub dalam perjalanan pulang dari pesta Pride terdekat untuk kaum muda sekitar dua jam sebelum penembakan. Jika mereka sudah cukup umur untuk minum, mereka akan berada di bar, kata mereka.

“Seandainya kami berusia di atas 18 tahun kemarin, kami akan berada di sana dan kami bisa mati,” kata Bolstad. “Saya ingin mengatakan bahwa saya terkejut, tetapi saya tidak terkejut karena sebagai pemuda queer kita hidup dalam ketakutan akan hal seperti ini terjadi.”

Olav Roenneberg, seorang jurnalis dari penyiar publik Norwegia NRK, mengatakan dia menyaksikan penembakan itu.

“Saya melihat seorang pria tiba di lokasi dengan tas. Dia mengambil senjata dan mulai menembak,” kata Roenneberg kepada NRK. “Pertama saya pikir itu adalah senapan angin. Kemudian kaca bar di sebelahnya pecah dan saya mengerti bahwa saya harus lari mencari perlindungan.”

Saksi lain, Marcus Nybakken (46), mengatakan dia melihat banyak orang berlari dan berteriak dan mengira itu adalah perkelahian.

“Tetapi kemudian saya mendengar bahwa itu adalah penembakan dan ada seseorang yang menembak dengan senapan mesin ringan,” kata Nybakken kepada penyiar TV2 Norwegia.

Perdana Menteri Norwegia, Jonas Gahr Stoere, mengatakan melalui ppstingannya di laman Facebook bahwa: “penembakan di luar London Pub di Oslo malam ini adalah serangan yang kejam dan sangat mengejutkan terhadap orang-orang yang tidak bersalah.”

Dia mengatakan bahwa meskipun motifnya tidak jelas, penembakan itu telah menimbulkan ketakutan dan kesedihan bagi komunitas LGBTQ.

“Kami semua mendukung Anda,” tulis Gahr Stoere.

Christian Bredeli, yang berada di London Pub, mengatakan kepada surat kabar Norwegia VG bahwa dia bersembunyi di lantai empat bersama dengan sekitar 10 orang sampai dia diberitahu bahwa aman untuk keluar.

“Banyak yang takut akan nyawa mereka,” katanya. “Dalam perjalanan keluar, kami melihat beberapa orang terluka, jadi kami mengerti bahwa sesuatu yang serius telah terjadi.”

Penyelidik mengatakan tersangka dikenal polisi, serta PST, tetapi tidak untuk kejahatan kekerasan besar. Catatan kriminalnya termasuk pelanggaran narkotika dan pelanggaran senjata karena membawa pisau, kata Hatlo.

Hatlo mengatakan polisi menyita dua senjata setelah serangan itu: pistol dan senjata otomatis, yang keduanya digambarkan sebagai senjata “tidak modern” tanpa memberikan rincian lebih lanjut.