Stress Saat Hamil Dapat Mempengaruhi Otak Bayi

-

Berita Baru , Inggris – Penelitian mengungkap ternyata tekanan stres selama kehamilan dapat memengaruhi perkembangan otak bayi dan menyebabkan masalah emosional di kemudian hari pada sang bayi

Dilansir dari Dailymail.co.uk, peneliti Inggris mengaitkan kadar hormon stres kortisol yang lebih tinggi pada ibu dengan perubahan struktural di amigdala (kelompok kecil neuron berbentuk seperti almond) yang terletak di setiap sisi otak bayi yang baru lahir.

Kortisol terlibat dalam respons tubuh terhadap stres, dengan kadar yang lebih tinggi menunjukkan stres yang lebih tinggi. Ini juga berperan dalam pertumbuhan janin.

Sedangkan organ amigdala, (ada dua di setiap belahan otak) diketahui terlibat dalam perkembangan emosi dan sosial di masa kanak-kanak.

Penulis penelitian memberikan dukungan ekstra bagi wanita hamil untuk mencegah kelainan struktural di amigdala sang bayi.

“ Amigdala adalah struktur otak yang mengandung sel-sel saraf yang sangat terorganisir. mereka bekerja sama untuk memproses informasi tentang situasi sosial dan emosi pada bayi”, kata Profesor James Boardman dari Universitas Edinburgh.

“ Temuan kami adalah seruan untuk bertindak untuk mendeteksi dan mendukung wanita hamil yang membutuhkan bantuan ekstra selama kehamilan karena ini bisa menjadi cara yang efektif untuk mempromosikan perkembangan otak yang sehat pada bayi mereka.” Tambah Prof. James.

Para ahli menambahkan bahwa wanita hamil yang merasa stres atau tidak sehat harus mencari bantuan dari bidan atau konsultan mereka dan dengan dukungan, sebagian besar masalah kesehatan mungkin dapat ditangani dengan baik selama kehamilan.

Stres ibu diketahui memengaruhi perkembangan perilaku dan kemampuan anak untuk mengatur emosinya seiring pertumbuhannya, tetapi hal ini biasanya diukur dengan kuesioner meskipun tidak selalu dapat diandalkan.

Oleh karena itu, para peneliti menggunakan ukuran objektif melalui kadar hormon kortisol  pada ibu untuk mempelajari hubungan dengan perkembangan otak bayi.

Untuk penelitian tersebut, para ilmuwan mengambil sampel rambut dari 78 wanita hamil untuk mengetahui tingkat kortisol wanita dalam tiga bulan sebelumnya.

Bayi perempuan tersebut menjalani serangkaian pemindaian otak menggunakan pencitraan resonansi magnetik (MRI) berupa pemindaian non-invasif yang dilakukan saat bayi tidur.

Para peneliti menemukan bahwa kadar kortisol yang lebih tinggi di rambut ibu terkait dengan perubahan struktural pada amigdala bayi serta perbedaan koneksi otak bayi.

Perubahan struktural tidak mengacu pada ukuran keseluruhan amigdala, tetapi lebih pada arsitektur selulernya, struktur dan bentuk neuronnya (juga dikenal sebagai sel saraf).

Para peneliti juga mengamati perubahan kekuatan koneksi jalur yang menghubungkan amigala dengan wilayah otak lain yang penting untuk pemrosesan emosi.

Menariknya, terpapar kadar kortisol yang lebih tinggi di dalam rahim dapat memengaruhi bayi dengan cara berbeda berdasarkan jenis kelamin mereka.

Anak Bayi laki-laki menunjukkan perubahan pada struktur halus amigdala mereka, sedangkan anak perempuan menunjukkan perubahan dalam cara wilayah terhubung ke jaringan saraf lain.

Studi tersebut dapat menjelaskan mengapa anak-anak yang ibunya mengalami tingkat tekanan stres yang tinggi selama kehamilan kemungkinan besar memiliki masalah emosional di kemudian hari.

Namun, para peneliti mengingatkan bahwa studi tersebut tidak menilai emosi pada anak-anak.

“ Penelitian ini menyoroti betapa pentingnya mendukung kesehatan mental wanita selama kehamilan untuk memastikan kebutuhan mereka terpenuhi dan bayi mereka memiliki awal terbaik dalam hidup, ” kata Sarah Brown dari badan amal anak-anak Theyworld, yang mendanai penelitian tersebut.

“ Membantu ibu mengatasi stres adalah langkah penting untuk memastikan ibu dan bayinya berkembang.”

Stres saat hamil, misalnya karena gangguan mental atau fisik, sudah diketahui memiliki efek jangka panjang pada perkembangan anak.

Studi epidemiologi telah menunjukkan bahwa individu yang terpapar stres di dalam rahim berisiko lebih tinggi mengalami kondisi perkembangan dan suasana hati, seperti ADHD dan depresi.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments