Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Terjadi Penjarahan, WFP Menangguhkan Distribusi Bantuan Makanan di Dua Kota Ethiopia

Terjadi Penjarahan, WFP Menangguhkan Distribusi Bantuan Makanan di Dua Kota Ethiopia

Berita Baru, Internasional – Program Pangan Dunia (WFP) telah menangguhkan distribusi bantuan makanan di dua kota utara Ethiopia setelah orang-orang bersenjata menjarah gudang-gudangnya.

Menurut laporan PBB, penjarah dari pasukan pemberontak Tigrayan telah menahan staf bantuan di bawah todongan senjata di kota Kombolcha.

Para penjarah, seperti dilansir dari BBC, telah mencuri persediaan makanan penting dalam jumlah besar – termasuk beberapa untuk anak-anak yang kekurangan gizi.

Ethiopia Utara menghadapi kelaparan massal di tengah perang saudara yang sedang berlangsung antara Tigrayan dan pasukan pemerintah. Setelah lebih dari satu tahun pertempuran, sekitar sembilan juta orang membutuhkan pasokan makanan penting di wilayah Tigray, Amhara dan Afar, kata PBB.

Seorang juru bicara PBB, yang menjalankan WFP mengatakan bahwa stafnya di sana telah menghadapi “intimidasi ekstrem” selama berhari-hari penjarahan di pusat industri Kombolcha di Amhara.

Dia menambahkan: “Pelecehan terhadap staf kemanusiaan oleh angkatan bersenjata itu tidak dapat diterima. Itu merusak kemampuan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan semua mitra kemanusiaan kami untuk memberikan bantuan yang paling dibutuhkan.”

Juru bicara itu juga menuduh personel militer mengomandoi tiga truk kemanusiaan WFP dan menggunakannya untuk tujuan mereka sendiri.

Hal itu menyebabkan keputusan penghentian sementara distribusi makanan di Kombolcha dan Dessie, dua kota strategis di Amhara yang terletak di jalan menuju ibu kota Addis Ababa. Sampai saat ini, pemberontak Tigrayan belum mengomentari tuduhan bahwa pejuang mereka mencuri bantuan makanan.

Penjarahan tersebut mengakibatkan sekitar 290 anak kekurangan gizi. Enam dari mereka meninggal, kata AFP melaporkan.

“Kami tidak dapat merawat mereka karena suplemen telah dijarah oleh TPLF (Front Pembebasan Rakyat Tigray),” kata pekerja sosial Temesgen Muche kepada kantor berita.

Konflik tersebut telah menewaskan ribuan orang, membuat lebih dari dua juta orang kehilangan tempat tinggal dan mendorong ratusan ribu orang ke dalam kondisi kelaparan, menurut angka PBB.

PBB telah menghadapi hambatan besar dalam penyaluran bantuan ke daerah yang terkena dampak, sementara telah terjadi pemadaman komunikasi di Tigray sehingga tidak mungkin untuk mengetahui skala penderitaan yang sebenarnya.

Hampir 200 balita meninggal karena kelaparan di 14 rumah sakit Tigray antara akhir Juni dan Oktober, menurut kantor berita AFP yang mengutip data yang dikumpulkan oleh dokter dan peneliti di Tigray.

Antara 16% dan 28% anak-anak di tiga wilayah tersebut kekurangan gizi, kata PBB dalam sebuah pernyataan bulan lalu.

Yang lebih mengkhawatirkan, hingga 50% wanita hamil dan menyusui yang diperiksa di Amhara dan Tigray juga ditemukan kekurangan gizi, tambahnya.

Pertempuran antara pasukan pemerintah dan TPLF telah pecah sejak setahun lalu, dengan TPLF mendominasi Ethiopia selama beberapa dekade dan sekarang menguasai sebagian besar Tigray.

Perdana Menteri Abiy Ahmed mengirim pasukan ke wilayah Tigray untuk membubarkan TPLF setelah dia mengatakan telah menyerang kamp-kamp tentara.

Tetapi pada bulan Juni tahun ini, para pemberontak bangkit kembali, merebut kembali sebagian besar Tigray dan maju ke wilayah tetangga Amhara dan Afar.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price mengatakan, bencana kemanusiaan di Ethiopia utara tetap menjadi “prioritas mutlak” bagi Amerika Serikat. Dia meminta kedua belah pihak untuk merundingkan penghentian konflik dan mengizinkan bantuan menjangkau mereka yang membutuhkan.

Sejak awal konflik, 28 warga kemanusiaan telah tewas, menjadikan negara itu salah satu yang paling berbahaya bagi pekerja bantuan, menurut PBB.

Sejauh ini hanya sebagian kecil dari bantuan yang dapat tersalurkan oleh orang-orang di wilayah Amhara, Afar dan Tigray. Setidaknya 100 truk dibutuhkan di wilayah ini setiap hari – tetapi hanya sedikit yang tiba di sana meskipun jutaan orang kelaparan.

Badan-badan bantuan juga menghadapi kekurangan bahan bakar dan uang tunai, yang mereka butuhkan untuk melanjutkan operasi.

Penangguhan ini tidak diragukan lagi akan memperburuk krisis kemanusiaan yang semakin parah. Sudah 400.000 orang hidup dalam kondisi kelaparan dan jika penangguhan paksa diperpanjang, ini akan menyebabkan bencana kemanusiaan yang semakin dalam.