Berita

 Network

 Partner

Welcome To The Viral Desert 1

Slavoj Žižek: Welcome To The Viral Desert [Bab IV]

Slavoj Žižek: Welcome To The Viral Desert [Bab IV]

Slavoj Žižek

Filsuf paling produktif dan provokatif saat ini


Penyebaran epidemi virus Korona yang sedang berlangsung ini juga telah memicu epidemi besar virus ideologis yang tertidur di masyarakat kita: berita palsu, teori konspirasi paranoid, ledakan rasisme. Kebutuhan medis yang beralasan untuk karantina menemukan gema dalam tekanan ideologis untuk membangun perbatasan yang jelas dan untuk mengkarantina musuh yang menjadi ancaman bagi identitas kita.

Tapi mungkin virus ideologis lain dan jauh lebih bermanfaat akan menyebar dan mudah-mudahan menulari kita: virus pemikiran masyarakat alternatif, masyarakat di luar negara-bangsa, masyarakat yang mengaktualisasikan dirinya dalam bentuk solidaritas dan kerja sama global. Spekulasi tersebar luas bahwa coronavirus dapat menyebabkan jatuhnya pemerintahan Komunis di Cina, dengan cara yang sama, seperti yang Gorbachev sendiri akui, bencana Chernobyl adalah peristiwa yang memicu berakhirnya Komunisme Soviet. Tetapi ada paradoks di sini: coronavirus juga akan memaksa kita untuk menemukan kembali Komunisme berdasarkan kepercayaan pada orang-orang dan dalam sains.

Dalam adegan terakhir Quentin Tarantino’s Kill Bill: Volume 2, Beatrix melumpuhkan Bill yang jahat dan memukulnya dengan “Five Point Palm Exploding Heart Technique,” pukulan paling mematikan di semua seni bela diri. Langkah ini terdiri dari percampuran lima serangan dengan satu ujung jari ke lima titik tekanan yang berbeda pada tubuh target — setelah target berjalan pergi dan telah mengambil lima langkah, jantung mereka meledak di tubuh mereka dan jatuh ke lantai. Serangan semacam itu adalah bagian dari mitologi seni bela diri tetapi tidak mungkin dalam pertarungan tangan kosong. Dalam film itu, setelah Beatrix memukulnya dengan cara ini, Bill dengan tenang membuat kedamaian dengannya, mengambil lima langkah dan mati.

Apa yang membuat serangan ini begitu menarik adalah waktu antara dipukul dan saat kematian: Saya dapat melakukan percakapan yang menyenangkan selama saya duduk dengan tenang, tetapi saya sadar bahwa saat saya mulai berjalan, hati saya akan meledak. Dan bukankah ide dari mereka yang berspekulasi tentang bagaimana virus korona dapat menyebabkan jatuhnya pemerintahan Komunis di Cina bahwa epidemi koronavirus bekerja sebagai semacam sosial “Lima Titik Palm Meledak Teknik Jantung” pada rezim Komunis Tiongkok: Kepemimpinan Cina dapat duduk, mengamati, dan menjalani gerakan karantina yang biasa, tetapi setiap perubahan nyata dalam tatanan sosial (seperti benar-benar mempercayai rakyat) akan membawa kejatuhan mereka. Pendapat saya yang sederhana jauh lebih radikal: epidemi coronavirus adalah sejenis “Teknik Jantung Lima Titik Palm Exploding” pada sistem kapitalis global — sebuah sinyal yang kita tidak bisa terus seperti sekarang, bahwa perubahan radikal diperlukan.

Berita Terkait :  The Kindom of Jancoker’s

Bertahun-tahun yang lalu, Fredric Jameson menarik perhatian pada potensi utopis dalam film-film tentang bencana kosmik seperti asteroid yang mengancam kehidupan di bumi, atau virus yang memusnahkan umat manusia. Ancaman universal semacam itu melahirkan solidaritas global, perbedaan kecil kita menjadi tidak berarti, kita semua bekerja bersama untuk menemukan solusi — dan inilah kita sekarang, dalam kehidupan nyata. Ini bukan seruan untuk secara sadis menikmati penderitaan yang meluas sejauh ini membantu Penyebab kita — sebaliknya, intinya adalah untuk merefleksikan fakta menyedihkan bahwa kita membutuhkan bencana untuk dapat memikirkan kembali fitur-fitur dasar masyarakat di Indonesia. yang kita tinggali.

Model samar pertama dari koordinasi global semacam itu adalah Organisasi Kesehatan Dunia dari mana kita tidak mendapatkan omong kosong birokratis yang biasa tetapi peringatan yang tepat diproklamirkan tanpa panik. Organisasi semacam itu harus diberi lebih banyak kekuatan eksekutif. Sementara kandidat presiden AS Bernie Sanders diejek oleh orang-orang yang skeptis untuk pembelaannya akan layanan kesehatan universal di AS, bukankah pelajaran epidemi virus corona yang bahkan lebih dibutuhkan, bahwa kita harus mulai menyatukan semacam jaringan layanan kesehatan global? Sehari setelah wakil menteri kesehatan Iran, Iraj Harirchi, muncul pada konferensi pers untuk mengecilkan penyebaran coronavirus dan untuk menegaskan bahwa karantina massal tidak diperlukan, ia membuat pernyataan singkat mengakui bahwa ia telah mengontrak virus corona dan menempatkan dirinya dalam isolasi (Bahkan selama penampilan TV-nya, ia telah menunjukkan tanda-tanda demam dan kelemahan). Harirchi menambahkan: “Virus ini demokratis, dan tidak membedakan antara miskin dan kaya atau antara negarawan dan warga negara biasa[1].” Dalam hal ini, dia benar sekali — kita semua berada di kapal yang sama. Sulit untuk melewatkan ironi tertinggi dari kenyataan bahwa apa yang telah menyatukan kita semua dan mempromosikan solidaritas global mengekspresikan dirinya pada tingkat kehidupan sehari-hari dalam perintah ketat untuk menghindari kontak dekat dengan orang lain, bahkan untuk mengisolasi diri.

Dan kita tidak hanya berurusan dengan ancaman virus — bencana lain menjulang di cakrawala atau sudah terjadi: kekeringan, gelombang panas, badai pembunuh, daftarnya panjang. Dalam semua kasus ini, jawabannya bukan panik tetapi kerja keras dan mendesak untuk membangun semacam koordinasi global yang efisien.

Berita Terkait :  Slavoj Žižek: Pilih Komunisme atau Barbarisme? Sesimpel Itu! [Bab X]

Ilusi pertama untuk dihilangkan adalah ilusi yang melayang oleh Donald Trump selama kunjungannya baru-baru ini ke India: bahwa epidemi akan surut dengan cepat, kita hanya harus menunggu lonjakannya dan kemudian kehidupan akan kembali normal. Cina sudah bersiap-siap untuk momen ini: media mereka mengumumkan bahwa ketika epidemi berakhir, orang harus bekerja pada hari Sabtu dan Minggu untuk mengejar ketinggalan. Terhadap semua harapan yang terlalu mudah ini, yang penting untuk diterima adalah bahwa ancaman tetap ada di sini: bahkan jika gelombang ini surut, ia akan muncul kembali dalam bentuk-bentuk baru, bahkan mungkin lebih berbahaya. Fakta bahwa kita sudah memiliki pasien yang selamat dari infeksi virus korona, dinyatakan sembuh, dan kemudian terinfeksi lagi, adalah tanda yang tidak menyenangkan dalam arah ini.

Untuk alasan ini, kita dapat berharap bahwa epidemi virus akan mempengaruhi interaksi kita yang paling dasar dengan orang lain dan benda-benda di sekitar kita, termasuk tubuh kita sendiri: Instruksi tentang bagaimana menangani hal ini akan berlimpah: hindari menyentuh hal-hal yang mungkin (secara kasat mata) kotor, jangan menyentuh kait, jangan duduk di toilet umum atau di bangku di tempat-tempat umum, hindari memeluk orang lain atau berjabatan tangan. . . dan terutama hati-hati tentang bagaimana Anda mengendalikan tubuh Anda sendiri dan gerakan spontan Anda: jangan menyentuh hidung Anda atau menggosok mata Anda – singkatnya, jangan bermain-main dengan diri sendiri. Jadi bukan hanya negara dan lembaga lain yang akan berusaha mengendalikan kita, kita harus belajar mengendalikan dan mendisiplinkan diri kita sendiri! Mungkin hanya realitas virtual yang akan dianggap aman, dan bergerak bebas di ruang terbuka akan disediakan untuk pulau-pulau yang dimiliki oleh orang ultra-kaya[2].

Tetapi bahkan di sini, pada tingkat realitas virtual dan internet, kita harus mengingatkan diri kita sendiri bahwa, dalam dekade terakhir, istilah “virus” dan “virus” sebagian besar digunakan untuk menunjuk virus digital yang menginfeksi ruang web kita dan yang kami tidak sadar, setidaknya tidak sampai kekuatan destruktif mereka (katakanlah, menghancurkan data kami atau hard drive kami) dilepaskan. Apa yang kita lihat sekarang adalah kembalinya besar-besaran ke makna literal asli dari istilah ini: infeksi virus bekerja bersama di kedua dimensi, nyata dan virtual.

Berita Terkait :  BPJS Kesehatan: Apa Kata Mereka?

Fenomena aneh lain yang bisa kita amati adalah kembalinya animisme kapitalis, perlakukan fenomena sosial seperti pasar atau modal finansial sebagai entitas hidup. Jika seseorang membaca media besar kita, kesan yang didapat adalah bahwa yang benar-benar harus kita khawatirkan bukanlah ribuan yang telah meninggal dan lebih banyak lagi yang akan, tetapi fakta bahwa “pasar panik” – virus korona semakin mengganggu kelancaran pasar dunia. Apakah semua ini tidak dengan jelas menandakan perlunya reorganisasi ekonomi global yang tidak lagi bergantung pada mekanisme pasar? Kita tidak berbicara di sini tentang Komunisme gaya lama, tentu saja, hanya tentang semacam organisasi global yang dapat mengendalikan dan mengatur ekonomi, serta membatasi kedaulatan negara-bangsa ketika dibutuhkan. Negara-negara dapat melakukannya dalam kondisi perang, dan kita sekarang secara efektif mendekati keadaan perang medis.

Kita tidak perlu takut untuk mencatat beberapa efek samping yang berpotensi menguntungkan dari epidemi ini. Salah satu simbol epidemi yang bertahan lama adalah penumpang yang terjebak dalam karantina di kapal pesiar besar. Kepedulian yang baik terhadap ketidakjujuran kapal-kapal seperti itu mengatakan saya, meskipun kita harus berhati-hati bahwa bepergian ke pulau-pulau terpencil atau tempat peristirahatan lainnya tidak akan sekali lagi menjadi hak eksklusif bagi segelintir orang kaya, seperti beberapa dekade yang lalu dengan terbang. Taman hiburan berubah menjadi kota hantu — sempurna, saya tidak bisa membayangkan tempat yang lebih membosankan dan bodoh daripada Disneyland. Produksi mobil sangat terpengaruh — bagus, ini bisa memaksa kita untuk memikirkan alternatif dari obsesi kita terhadap kendaraan pribadi. Daftar dapat berlanjut.

Dalam pidatonya baru-baru ini, Viktor Orban berkata: “Tidak ada yang namanya liberal. Seorang liberal tidak lebih dari seorang Komunis dengan ijazah[3].” Bagaimana jika yang terjadi adalah sebaliknya? Jika kita menunjuk sebagai “liberal” mereka yang peduli dengan kebebasan kita, dan sebagai “Komunis” mereka yang sadar bahwa kita dapat menyelamatkan kebebasan itu hanya dengan perubahan radikal karena kapitalisme global sedang mendekati krisis, maka kita harus mengatakan bahwa, hari ini, mereka di antara kita yang masih mengakui diri kita sebagai Komunis, adalah orang liberal dengan ijazah— orang liberal yang dengan serius mempelajari mengapa nilai-nilai liberal kita berada di bawah ancaman dan menjadi sadar bahwa hanya perubahan radikal yang bisa menyelamatkan mereka.


PenerjemahTim Beritabaru.co
Diterjemahkan untuk kepentingan ilmu pengetahuan

[1] https://www.theguardian.com/world/2020/feb/25/irans-deputy-health-minister-i-have-coronavirus
[2] Saya berutang wawasan ini kepada Andreas Rosenfelder.
[3] https://www.euronews.com/2020/02/16/hungary-s-orban-lashes-out-at-slow-eu-growth-sinister-menaces-and-george-soros.