Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Skotlandia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya

Skotlandia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya

Berita Baru, Internasional – Skotlandia telah melaporkan kasus cacar monyet pertamanya, di mana kasus infeksi serupa telah dikonfirmasi di setidaknya 12 negara dalam beberapa pekan terakhir.

Badan Kesehatan Masyarakat Skotlandia mengatakan pasien sedang dirawat sesuai dengan protokol dan panduan yang disepakati secara nasional dan pelacakan kontak sedang berlangsung.

Dr Nick Phin, direktur ilmu kesehatan masyarakat dan direktur medis di badan tersebut, mengatakan risiko terhadap masyarakat rendah, tetapi mendesak siapa pun dengan ruam atau luka seperti lepuh yang tidak biasa untuk menghindari kontak dekat dengan orang lain dan mencari nasihat medis.

“Kami memiliki prosedur pengendalian infeksi yang mapan dan kuat untuk menangani kasus penyakit menular semacam itu dan ini akan diikuti secara ketat,” kata Phin. “Kami bekerja dengan dewan NHS dan mitra yang lebih luas di Skotlandia dan Inggris untuk menyelidiki sumber infeksi ini.”

Seperti dilansir dari The Guardian, pelacakan kontak bertujuan untuk mengidentifikasi bagaimana seseorang terinfeksi dan untuk memperingatkan orang lain yang mungkin berisiko. Phin mengatakan kontak diberikan dengan informasi dan saran kesehatan. Beberapa mungkin ditawari vaksin cacar, yang bisa efektif melawan cacar monyet, bahkan jika diberikan beberapa hari setelah terpapar.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris telah mencatat 20 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi di Inggris sejauh ini dan diperkirakan akan mengumumkan lebih banyak pada hari Senin.

Saat ditanya tentang wabah selama kunjungan ke sebuah sekolah di London tenggara, Boris Johnson mengatakan: “Pada dasarnya ini adalah penyakit yang sangat langka, dan sejauh ini konsekuensinya tampaknya tidak terlalu serius, tetapi penting untuk kita waspadai dan itulah yang dilakukan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris yang baru.”

Ketika ditanya apakah harus ada karantina bagi pengunjung atau penggunaan vaksin cacar, Johnson berkata: “Seperti yang terjadi, penilaiannya adalah bahwa itu jarang terjadi. Saya pikir kami melihat dengan sangat hati-hati pada keadaan transmisi. Belum terbukti fatal dalam hal apa pun yang kita ketahui, tentu saja tidak di negara ini.”

Orang yang terinfeksi cacar monyet dapat mengalami demam atau suhu tinggi, sakit kepala, otot dan punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan dan kelelahan. Ruam seperti lepuh atau sejumlah kecil luka seperti lepuh dapat berkembang, mulai dari wajah dan kemudian menyebar ke seluruh tubuh, termasuk ke area genital.

Ruam berubah selama infeksi, dengan lepuh akhirnya membentuk koreng yang rontok dalam beberapa minggu. Orang dengan virus menular antara saat gejala mulai dan ketika keropeng terakhir hilang, kata Public Health Scotland.