Berita

 Network

 Partner

Tentara dan Polisi Nigeria Telah Menembak dan Membunuh Demonstran Tak Bersenjata
(Foto: The Guardian)

Tentara dan Polisi Nigeria Telah Menembak dan Membunuh Demonstran Tak Bersenjata

Berita Baru, Internasional – Sebuah laporan yudisial menemukan bahwa tentara dan polisi Nigeria telah menembak dan membunuh pengunjuk rasa yang tidak bersenjata pada Oktober tahun lalu.

Laporan tersebut, yang diserahkan kepada pemerintah negara bagian Lagos pada hari Senin (15/11), didasarkan pada penyelidikan selama setahun terhadap pelanggaran oleh pasukan polisi dan pembunuhan di gerbang tol Lekki di Lagos.

Seperti dilansir dari The Guardian, laporan tersebut menyebut 11 orang tak bersenjata tewas dan empat lainnya hilang dan diduga tewas. Laporan tersebut mengidentifikasi 48 korban secara total.

Laporan yang bocor menggambarkan insiden itu sebagai “pembantaian”, mengatakan sebagian besar perwira tentara yang dikerahkan ke gerbang tol “tidak layak untuk bertugas”, dan merekomendasikan untuk menuntut polisi tertentu atas tindakan mereka.

“Di gerbang tol Lekki, petugas tentara Nigeria menembak, melukai dan membunuh pengunjuk rasa tak berdaya, tanpa provokasi atau pembenaran, sementara mereka mengibarkan bendera Nigeria dan menyanyikan lagu kebangsaan, dan cara penyerangan dan pembunuhan bisa di konteksnya digambarkan sebagai pembantaian,” kata laporan itu.

Berita Terkait :  Protes Myanmar: Demonstran Memblokade Jalur Kereta Api

Isi laporan tersebut belum dikonfirmasi oleh pemerintah negara bagian, tetapi seorang tokoh yang terlibat dalam penyelidikan tersebut mengkonfirmasi kepada Guardian bahwa laporan tersebut telah diserahkan kepada pemerintah Lagos pada hari Senin.

Ini adalah pengakuan paling jelas di tingkat resmi bahwa pasukan keamanan telah membunuh pengunjuk rasa yang tidak bersenjata, setelah satu tahun penyangkalan dan teori kontradiktif yang ditawarkan oleh menteri pemerintah Nigeria, tentara dan polisi.

Ribuan anak muda Nigeria yang sebagian besar turun ke jalan dalam protes “EndSars” di beberapa kota tahun lalu, berdemonstrasi menentang unit Pasukan Anti-Perampokan Khusus (Sars) yang brutal, dan kemudian secara lebih luas, menentang kebrutalan polisi dan pemerintahan.

Berita Terkait :  Perusahaan Listrik Texas Kontrol Suhu Rumah-rumah Jarak Jauh

Protes di seluruh negeri ditanggapi dengan kekuatan ekstrem oleh badan keamanan, termasuk di gerbang tol Lekki, di mana pengunjuk rasa menyiarkan rekaman langsung di Instagram yang menunjukkan tembakan langsung dan demonstran dengan luka tembak.

Setelah pembunuhan itu, jaksa agung Nigeria, Abubakar Malami, mengatakan bahwa siaran langsung itu kemungkinan telah dimanipulasi dan mengatakan “penjahat” yang mengenakan seragam tentara mungkin berada di tempat kejadian. Menteri informasi negara itu, Lai Mohammed, menggambarkan insiden itu sebagai “pembantaian tanpa mayat”.

Laporan setebal 300 halaman oleh penyelidikan yudisial menemukan bahwa tentara datang ke tempat kejadian atas permintaan gubernur Lagos, Babajide Sanwo-Olu, yang juga mengatur penyelidikan.

Laporan itu mengatakan rekaman CCTV yang tidak lengkap pada malam itu, yang disediakan oleh Perusahaan Konsesi Lekki, telah dimanipulasi sebelum dipresentasikan dalam penyelidikan.

Berita Terkait :  Ratusan Demonstran Myanmar Dibebaskan

Petugas yang terlibat dalam kekejaman harus diadili dan otoritas negara harus memberikan permintaan maaf publik, kata laporan itu.

Tahun lalu, demonstrasi secara luas meningkat dan pemerintah secara resmi membubarkan unit polisi Sars, dan banyak negara bagian memulai penyelidikan yudisial atas pelanggaran polisi. Namun terlepas dari reformasi, petugas Sars yang dituduh melakukan kekerasan belum dimintai pertanggungjawaban tetapi dipindahkan ke bagian lain dari infrastruktur kepolisian.

Sanwo-Olu berjanji akan memberikan “tanggapan yang tepat” terhadap rekomendasi panel, menambahkan bahwa “buku putih” akan diterbitkan dalam dua minggu ke depan

“Proses ini akan membantu kami memulai proses rekonsiliasi yang sangat sulit, restitusi, menyatukan siapa pun … yang terkena dampak,” kata Sanwo-Olu.