Space X Sukses Lakukan Pendaratan dengan Cantik

-

Berita Baru, Internasional – Prototipe terbaru, Serial Number 15 (SN15), baru saja menyelesaikan pendaratan dengan sukses dan mulus.

Empat artefak uji sebelumnya, semuanya mengalami masalah saat melakukan manuver touchdown, yang pada akhirnya Amenghancurkan diri mereka sendiri dalam prosesnya.

Tetapi SN15 hampir tidak menemui kesulitan yang demikian, ia melakukan pendaratan yang rapi dan terkontrol ke tanah di fasilitas R&D SpaceX di Texas.

SpaceX, hanya memilih satu aplikasi dari banyak aplikasi sistem baru, yaitu misi bulan. Harapannya adalah Starships ini akan menggantikan roket Falcon milik perusahaan.

Kendaraan ini melakukan misi reguler – berawak dan tidak berawak – untuk NASA, serta penempatan satelit untuk militer AS dan operator komersial lainnya.

Berita Terkait :  Italia Berencana Membangun Pemakaman Khusus bagi Umat Muslim
Berita Terkait :  Italia Berencana Membangun Pemakaman Khusus bagi Umat Muslim

CEO SpaceX, Elon Musk, percaya Starship setinggi 50m itu multi fungsi alias dapat melakukan semuanya. Tidak hanya di Bumi, teknologi itu akan membawa orang ke Mars, katanya.

SN15 yang tidak berawak meninggalkan tempat peluncurannya di fasilitas Boca Chica, dan naik secara vertikal dengan dorongan tiga mesin Raptor yang membakar metana.

Unit tenaga ini dimatikan secara berurutan saat ketinggian target sekitar 10 km (6,2 mil) didekati, kendaraan lalu membungkuk ke horizontal untuk dijatuhkan ke tanah.

Turunnya belly-flop ini, dikendalikan oleh flap besar di kedua ujung kendaraan, dimaksudkan untuk mensimulasikan bagaimana masa depan, operasional Starships akan memasuki kembali atmosfer bumi dari orbit, menghadirkan area permukaan yang besar ke arah perjalanan untuk menghilangkan kecepatan. .

Berita Terkait :  Masjid di Toronto Terus Menerus Mendapat Teror

SN8, SN9, SN10 dan SN11 tidak dapat mengelola proses dengan bersih dan dihancurkan tepat sebelum, pada, atau tidak lama setelah momen touchdown.

Berita Terkait :  Spesies Bunga 100 Juta Tahun ini Ditemukan di Dalam Kristal Amber

Tetapi SN15 sebaliknya, ia melakukan pembalikan yang sempurna ke vertikal dan meletakkan dirinya dengan lembut di atas kakinya yang gemuk.

SpaceX memiliki lebih banyak prototipe dalam berbagai tahap kesiapan. Itu mengulangi desain, melakukan peningkatan saat para insinyur belajar bagaimana membangun dan menerbangkan roket.

Operational Starships pada akhirnya akan diluncurkan di atas booster bernama Super Heavy.

Ini akan menampilkan kemungkinan 28 Raptor, menghasilkan lebih dari 70 meganewton (16 juta lbs) daya dorong – sekitar dua kali lipat dari roket Apollo Saturn 5 yang perkasa, yang mengirim manusia ke Bulan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Kasus Langka, Covid-19 dapat Menyebabkan Kelumpuhan pada Anak

TERBARU

Facebook Comments