Berita

 Network

 Partner

Teknologi
Satu area perubahan menuju kehadiran masyarakat sintesis, yang menggunakan teknologi untuk meningkatkan kemampuan diri, Sumber : Dailymail.co.uk

Studi Besar Memprediksi Teknologi “Peningkatan Diri” 10 Tahun Kedepan

Berita Baru, Amerika Serikat – Selama dekade berikutnya manusia akan mengintegrasikan lebih banyak teknologi untuk meningkatkan kemampuan kehidupan kita termasuk chip untuk otak dan kerangka luar canggih untuk menopang tubuh.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Laporan ini diproduksi oleh dentsu, agensi periklanan dan digital global, laporan tersebut melihat cara-cara dunia dapat berubah selama 10 tahun ke depan dan dampaknya pada merek global.

“Saat merek menilai dampak tahun seismik dan melihat untuk memetakan jalur baru menuju pemulihan pandemi, tren ini memberi mereka peta jalan untuk dekade berikutnya,” tulis perusahaan dalam ringkasan eksekutif laporan tersebut. Pada Senin (01/03).

Salah satu area utama perubahan tertulis akan terus berkembangnya masyarakat sintetis seiring dengan semakin banyaknya orang yang memasukkan teknologi terbaru ke dalam kehidupan dan tubuh mereka.

Studi tersebut menunjukkan bahwa orang bahkan dapat menggunakan chip otak untuk membantu kemampuan memori dan kerangka luar tubuh untuk membuat kita lebih cepat dan lebih kuat.

Penulis studi menemukan bahwa satu dari tiga orang akan menjalani operasi non-esensial untuk meningkatkan kesehatan mental mereka termasuk sebuah chip di otak mereka.

“Implikasi utama adalah untuk mempertimbangkan kembali apa artinya menjadi manusia dan bagaimana strategi perlunya untuk berkembang,”.

Untuk mengeksplorasi masa depan masyarakat manusia, laporan tersebut dibagi menjadi empat kategori: Aktivisme universal, masyarakat sintetis, merek yang lebih berani, dan keuntungan manusia.

Berita Terkait :  Mi Band 6 Xiaomi Akan Dilengkapi Monitor Oksigen Darah

“Yang jelas dari temuan laporan ini adalah bahwa konsumen mendefinisikan kembali konsep yang sudah mapan tentang bagaimana kita tetap sehat dan terhibur, didukung oleh teknologi,” kata juru bicara dentsu kepada MailOnline.

“Lebih dari 20 tahun sejak The Matrix, kami sekarang melihat semakin banyak penyempurnaan sintetis dan pengalaman virtual.”

“Selain produk dan layanan alami dan organik, konsumen sekarang tertarik untuk menjelajahi dunia augmentasi teknologi yang akan meningkatkan kesehatan kita serta cara kita mengekspresikan emosi dan mengalami kesenangan.”

Saat dunia kita menjadi lebih otomatis, orang-orang akan membayar mahal untuk layanan pelanggan manusia atau produk yang diproduksi manusia seperti minuman anggur misalnya.

Para peneliti mengatakan masyarakat akan menjadi lebih bergantung pada teknologi, tetapi pada saat yang sama berusaha mengambil jeda dari itu.

Berfokus pada dampak laporan terhadap merek, mereka merasa masa depan akan melihat peningkatan pesat perusahaan titan seperti Amazon dan Alibaba yang akan berdampak signifikan pada setiap aspek kehidupan kita.

Studi Besar Memprediksi Teknologi "Peningkatan Diri" 10 Tahun Kedepan
Peta jalan menuju 2030 dimana masyarakat sintesis dan aplikasi teknologi pada tubuh mulai lumrah dilakukan

Tim Cooper, Kepala Komunikasi Strategis Global di dentsu, mengatakan perusahaan perlu beradaptasi dengan cepat terhadap peningkatan aktivisme konsumen dan masyarakat yang berubah selama dekade mendatang jika mereka ingin bertahan hidup.

“Saya pikir kekhawatiran terbesar adalah bisnis akan mampu bertahan,” katanya kepada MailOnline dalam sebuah wawancara.

Berita Terkait :  OnePlus Nord CE 5G Diluncurkan dengan Harga Terjangkau

Harapan konsumen berubah dengan cepat dan fundamental yang merupakan peluang besar bagi banyak bisnis tetapi akan mengekspos bahwa rumah mereka tidak tertata rapi.

“Di mana Kodak dan Blockbuster tidak berjalan tepat di awal era internet tidak memahami bagaimana tren memiliki implikasi mendasar bagi model bisnis mereka.”

“Itulah yang kami lihat di sini dengan tingkat aktivisme konsumen yang tinggi,” katanya kepada MailOnline.

“Anda harus secara fundamental melihat bagaimana pengaturan model bisnis Anda untuk masa depan yang sangat berbeda untuk menghindari menjadi Kodak atau Blockbuster di era aktivisme.”

Perubahan paling penting dalam kehidupan sehari-hari kita akan menjadi inti dari apa yang menjadikan kita manusia dan seberapa terintegrasi kita dengan teknologi.

Laporan tersebut memberikan contoh seorang anak fiksi berusia 26 tahun bernama Tyler yang mengalami kecelakaan mobil yang membuatnya lumpuh. Dia bisa menggunakan exoskeleton untuk mendapatkan kembali mobilitas dan dunia virtual untuk menyembuhkannya dari gejala kesehatan PTSD.

Dia menjadi pemain juara eSports, tetapi menemukan bahwa dia tertinggal karena tidak memiliki implan chip memori, sesuatu yang dia rasa dapat menciptakan ketidaksetaraan sosial yang tidak dapat diubah dan seharusnya ilegal di eSports.

“Pada tahun 2030, kemajuan eksponensial dalam penelitian biomedis dan teknologi akan memungkinkan orang untuk meningkatkan kemampuan kognitif dan fisik mereka,” kata laporan itu.

Berita Terkait :  Pemadaman Listrik di China Picu Penurunan Ekonomi yang Signifikan

Para penulis mengatakan hal ini akan menimbulkan pertanyaan tentang ketidaksetaraan, karena fakta bahwa prosedur untuk memasang implan kemungkinan akan mahal setidaknya pada awalnya.

Ini adalah bagian dari tren keseluruhan berita baik dan buruk yang ditemukan dalam prediksi untuk dekade berikutnya, Tim Cooper mengatakan kepada MailOnline.

“Kami bermain-main dengan gelar untuk sementara waktu dan kemajuan dan bahaya adalah salah satu gelar yang kami miliki sejak awal. Ada banyak hal yang harus optimis tetapi juga pertanyaan etis yang diajukan.”

“Peningkatan manusia dan bioteknologi akan bekerja dengan cara yang mirip dengan gelombang inovasi baru mereka yang punya uang akan mencobanya terlebih dahulu.”

“Itu menimbulkan pertanyaan filosofis besar seputar apa artinya menjadi manusia pada tingkat tinggi dan masyarakat turun satu tingkat dari itu dalam cara kami memastikan kami telah mendemokratisasi akses ” kata Tim Cooper kepada MailOnline.

Didorong oleh pemahaman yang lebih besar tentang kesehatan dan gaya hidup sehat akibat virus corona, penulis laporan tersebut berpendapat bahwa kesehatan pribadi akan menjadi masalah besar.

“Harapan kesehatan pribadi dan tujuan kesejahteraan pasti akan meningkat di dunia di mana prosedur augmentasi semakin tersedia,” tulis mereka.

“Menambahkannya akan dipicu oleh pandemi virus corona yang membawa masalah kesehatan optimal ke garis depan pikiran orang.”

Sejumlah teknik untuk meningkatkan kesehatan mental dan fisik sedang dikerjakan termasuk chip otak, kerangka luar, obat pintar dan pengeditan gen.