Skandal Medis Farmasi di Prancis Tewaskan 2.000 Orang

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Salah satu perusahaan farmasi terbesar Prancis dikenai denda senilai € 2,7 juta (£ 2,3 juta) oleh pengadilan setelah dinyatakan bersalah atas kasus penipuan dan pembunuhan.

Seperti dilansir dari The Guardian, Senin (29/3), setidaknya 2.000 orang tewas akibat skandal medis tersebut. Laboratorium milik swasta, Servier, dituduh menutupi efek samping yang berpotensi fatal dari obat Mediator yang diresepkan secara luas.

Mantan eksekutif Jean-Philippe Seta dijatuhi hukuman percobaan penjara empat tahun. Badan obat-obatan Prancis, yang dinilai gagal bertindak cepat atas peringatan tentang obat tersebut, didenda € 303.000.

Turunan amfetamin dilisensikan sebagai pengobatan diabetes, padahal ia secara luas diresepkan sebagai obat penekan nafsu makan (untuk membantu orang menurunkan berat badan). Zat kimia aktifnya dikenal sebagai Benfluorex.

Antara tahun 1976 hingga November 2009, sebanyak 5 juta orang telah menggunakan obat tersebut, yang kemudian dilarang di Spanyol dan Italia. Sementara Inggris dan AS tidak pernah memberi izin pada obat tersebut.

Menteri Kesehatan Prancis memperkirakan, penggunaan obat itu telah menyebabkan kerusakan katup jantung yang menewaskan sedikitnya 500 orang. Tetapi penelitian lain menunjukkan jumlah kematian mungkin mendekati 2.000. Ribuan lagi telah dibiarkan dengan masalah kardiovaskular yang melemahkan. Pihak servier telah membayar jutaan sebagai kompensasi.

“Meskipun mengetahui risiko yang ditimbulkan selama bertahun-tahun, … mereka (Servier) tidak pernah mengambil tindakan yang diperlukan dan dengan demikian bersalah atas penipuan,” kata ketua pengadilan pidana, Sylvie Daunis.

Skandal tersebut, yang memaksa pengunduran diri kepala badan kesehatan masyarakat Prancis, memicu kehebohan tentang regulasi obat-obatan dan kekuatan lobi perusahaan farmasi Prancis.

Uji coba, yang dibuka pada 2019, bertujuan untuk mengetahui bagaimana obat tersebut terus mendapat izin pemasaran begitu lama di Prancis.

Pada tahun 2007, (dua tahun sebelum Mediator ditarik), spesialis paru-paru dari rumah sakit Brittany, Irène Frachon, telah memberikan peringatan. Frachon memberi catatan pasien dan memperingatkan tentang efek samping obat tersebut pada kerusakan jantung dan paru yang serius.

Dalam dakwaan setebal 677 halaman, hakim menuduh Servier dengan sengaja menyembunyikan efek samping sebenarnya dari obat tersebut dari tahun 1970-an. Mereka juga dinilai secara sengaja menyembunyikan studi medis tentang obat tersebut dengan melakukan penipuan jangka panjang.

Kasus pengadilan melibatkan 21 terdakwa dan lebih dari 6.500 penggugat. Pengacara untuk Servier berpendapat bahwa perusahaan tidak menyadari risiko yang terkait dengan Mediator sebelum 2009, dan mengatakan bahwa pihaknya tidak pernah berpura-pura bahwa itu adalah pil diet.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini