Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Otak
Riset menunjukan dengan menonaktifkan sel myeloid dapat menunda penuaan pada otak dan beberapa kasus kesehatan seperti Alzheimer, Kanker, dan lain-lain, Sumber : Dailymail.co.uk

Teknik Medis Baru ini dapat Memperpanjang Usia Otak dan Organ Lainnya

Berita Baru, Amerika Serikat – Ilmuwan mungkin telah menemukan cara untuk menunda penuaan pada otak. Dengan teknik mematikan sel-sel kekebalan tertentu dapat menunda timbulnya penyakit Alzheimer, kanker dan penyakit jantung.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tiap individu pasti selalu mencari cara untuk tetap muda, dari menggunakan aplikasi pelatihan otak hingga botox, banyak orang akan mencoba apa saja untuk memutar balik waktu menjadi muda.

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa kunci untuk memperlambat proses penuaan bisa terletak pada sel-sel tertentu dalam sistem kekebalan kita, yang disebut sel myeloid.

Sel-sel ini memainkan peran penting dalam melawan infeksi dan membersihkan puing-puing, tetapi mereka sering bekerja berlebihan seiring bertambahnya usia, sehingga menyebabkan peradangan kronis.

Penelitian menunjukkan bahwa dengan menjinakan atau mematikan sel-sel ini dapat menunda perusakan otak dan menunda timbulnya beberapa kondisi, termasuk penyakit jantung, penyakit Alzheimer, kanker dan kelemahan fisik.

Sementara temuan ini masih dalam tahap yang sangat awal, para peneliti berharap mereka dapat membantu pembuat obat untuk mengembangkan senyawa untuk menunda penuaan.

Dalam studi tersebut, para peneliti dari Stanford Medicine mempelajari sel myeloid pada tikus tua, serta sel myeloid dalam kultur dari orang yang lebih tua dari 65 tahun dan di bawah 35 tahun.

Sel myeloid ditemukan di otak, sistem peredaran darah, dan jaringan perifer, di mana mereka berperan penting dalam membersihkan sel-sel mati, menyediakan nutrisi ke sel lain, dan mengawasi patogen yang menyerang.

Namun, seiring bertambahnya usia, sel myeloid kita mulai tidak berfungsi, menyebabkan kerusakan pada jaringan yang sehat dalam prosesnya.

Dalam studi tersebut, para peneliti memblokir interaksi hormon yang disebut PGE2 dan reseptor pada sel myeloid pada tikus dan sel manusia dalam kultur percobaan.

Hebatnya, ini cukup untuk memulihkan metabolisme awet muda, dan memulihkan penurunan mental terkait usia pada tikus tua.

Profesor Katrin Andreasson, profesor neurologi dan ilmu saraf dan penulis senior studi tersebut, menjelaskan: “Jika Anda menyesuaikan sistem kekebalan, Anda dapat menurunkan usia otak.” Pada Rabu (20/01).

PGE2 adalah hormon yang termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai prostaglandin, dan melakukan banyak hal berbeda di dalam tubuh, bergantung pada sel mana yang mengikatnya.

Misalnya, ketika PGE2 berikatan dengan reseptor yang disebut EP2 pada sel myeloid, PGE2 memulai aktivitas inflamasi di dalam sel.

Dalam studi tersebut, para peneliti menemukan bahwa sel-sel dari tikus yang lebih tua dan manusia yang lebih tua memiliki jumlah EP2 yang jauh lebih besar di permukaannya, dan juga menghasilkan lebih banyak PGE2.

Sayangnya, saat hormon mengikat reseptor ini, hal itu menyebabkan peningkatan peradangan, sehingga menyebabkan kerusakan pada jaringan yang sehat

Profesor Andreasson menjelaskan: “ Jalur yang kuat ini dapat mendorong penuaan. Dan itu bisa diturunkan”

Dengan menggunakan dua senyawa, para peneliti memblokir kemampuan PGE2 untuk mengikat EP2, dan mampu membalikkan peradangan ini, serta penurunan kognitif terkait usia.

Tikus yang lebih tua bahkan mampu melakukan tes daya ingat dan navigasi spasial sebaik tikus muda. Yang menarik adalah salah satu dari dua senyawa, yang terbukti efektif.

Menurut tim, ini menunjukkan bahwa mengatur ulang sel myeloid di luar otak dapat memiliki efek besar pada apa yang terjadi di dalam otak.

Sayangnya, senyawa tersebut tidak disetujui untuk digunakan manusia, dan mungkin memiliki efek samping yang meracuni, menurut para peneliti.

Namun, tim berharap mereka bisa memberikan peta jalan dan membuka jalan bagi pembuat obat untuk mengembangkan senyawa yang aman untuk diberikan kepada manusia kedepannya.