Terobosan Baru Obat Ebola, Tingkat Kelangsungan Hidup Mencapai 90%

Obat Ebola

Beritabaru.co, Internasional. – Para ilmuwan melakukan sebuah percobaan terhadap obat pencegah penyakit ebola.  Setelah beberapa percobaan, ada dua obat menunjukkan tingkat keberhasilan dengan potensi kelangsungan hidup yang meningkat signifikan.

Sebuah penelitian menunjukkan, lebih dari 90% orang yang terinfeksi dapat bertahan hidup jika diobati sejak dini dengan obat tersebut.

Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS (NIAID)–yang ikut mensponsori persidangan–mengatakan bahwa penemuan itu merupakan berita baik sebagai upaya melawan virus Ebola.

“Obat-obatan yang diberi nama REGN-EB3 dan mAb114 ini bekerja dengan cara menyerang virus Ebola dengan antibodi, menetralkan dampaknya pada sel manusia. Keduanya adalah obat pertama dalam studi ilmiah yang menunjukkan penurunan angka kematian secara signifikan untuk pasien Ebola,” kata dr. Anthony Fauci, Direktur NIAID, Selasa (13/080.

REGN-EB3 dan mAb114 dikembangkan menggunakan anti bodi yang dipanen dari para penyintas Ebola. Dirilis dari BBC, Ebola di Kongo telah menewaskan lebih dari 1.800 orang sejak tahun lalu.

Sebelum REGN-EB3 dan mAb114, ada dua perawatan lain yang ditemukan lebih dulu. Mereka adalah ZMapp dan Remdesivir, tetapi keduanya dianggap kurang efektif.

Uji coba yang dilakukan oleh kelompok riset internasional untuk menemukan virus Ebola ini–dikoordinasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)–,sudah dimulai sejak November tahun lalu.

Sejak itu, empat obat eksperimental telah diuji pada sekitar 700 pasien, dengan hasil awal dari 499 pertama sekarang diketahui.

Dari pasien yang diberikan dua obat yang lebih efektif, 29% pada REGN-EB3 dan 34% pada mAb114 meninggal, kata NIAID.

Sebaliknya, 49% pada ZMapp dan 53% pada Remdesivir meninggal dalam penelitian, kata agensi.

Tingkat kelangsungan hidup di antara para pasien dengan tingkat rendah virus dalam darah mereka setinggi 94% ketika mereka diberi REGN-EB3, dan 89% ketika menggunakan mAb114, kata badan tersebut.

Temuan itu berarti otoritas kesehatan dapat menekankan kepada orang-orang bahwa lebih dari 90% orang dapat bertahan hidup jika mereka dirawat lebih awal, kata Sabue Mulangu, seorang peneliti penyakit menular yang terlibat dalam uji coba.

Penulis :Nafisa
Sumber  :BBC

Tinggalkan Balasan