Ternyata ini Sifat Kucing Sebenarnya

Kucing
Sifat Kucing Sebenarnya, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Jepang – Meskipun anjing telah dikenal sebagai makhluk yang sangat setia dengan rasa hormat yang tinggi terhadap pemiliknya, kucing sebagai perbandingan selalu digambarkan sebagai jenis mahluk yang “semaunya sendiri” tanpa rasa pengabdian yang nyata.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ternyata, sebuah studi baru menemukan bahwa sentimen ini agak benar dan mungkin menciptakan banyak kekecewaan semua pecinta kucing yang bersemangat di luar sana.

Melalui metode yang digunakan untuk mempelajari anjing, studi yang dilakukan oleh para peneliti dari Departemen Psikologi Universitas Kyoto menemukan bahwa kucing kurang segan dibandingkan dengan anjing untuk menghindari manusia yang menolak membantu tuannya.

Eksperimen tersebut melibatkan kucing untuk diawasi saat pemiliknya mencoba membuka kotak namun tidak berhasil. Selama acara ini, dua orang asing duduk di kedua sisi pemilik, dan pemilik akan menoleh ke salah satu dari mereka untuk meminta bantuan.

Dua skenario kemudian akan dimainkan dalam dua contoh pengujian. Dalam skenario “penolong”, orang asing yang dimintai bantuan akan menuruti, dan dalam skenario “bukan penolong”, orang asing akan menolak permintaan pemilik. Orang asing lainnya akan tetap pasif dalam kedua skenario tersebut.

Setelah membuat kucing mengamati kejadian tersebut, kedua orang asing itu kemudian akan menawarkan camilan kepada kucing. Para ilmuwan menggunakan ini sebagai kesempatan untuk menentukan apakah kucing akan menunjukkan bias terhadap orang asing tergantung pada tindakan mereka sebelumnya, apakah mereka lebih suka mengambil makanan dari orang asing yang bersedia membantu pemiliknya, dan apakah mereka akan mengenali orang asing yang tidak membantu. sebagai salah satu yang harus dihindari?

Ketika tes yang sama sebelumnya dilakukan pada anjing, anjing tersebut menunjukkan bias negatif yang jelas dan menolak untuk menerima makanan dari orang asing yang tidak membantu. Namun, kucing menunjukkan ketidakpedulian dalam hal ini dan tidak memihak ketika tawaran makanan sedang dimainkan bagi mereka, orang asing yang tidak membantu tidak berbeda dari orang asing yang memilih untuk membantu pemiliknya, bagi kucing Makanan sama saja dengan makanan.

Apakah mereka (kucing) benar-benar tidak peduli?

Pada awalnya, eksperimen ini tidak memberikan cahaya positif pada sikap kucing, hampir mungkin menegaskan kembali stereotip bahwa mereka egois dan tidak setia. Tetapi ada hal lain yang perlu dipertimbangkan ketika mencoba menilai hubungan kucing dengan manusia.

Sebagai permulaan, kucing telah didomestikasi sebagai hewan peliharaan untuk waktu yang jauh lebih sedikit daripada anjing, dan sementara anjing dikenal sebagai hewan sosial, keturunan hewan tersebut secara historis dikenal sebagai pemburu tunggal – bahkan banyak spesies kucing liar saat ini hidup menyendiri.

Sebagai perbandingan, anjing lebih lama mengembangkan dan mengembangkan kemampuannya untuk memahami isyarat sosial, yang sekarang dapat kita amati dengan cukup jelas jika kita memperhatikan perilakunya.

Lalu ada juga sesuatu yang disebut bias antropomorfik untuk dipertimbangkan.

Sebagai manusia, kita cenderung menerima keadaan spesies lain dan menyesuaikannya dengan keadaan kita, yang seringkali dapat menggambarkan beberapa perilaku mereka secara tidak adil. Mengingat kucing telah dikenal sebagai hewan penyendiri, kita mungkin lupa bahwa mereka juga bukan yang terbaik dalam menangkap isyarat sosial.

Yang terpenting, ini mungkin menjelaskan kurangnya keraguan mereka untuk menerima makanan dari manusia yang tidak membantu, mereka mungkin tidak dapat menyadari bahwa tidak membantu adalah sesuatu yang tidak disukai, atau apakah seseorang tidak membantu sejak awal.

Singkatnya, meskipun kita mungkin sering melihat kucing sebagai sosok yang tanpa memperhatikan apa pun kecuali dirinya sendiri, sebaiknya kita mempertimbangkan bahwa pemahaman kucing tentang interaksi manusia mungkin lebih terbatas daripada yang kita kira. Meskipun beberapa tindakan mungkin menunjukkan bahwa kucing kita tidak terlalu peduli dengan apa yang terjadi pada kita, mungkin saja mereka tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Penelitian di masa depan mungkin menunjukkan kepada kita hal-hal baru tentang bagaimana otak kucing berfungsi dan berpikir, tetapi untuk saat ini, kita mungkin lebih baik menikmati ditemani teman-teman kucing berbulu kita, terlepas dari seberapa banyak mereka bertindak seolah-olah mereka tidak peduli pada waktu tertentu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini