Ternyata Penyebab Suka Minum Kopi adalah Kecanduan Kafein

-

Berita Baru , Jerman – Penelitian Mengungkapkan, orang yang sering minum kopi sebenarnya tidak menyukai atau menikmati minuman tersebut melebihi kita yang tidak sering meminum kopi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , peneliti Jerman menguji peminum kopi berat dan konsumen pengonsumsi rendah hingga sedang sebagai bagian sampel dari penyelidikan peneliti rasa terhadap kecanduan kafein.

Telah terungkap bahwa peminum kopi berat memiliki keinginan yang lebih kuat untuk meminum kopi tanpa ada rasa menyukai atau mendapatkan kepuasan lebih darinya. Hal ini dinilai sebagai ciri klasik dari kecanduan.

Karena dengan mengonsumsi kopi yang berlebihan dapat menyebabkan kecanduan kafein dengan yang mirip dengan obat lain, seperti kokain misalnya

Zat ini memaksa otak untuk menginginkan pemicu yang menjadi andalannya, tetapi tidak ada peningkatan dalam jumlah kepuasan yang diberikan zat tersebut (kafein).

“Data ini mengkonfirmasi bahwa konsumsi kopi yang banyak dikaitkan dengan keinginan yang kuat meskipun rasa suka yang rendah terhadap kopi. Ini menunjukkan bahwa keinginan menjadi independen dari rasa suka melalui konsumsi kafein yang berulang,” kata para peneliti, dari Universitas Friedrich Schiller Jena di Jerman, Pada Senin (7/12).

“ Disosiasi ini memberikan penjelasan yang mungkin untuk konsumsi minuman yang mengandung kafein secara luas dan stabil.” Tambah peneliti.

Untuk studi ini, para peneliti menggunakan 24 konsumen pengonsumsi berat, yang minum kopi setidaknya tiga kali sehari, dan sebanyak 32 orang yang tidak banyak minum kopi atau tidak meminumnya sama sekali.

Tim menemukan, Para peminum kopi yang sering, terlihat menunjukkan tingkat keinginan yang lebih tinggi untuk minuman seperti cokelat.

“ Konsumen biasa dengan tingkat kopi yang relatif tinggi (setidaknya tiga cangkir sehari) berbeda dari peminum kopi rendah / tidak ada hingga tingkat yang lebih kuat dalam menginginkan kopi,” kata para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Psychopharmacology

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi berat berbeda dari peminum rendah / non-konsumen dengan menampilkan peningkatan keinginan, tetapi tidak menyukai, untuk kopi.

Para peneliti mengatakan kafein memiliki sifat yang sangat penting dengan obat lain, seperti alkohol atau bahkan obat Kelas A seperti kokain.

“ Disosiasi antara keinginan dan rasa suka telah diamati dengan berbagai macam obat pada hewan,” kata mereka.

“ Perbedaan utama antara obat-obatan yang sangat adiktif (misalnya, alkohol atau kokain) dan zat dengan kekuatan adiktif yang lebih rendah (misalnya, kafein) mungkin lebih bersifat kuantitatif daripada kualitatif.”

Untuk studi mereka, peneliti menggunakan tes asosiasi implisit (IAT), yang biasanya digunakan untuk menilai bias bawah sadar yang berkaitan dengan ras atau jenis kelamin.

IAT, yang mengukur sikap dan keyakinan bahwa orang mungkin tidak mau atau tidak dapat melaporkan tanpa sengaja menyembunyikan sesuatu. Hal ini dicapai dengan melibatkan penekanan tombol komputer untuk mengalokasikan rangsangan ke dalam klasifikasi.

Tes tersebut mengharuskan peserta untuk mengkategorikan subjek yang disajikan secara individual di layar komputer dengan menekan salah satu dari dua tombol respons dan mengevaluasi apakah mereka baik atau buruk.

Perbedaan waktu reaksi diperkirakan memberikan ukuran sikap implisit terhadap subjek yang ditampilkan di layar komputer.

Semua peserta menyelesaikan dua versi IAT, yang satu telah dikembangkan dan divalidasi untuk menilai keinginan untuk kopi dan yang lainnya untuk menyukai.

Data mengungkapkan, ada sedikit perbedaan antara kelompok ketika memperhitungkan hasil IAT untuk menyukai kopi.

Penelitian ini dapat menjelaskan fenomena alasan individu mengonsumsi minuman kandungan kafein dengan stabil

Sebelumnya, para peneliti AS menemukan perbedaan lingkungan, terutama kebisingan yang memengaruhi seberapa banyak rasa yang dirasakan dalam secangkir kopi.

Dalam eksperimen, kopi dianggap memiliki aroma yang lebih sedikit bagi orang yang diuji dengan diberi suara keras melalui headphone saat mereka meminumnya.

Kopi juga lebih mungkin dianggap mahal dan berkualitas lebih tinggi ketika orang-orang diuji diberi suara latar yang lembut, dibandingkan dengan suara latar yang keras.

Suara keras juga memiliki efek menutupi rasa manis alami pada kopi, yang berarti hal itu dapat membuat para pecinta kopi menambahkan lebih banyak gula ke minuman mereka.

Penelitian menunjukkan mengapa kopi sering kali lebih menyenangkan saat diminum di tempat yang tenang di luar ruangan daripada di ruang makan yang padat atau kafe yang sibuk.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa suara keras cenderung mengurangi sensitivitas keseluruhan pengalaman minum kopi, dan ini paling jelas mengenai kepahitan dan intensitas aroma, kata tim penulis internasional dalam makalah mereka.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments