Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Spanyol Mulai Lagi Aktivitas Kerja, China Alami Peningkatan Kasus Covid-19
(Foto: Jejak tapak)

Spanyol Mulai Lagi Aktivitas Kerja, China Alami Peningkatan Kasus Covid-19

Berita Baru, Internasional – China mengalami peningkatan kasus Covid-19 di sepanjang perbatasan utara dengan Rusia. Peningkatan tersebut dikarenakan beberapa pabrik dan lokasi konstruksi di Spanyol mulai bersiap melanjutkan aktivitas kerja di tengah pembatasan yang dilakukan di wilayah lain.

Pada hari Minggu (12/4), komisi kesehatan nasional China melaporkan 108 infeksi baru, jumlah tertinggi dalam lebih dari lima minggu ini. Dilansir dari The Guardian, Senin (13/4).

Semua kasus terinfeksi di China berada di provinsi Heilongjiang, kecuali 10 kasus impor dan tujuh kasus infeksi lokal. Heilongjiang merupakan  wilayah utara China yang berbatasandengan Rusia yang kini melakukan peningkatan pembatasan dan pemantauan.

Ibukota Heilongjiang, Harbin, serta kota perbatasan Suifenhe – yang berada di bawah batasan gaya Wuhan – kini mengharuskan semua kedatangan dikarantina selama 28 hari dan menjalani pengujian.

Suifenhe adalah salah satu dari beberapa rute untuk kembali ke China dari Rusia setelah Rusia menghentikan semua penerbangan dan menutup perbatasan daratnya pada akhir Januari dan awal Februari.

Provinsi Hubei, tempat dimulainya wabah justru tidak mencatat kasus baru, tetapi terdapat dua kematian di Wuhan.

Di Eropa, Italia dan Prancis melaporkan penurunan kematian dalam 24 jam terakhir. Italia yang terpapar paling parah oleh virus ini telah melaporkan angka terendah dalam lebih dari tiga minggu terakhir.

Beberapa perusahaan Spanyol akan kembali beroperasi pada hari Senin, setelah adanya penghentian semua aktivitas yang tidak penting. Jumlah korban tewas di negara itu turun dalam beberapa hari terakhir.

“Kita semua ingin kembali ke jalan-jalan, tetapi keinginan kita bahkan lebih besar untuk memenangkan perang dan mencegah kekambuhan,” kata Pedro Sanchez. “Pengurungan umum akan tetap menjadi aturan selama dua minggu ke depan dan satu-satunya orang yang diizinkan keluar adalah mereka yang akan bekerja resmi atau melakukan pembelian resmi.”

Pengambilan langkah untuk melanjutkan aktivitas kerja dan bisnis telah menuai kritik dari beberapa sektor yang khawatir adanya peningkatan kasus terinfeksi lagi. Mereka yang kembali bekerja disarankan untuk menjaga jarak sosial, dengan tetap menggunakan masker wajah akan dibagikan di stasiun metro dan kereta api.

“Saya ingin menjadi sangat jelas: kami tidak memasuki fase de-eskalasi,” kata Sánchez. “Keadaan darurat masih berlaku dan demikian juga kunciannya. Satu-satunya hal yang berakhir adalah periode hibernasi ekonomi ekstrem selama dua minggu.”