Berita

 Network

 Partner

Norwegia

Survei Terbaru: 48% Orang Norwegia Tidak Percaya pada Tuhan

Berita Baru, Internasional – Sebuah survei terbaru mengatakan bahwa 48 persen orang Norwegia sudah tidak percaya pada Tuhan, sementara hanya 30 persen yang percaya dan 21 persen lainnya ragu-ragu, dilansir dari Sputnik News, Selasa (2/6).

Presentase orang Norwegia yang mengatakan bahwa mereka percaya pada Tuhan telah turun dari 53 persen menjadi 30 persen dalam 35 tahun terakhir, menurut survei Norwegian Monitor 2020, yang dilakukan setiap tahun dengan memetakan nilai, sikap, dan perilaku masyarakat dari waktu ke waktu di Norwegia.

Presentase orang Norwegia yang menganggap dirinya percaya telah turun sebesar 4 persen sejak survei terakhir, dan menurun sebanyak 23 persen sejak survei pertama yang dilakukan pada 1985. Merupakan penurunan yang luar biasa.

“Angka-angka menunjukkan penurunan dramatis”, manajer proyek Monitor Norwegia John Spilling mengatakan, seperti dikutip oleh outlet berita Resett.

Saat ditanya apakah mereka percaya kepada Tuhan, 48 persen orang Norwegia menjawab tidak, 30 persen menjawab ya, dan 21 persen lainnya tidak yakin. Proporsi orang percaya adalah yang terendah dalam kelompok usia 25-39, dengan 19 persen.

Berita Terkait :  Menurut Survei, Ternyata Perokok Lebih Rendah Tertular Covid-19

Dalam masalah terkait, proporsi mereka yang memandang diri mereka sebagai orang Kristen telah turun dari 24 persen menjadi 21 persen selama dua tahun terakhir.

Sementara hanya 30 persen menyatakan bahwa mereka percaya kepada Tuhan, 61 persen orang Norwegia mengatakan mereka milik denominasi Kristen, 22 persen tidak mengidentifikasi diri mereka dengan agama atau keyakinan, sedangkan 10 persen mengidentifikasi dengan Asosiasi Humanis. Adapun 4 persen lainnya mengatakan mereka memiliki kepercayaan atau pandangan yang berbeda dan 2 persen menyatakan mereka tidak pasti.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Humanis Norwegia Trond Enger berpendapat bahwa angka-angka tersebut mencerminkan “perubahan demografis utama” dalam populasi yang belum cukup mencapai para politisi.

Berita Terkait :  Yoshihide Suga, Calon Kuat Perdana Menteri Jepang

Menurut Enger, politik dan layanan publik tertinggal sekitar 20 tahun dan tidak sejalan dengan populasi umum. Enger menunjukkan bahwa panti jompo dan rumah sakit Norwegia hanya menawarkan para imam dan bahwa hanya para imam yang dapat menyampaikan pesan kematianserta kurangnya tempat dan ruang upacara untuk komunitas keagamaan lainnya.

“Kami juga telah melihatnya selama krisis corona, di mana premis netral-visi ditutup di banyak tempat, sementara gereja-gereja terbuka”, kata Enger, menyerukan para politisi untuk memperbarui pemahaman mereka tentang apa yang dilakukan dan tidak dilakukan orang Norwegia.

Sebaliknya, Preses Olav Fykse Tveit berpendapat bahwa agama dan iman lebih dari sekadar pendapat dalam jajak pendapat.

“Ini tentang ritual dan berbagai ekspresi budaya, tradisi, bangunan, dan banyak lagi. Masih ada 3,7 juta warga negara Norwegia yang menjadi anggota Gereja Norwegia, dan banyak komunitas agama Norwegia beragama Kristen. Hubungan dengan iman dan agama Kristen juga mengungkapkan fakta bahwa banyak orang tahu bahwa gereja memiliki arti penting, misalnya, tujuh dari sepuluh orang pada tahun 2019 mengatakan mereka akan menikah di gereja ”, kata Fykse Tveit.

Berita Terkait :  Senator AS akan Beberkan Genosida China Terhadap Muslim Uighur

Dalam beberapa dekade terakhir, Gereja Norwegia telah membocorkan jamaah pada tingkat yang mengkhawatirkan, seperti rekan-rekannya di negara-negara Skandinavia.

Selama dekade terakhir saja, keanggotaan di Gereja Norwegia telah berkurang sepuluh persen. Jika hal ini terus berlanjut, tingkat pembaptisan mungkin turun di bawah 50 persen.

Sampai hari ini, anak-anak yang memiliki setidaknya satu orang tua yang terdaftar sebagai anggota gereja secara otomatis terdaftar sebagai anggota. Namun, ada opsi untuk berhenti berlangganan dari gereja secara online pada waktu tertentu. Hal ini tidak seperti di Swedia, Denmark, dan Finlandia yang memberikan keuntungan finansial dalam hal pajak.