Teknik Kemoterapi ini Lebih Efektif Dibanding Teknik Konvensional

-

Berita Baru , Inggris – Studi menunjukan, Kemoterapi bisa menjadi 34 persen lebih efektif berkat teknik baru yang menggabungkan pengobatan dengan partikel magnet yang memanaskan sel kanker hingga suhu 104 ° F (40° C).

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Peneliti di University College London menemukan kombinasi suhu panas dan obat kemo dapat membuat prosesnya lebih efektif.

Nanopartikel berupa magnet kecil dibawa menempel pada sel kanker tumor sembari membawa obat kemoterapi.

Ketika dokter menerapkan medan magnet yang tidak berbahaya ke area kanker dari luar tubuh. Hal tersebut mengaktifkan sifat magnet nanopartikel dan menyebabkannya memanas, sehingga memanaskan sel kanker yang terperangkap.

Penelitian mengungkapkan, teknik ini dapat merusak tumor dan membuatnya lebih rentan terhadap obat yang sudah ada sebelumnya.

Berita Terkait :  Dua Saintis Inggris Sebut Pencabutan Lockdown Bagian dari Keputusan Politik
Berita Terkait :  Monument 2: Media Penyimpanan Super Cerdas, Privasi Terjamin

Sejauh ini penelitian teknik ini hanya diuji di laboratorium, namun para peneliti mengatakan temuan awal itu sangat signifikan.

Misalnya penerapannya pada  sel kanker payudara manusia, sel glioblastoma (kanker otak), dan sel kanker prostat tikus semuanya dirawat dan diuji, dalam tabung reaksi, dengan teknik baru ini.

Doksorubisin sebagai obat kemo yang umum digunakan, diaplikasikan pada nanopartikel magnetik.

Hasil dari teknik tersebut, yang telah ditinjau para peneliti dan diterbitkan dalam Journal of Material Chemistry B, menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk metode eksperimental penyembuhan kanker.

Suhu panas dan obat doxorubicin bersama-sama membunuh 98 persen sel kanker otak setelah 48 jam. Obat tersebut hanya membunuh 73 persen sel jika diterapkan tanpa panas.

Berita Terkait :  Jenderal Min Aung Hlaing Hadiri ASEAN Leaders' Meeting di Jakarta.

Untuk sel kanker payudara, 89 persen kanker dieliminasi dengan teknik kombinasi ini, dan ini turun menjadi hanya 77 persen apabila hanya menggunakan obat saja.

Berita Terkait :  Apple Luncurkan Layanan Berlangganan Apple Podcasts

Penulis senior Profesor Nguyen T. K. Thanh berkata: “ Studi kami menunjukkan potensi besar dari menggabungkan teknik kemoterapi dengan perlakuan suhu panas yang diterapkan melalui nanopartikel magnetik “ Pada Jumat, (25/12).

“ Meskipun kombinasi terapi ini telah disetujui untuk pengobatan glioblastoma yang tumbuh cepat, hasil kami menunjukkan bahwa terapi ini berpotensi untuk digunakan secara lebih luas sebagai terapi anti kanker yang luas kedepannya. “

“ Terapi ini juga berpotensi mengurangi efek samping dari kemoterapi konvensional, dengan memastikan lebih tepat sasaran pada sel kanker daripada masalah kesehatan. Namun Ini perlu dieksplorasi dalam tes pra-klinis lebih lanjut.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Dampak Zat Gula Terhadap Masalah Ingatan Seseorang

TERBARU

Facebook Comments