Berita

 Network

 Partner

Terbiasa Menang, Pele Merasa Optimis Setelah Operasi Pengangkatan Tumor

Terbiasa Menang, Pele Merasa Optimis Setelah Operasi Pengangkatan Tumor

Berita Baru, Olahraga – Legenda sepak bola dunia, Pele bertekad menghadapi penyakitnya “dengan senyum di wajahnya” setelah melakukan operasi tumor di Rumah Sakit Albert Einstein Sao Paulo dan rencananya akan dipindahkan ke kamarnya sendiri pada hari ini, Selasa (7/9).

Melalui unggahannya di Instagram, pemenang Piala Dunia tiga kali itu merasa optimis setelah berjuang melawan tumor. Ia juga mengungkapkan rasa terima kasih yang besar kepada para penggemar atas curahan dukungan mereka dan juga para dokter yang merawatnya.

“Sabtu (4/9) lalu saya menjalani operasi untuk menghilangkan lesi yang mencurigakan di usus besar kanan. Tumor itu diidentifikasi selama tes yang saya sebutkan minggu lalu. Untungnya, saya terbiasa merayakan kemenangan besar bersama Anda. Saya akan menghadapi pertandingan ini dengan senyum di wajah saya, banyak optimisme dan kegembiraan untuk hidup dikelilingi oleh cinta keluarga dan teman-teman saya,” kata Pele dalam unggahannya.

Berita Terkait :  Live Streaming Final Liga Champions: PSG vs Bayern Munchen

Postingan Pele, yang bernama asli Edson Arantes do Nascimento, yang dibagikan pada Senin malam, disukai oleh lebih dari 250.000 orang dalam waktu satu jam.

Rekan-rekan pesepakbola dunia lainnya juga memberikan dukungan mereka termasuk Ronaldo dari Brasil, yang berkomentar: ‘Hidup raja’ bersama dengan empat emoji hati.

Pemain Kolombia, Radamel Falcao, membalas dengan empat emoji tangan doa.

Akun Instagram Piala Dunia FIFA juga memposting emoji doa bersama dengan hati hijau dan kuning.

Pahlawan Brasil itu membantah laporan bahwa dia pingsan setelah dirawat di rumah sakit selama enam hari dengan masalah kesehatan yang tidak diungkapkan.

“Teman-teman, saya tidak pingsan dan saya dalam kesehatan yang sangat baik,” katanya. “Saya pergi untuk melakukan tes rutin saya, yang sebelumnya tidak dapat saya lakukan karena pandemi. Beri tahu mereka bahwa saya tidak bermain Minggu depan!”

Berita Terkait :  Derby Madrid: Los Blancos Menang Tipis

Manajer bisnisnya Joe Fraga juga mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir. “Baterai penuh untuk melakukan tes/scan/kolonoskopi/darah dll,” tulis Fraga dalam sebuah pesan. “Dia tidak melakukan semuanya dalam satu hari.”

Sementara itu, putera pria berusia 80 tahun itu, Edinho mengungkapkan pada Februari 2020 bagaimana Pele merasa “depresi” dan “menyendiri”, menghindari meninggalkan rumah karena tidak bisa berjalan tanpa bantuan.

“Dia sangat rapuh. Dia menjalani penggantian pinggul dan tidak memiliki rehabilitasi yang memadai atau ideal,” kata putranya.

Striker papan atas itu memenangkan Piala Dunia ketiganya di Meksiko pada tahun 1970, di samping apa yang sering digambarkan sebagai tim terhebat sepanjang masa.

Pele juga bermain untuk tim pemenang Brasil pada tahun 1958 dan 1962.

Berita Terkait :  Arema FC akan Segera Punya Dua Sponsor Baru

Dia mencetak rekor 1.282 gol dalam 1.363 pertandingan selama 21 tahun karirnya.