Terindikasi Dukung Paslon di Medsos, Bawaslu Gresik Peringatkan Oknum ASN Tak Netral

-

Berita Baru, Gresik – Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Gresik memperingatkan salah satu aparatur sipil negara atau ASN yang tak netral terkait dukungan pilkada yang akan digelar pada Desember 2020.

Pimpinan Bawaslu Gresik, M.Imron Rosyadi membenarkan adanya ASN yang diduga tidak netral terkait dukung-mendukung pasangan calon (Paslon) yang maju di Pilkada Gresik 2020 mendatang.

“Kami mendapatkan informasi itu dari masyarakat. Bahwa ada ASN yang status di medsos pribadinya baik itu di Facebook (FB) dan What’App (WA) mendukung salah satu calon,” kata Imron, Sabtu (29/08).

Atas dasar itu lanjut Imron, institusinya langsung melakukan klarifikasi terhadap ASN tersebut. Setekah dicek, memang benar ada ASN yang bertugas di Dinas Satpol PP Gresik berinisial MA sebagai Kabid Linmas yang dianggap tak netral mendukung salah satu calon.

Berita Terkait :  Jalani Tes Kesehatan, Bapaslon Niat: Alhamdulillah Proses Berjalan Lancar

“Sewaktu kami lakukan investigasi ASN tersebut dibawah naungan Dinas Satpol PP. Lalu Bawaslu berkirim surat ke pimpinannya agar dinasehati. Sebab, statusnya ASN aktif. Namun, selang beberapa minggu kemudian ASN itu tetap membandel. Kemudian kami panggil guna dimintai keterangan serta klarifikasi,” tandasnya.

Berita Terkait :  Potongan Kaki Ditemukan di Pertigaan Bungah Gresik, Diduga Milik Korban Kecelakaan Dua Pekan Lalu

Masih menurut Imron, saat dipanggil Bawaslu, MA mengakui perbuatannya yang telah melakukan dukungan terhadap salah satu calon. Karena yang bersangkutan statusnya ASN. Bawaslu Gresik juga mengirim surat ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) serta Dinas Satpol PP Gresik.

“Bawaslu Gresik sudah berkirim surat ke KASN dan Dinas Satpol PP Gresik agar memberikan sanksi terhadap ASN yang tak netral,” ungkapnya.

Berita Terkait :  4 Kandidat Bakal Bertarung Perebutkan Ketua Umum KONI Gresik

Secara terpisah, Kepala Dinas Satpol PP Gresik Abu Hasan juga membenarkan ada anggotanya yang tak netral terkait dukungan terhadap salah satu calon yang maju di pilkada 2020.

“Kami sudah menghubungi sekaligus memperingatkan kepada anggotanya yang tak netral yang ditulis di FB maupun WA, dan yang bersangkutan mengakui perbuatannya dan sudah meminta maaf,” katanya.

Berita Terkait :  Bersaing di Pilkada Tuban, Chamim Maju Lewat PDIP

Masih terkait dengan ini kata Abu Hasan, dirinya sudah mewanti-wanti agar anggotanya tetap netral. Kendati pilihan di hati nurani berbeda.

“Setiap ASN kan diatur dalam dalam undang-undang agar tetap netral serta tegak lurus sampai perhelatan pilkada digelar,” pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  KPK Belum Tentukan Satupun Tersangka Kasus Korupsi PDAM Gresik

TERBARU