Berita

 Network

 Partner

Pubertas
Perempuan dengan berat badan berlebih, lebih mungkin untuk memiliki jerawat lebih dan bulu pada tubuh saat masa pubertas, Sumber : Dailymail.co.uk

Ternyata Berat Badan Mempengaruhi Proses Pubertas pada Perempuan

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi menemukan, gadis gemuk yang mendekati masa remaja memiliki peningkatan kadar hormon yang dapat membuat mereka memulai pubertas lebih cepat dibanding teman-teman mereka yang dengan berat badan normal.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Gadis yang kelebihan berat badan juga berisiko mengalami siklus menstruasi yang tidak teratur, perkembangan payudara yang tertunda, jerawat, dan rambut tubuh yang berlebihan selama masa pubertas.

Penelitian sebelumnya juga menemukan anak-anak yang lebih gemuk mulai pubertas lebih awal, tetapi studi baru adalah bukti pertama mengapa hal ini mungkin terjadi.

Para peneliti dari Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan (NIEHS) mempelajari 90 gadis berusia antara 8 dan 15 tahun, 36 mengalami obesitas dan 54 memiliki berat badan normal.

Berita Terkait :  Pengadilan China Tangguhkan Hukuman Mati untuk Sattar Sawut

Mereka secara teratur diikuti selama empat tahun dengan dokter melakukan ultrasound pada payudara dan daerah panggul mereka serta mengukur kadar hormon dari sampel darah. Setiap gadis juga mengungkapkan saat mereka menstruasi pertama.

“Anak perempuan dengan total lemak tubuh yang lebih besar menunjukkan tingkat yang lebih tinggi dari beberapa hormon reproduksi termasuk hormon perangsang folikel (FSH), inhibin B dan hormon seperti laki-laki seperti testosteron,” kata penulis utama Dr Natalie Shaw. Pada Kamis (25/02).

Dia menambahkan bahwa anak perempuan dengan tingkat lemak tubuh yang lebih tinggi, seperti yang ditentukan oleh pemindaian absorptiometri sinar-X energi ganda (DXA), juga lebih muda pada saat menstruasi pertama mereka dan mengalami keterlambatan pematangan payudara.

Berita Terkait :  Mengumpat Adalah Tanda Kecerdasan, Kreativitas dan Hal Lainnya

Namun, lemak tubuh dan kadar hormon yang kemudian berubah ternyata tidak berdampak nyata pada perkembangan rahim dan ovarium.

Dr Shaw menambahkan: “Konsekuensi jangka panjang dari perbedaan penanda pubertas ini perlu dipelajari lebih lanjut.”

Penelitian ini dipublikasikan di Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism.

Sebuah studi tahun 2007 mengikuti 354 gadis melalui masa pubertas dan menemukan gadis-gadis gemuk memiliki 80 kesempatan untuk mendapatkan menstruasi pertama mereka sebelum usia 12 tahun.

Korelasi telah lama terlihat antara berat badan dan pubertas, tetapi ini adalah salah satu studi pertama yang menunjukkan bahwa berat badan kemungkinan besar menyebabkan pubertas dini, bukan sebaliknya.

Namun, sebuah studi tahun 2017 dari Imperial College London menemukan gadis-gadis yang memulai pubertas lebih awal juga lebih mungkin mengalami kelebihan berat badan saat dewasa.

Berita Terkait :  Dampak Bahan Kimia Plastik Pada Wanita Hamil

Menurut Dr Dipender Gill, penulis utama studi Imperial, ini adalah bukti bahwa pubertas dini memang menyebabkan obesitas di masa dewasa.

Baik Dr Gill dan Dr Joyce Lee, penulis utama studi tahun 2007 dari University of Michigan, percaya bahwa mereka mengidentifikasi kausalitas, menunjukkan obesitas saat anak-anak menyebabkan pubertas dini dan ini, pada gilirannya, menyebabkan obesitas dewasa.

Namun, meski hubungan itu telah terjalin, apa sebenarnya penyebabnya tetap tidak diketahui.