Ternyata Serangan Jantung Dapat Diprediksi Beberapa Tahun Sebelumnya

Jantung
Serangan Jantung dapat Diprediksi Beberapa Tahun Sebelumnya Dengan X-Ray Sederhana, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Australia – Menurut penelitian , serangan jantung dapat diprediksi bertahun-tahun sebelumnya melalui sinar-X sederhana.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Orang dengan tingkat kalsium yang tinggi di aorta, pembuluh utama jantung, ternyata empat kali lebih mungkin terserang penyakit jantung.

Ini menawarkan harapan skrining (pemindaian) yang lebih akurat untuk penyakit kardiovaskular, sebagai pembunuh terbesar di dunia.

Dengan Mengindentifikasi ini bisa menyelamatkan puluhan ribu nyawa dalam setahun.

Penulis utama studi Profesor Josh Lewis, dari Edith Cowan University di Perth, Australia, mengatakan: “Penyakit jantung seringkali merupakan pembunuh senyap.”

Banyak orang tidak tahu bahwa mereka berisiko atau bahwa mereka memiliki tanda peringatan dini seperti kalsifikasi arteri perut atau koroner.

Aorta abdominalis adalah salah satu tempat pertama di mana penumpukan kalsium di arteri dapat terjadi – bahkan sebelum jantung.

“ Jika kita mengambil ini lebih awal, kita dapat mengintervensi dan menerapkan gaya hidup dan perubahan pengobatan untuk membantu menghentikan perkembangan kondisi.”

Alat pencitraan non-invasif seperti pemindaian CT (computed tomography) dapat menghasilkan gambar penampang organ dan jaringan yang terperinci termasuk arteri aorta.

Berita Terkait :  Membaca Diluar Ruangan Membuat Mata Menjadi Lebih Sehat

Ateri dapat mengeras ketika kalsium berkumpul di dinding dan memicu serangan jantung. Kondisi yang disebut AAC (kalsifikasi aorta perut) juga menyebabkan stroke.

Analisis data yang dikumpulkan dari 52 penelitian di seluruh dunia menemukan bahwa hal itu meningkatkan risiko dua hingga empat kali lipat.

Studi tersebut juga menemukan semakin luas mineral tersebut, semakin besar bahayanya. Ini terutama diterapkan pada mereka yang menderita penyakit ginjal kronis.

Faktor-faktor yang memicu kalsifikasi arteri termasuk pola makan yang buruk, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, merokok, dan genetika.

Profesor Lewis berharap penemuan ini akan membuat lebih banyak orang memahami risiko terkena serangan jantung atau stroke.

Dia menambahkan: “ Kalsifikasi aorta perut sering ditemukan secara kebetulan dalam banyak tes rutin, seperti pemindaian tulang belakang lateral dari mesin kepadatan tulang atau sinar-X, dan sekarang kami memiliki gagasan yang jauh lebih baik tentang prognosis pada orang-orang ini ketika dilihat.”

“ Ini bisa menjadi sinyal peringatan dini bagi dokter bahwa mereka perlu menyelidiki dan menilai risiko pasien mereka terhadap serangan jantung atau stroke.”

Berita Terkait :  Bersiap Bangkit, ISIS Kembali Sebar Ancaman

“ Pada akhirnya, jika kita dapat mengidentifikasi kondisi ini lebih cepat, orang dapat mengubah gaya hidup dan memulai perawatan pencegahan lebih awal, yang berpotensi menyelamatkan banyak nyawa di masa depan.”

Studi yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association, didasarkan pada penelitiannya baru-baru ini tentang AAC menggunakan pemindaian kepadatan tulang dan AI (kecerdasan buatan).

Dr Amanda Buttery, dari National Heart Foundation of Australia, mengatakan: “Para peneliti menemukan bukti kalsifikasi aorta pada pasien tanpa penyakit kardiovaskular yang diketahui mungkin menunjukkan penilaian risiko kardiovaskular yang lebih komprehensif diperlukan, termasuk tekanan darah dan pengujian kolesterol atau Jantung.”

“ Penemuan ini menjanjikan, dan Heart Foundation ingin melihat lebih banyak penelitian di bidang ini.”

Lebih dari 100.000 orang meninggal karena serangan jantung atau stroke terkait di Inggris setiap tahun. Angka tersebut naik delapan kali lebih tinggi di AS.

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini