Spesies Burung Langka ini Terlihat Lucu dan Serius Secara Bersamaan

-

Berita Baru, Malaysia – Spesies burung datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Dan saat Anda menjelajah ke berbagai belahan dunia, tiap unggas mencerminkan perubahan dalam geografi, iklim, dan lingkungan.

Dilansir dari Mashable.com, Asia Tenggara adalah pusat ribuan spesies burung, beberapa di antaranya mungkin belum pernah Anda ketahui sebelumnya.

Ada satu burung yang menarik perhatian saya baru-baru ini. Kelihatannya memang agak lucu dan konyol, tetapi berkat evolusi, ia juga menyatu sempurna dengan lingkungannya, bersembunyi di antara pucuk pohon dan daun-daun mati.

Berasal dari Malaysia, Thailand, Indonesia, dan Brunei, burung mulut kodok besar, atau Batrachostomus auritus, adalah burung yang aneh.

Wajahnya terlihat seperti perpaduan aneh antara boneka berbulu dan tempurung kelapa. Tapi tentu saja, seperti namanya, para ilmuwan berpikir itu lebih mirip mulut katak, dan itu juga benar.

Berita Terkait :  Pertarungan Terbesar Pasca Brexit di UE akan Menjadi Nyata
Sesuai namanya, Large Frogmouth, atau burung mulut kodok besar

Yang lain menyamakannya dengan wajah manusia, dengan beberapa pengguna media sosial Malaysia mengatakan mereka takut menemukan salah satu burung ini di malam hari.

Berita Terkait :  Catat Ini Saat Kencan, Kesan 3 Menit Pertama itu Sangat Menentukan

Berkat bulunya, mulut kodok yang besar agak sulit ditemukan di hutan hujan. Tanda-tandanya adalah bulu tubuh yang indah sangat mirip dengan kulit pohon atau daun-daun mati, menjadikannya sebagai kamuflase yang sempurna. Burung itu tetap tersembunyi di siang hari, dan berburu di malam hari, biasanya memakan serangga yang sangat rendah di tanah.

Tidak diketahui berapa banyak yang ada di alam liar. Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mengatakan “ukuran populasi global belum dihitung”, menambah kelangkaannya di wilayah tersebut.

Berita Terkait :  Teh Hijau atau Kopi Bermanfaat Bagi Penderita Stroke & Jantung

Di Thailand, frogmouth atau mulut kodok besar diklasifikasikan sebagai “sangat langka”, sedangkan di Malaysia tergolong “langka”.

Berita Terkait :  Ilmuwan Ini Menemukan Cara untuk Menghasilkan Listrik dari Keringat
Seperti kebanyakan makhluk penghuni hutan hujan, ancaman terbesar bagi keberadaan katak besar adalah penebangan dan penggundulan hutan.

“Ini adalah spesies yang sulit dipahami dan kurang dikenal,” kata IUCN, tetapi itu tidak berarti burung itu tidak dilindungi dengan cara apa pun. Taman Negara Malaysia dan Taman Nasional Gunung Mulu, serta Area Konservasi Lembah Danum, memiliki program untuk menjaga keamanan spesies burung.

Di Indonesia, burung tersebut juga merupakan spesies yang dilindungi di Taman Nasional Way Kambas Sumatera.

Sebagian deforestasi tersebut disebabkan oleh kebakaran hutan, namun sebagian besar hilangnya lahan disebabkan oleh manusia yang merambah habitatnya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Peneliti : Jangan Gunakan Masker Saat Berada di Pusat Kebugaran (Gym)

TERBARU

Facebook Comments