Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sistem Rudal THAAD Rekam Operasi Tempur Pertama yang Sukses

Sistem Rudal THAAD Rekam Operasi Tempur Pertama yang Sukses

Berita Baru, Internasional – Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) adalah sistem pertahanan rudal berbasis darat yang dikembangkan oleh Lockheed Martin dalam menanggapi serangan rudal Scud Irak selama Perang Teluk 1991. Sistem rudal anti-balistik itu dirancang untuk menjatuhkan rudal balistik jarak pendek hingga menengah melalui pencegat menggunakan energi kinetik, bukan hulu ledak.

Setelah hampir 15 tahun bertugas, THAAD kembali digunakan dalam operasi militer pertamanya, ketika sistem pertahanan yang dimiliki oleh Uni Emirat Arab mengeluarkan rudal balistik jarak menengah yang menargetkan fasilitas minyak Emirat di dekat Pangkalan Udara Al-Dhafra, dua sumber yang diberikan anonimitas kepada Defense News.

Pangkalan udara Al-Dhafra, seperti dilansir dari Sputnik News, saat ini menjadi rumah bagi pasukan Amerika, Prancis, dan Emirat.

Keterlibatan UEA terjadi di tengah serangkaian serangan bermusuhan oleh rudal jelajah, rudal balistik, dan drone, menurut komentar hari Rabu dari Yousef al-Otaiba, duta besar UEA untuk AS.

“Beberapa serangan, kombinasi rudal jelajah, rudal balistik dan drone, menargetkan situs sipil di UEA,” kata al-Otaiba selama sesi virtual yang disponsori oleh Institut Yahudi untuk Keamanan Nasional Amerika.

Setidaknya tiga orang tewas dalam serangan itu, karena tidak semua rudal dicegat oleh pertahanan UEA. Serangan itu menghasilkan pengakuan pertama UEA yang diserang oleh pasukan Houthi.

UEA menyelesaikan latihan tembakan langsung pertamanya dengan rudal Patriot pada tahun 2014, hampir tiga tahun setelah kesepakatan awal ditandatangani. UEA secara khusus meluluskan kelas unit THAAD pertamanya di pos Angkatan Darat AS yang berbasis di Texas di Fort Bliss pada tahun 2015 dan 2016.

Komando Pusat AS mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan hari Jumat bahwa “ancaman potensial masuk” memaksa anggota layanan Amerika ke bunker mereka di Pangkalan Udara Al-Dharfa. Pasukan diperintahkan untuk “memperkuat postur waspada” selama kurang lebih 30 menit.

Pernyataan AS mencatat bahwa penerbang diinstruksikan untuk menjaga alat pelindung tetap tertutup setidaknya selama 24 jam. Serangan yang dirujuk, terjadi pada Minggu malam/Senin pagi, menurut CENTCOM.

“Semuanya profesional dan disiplin. ‘Semua jelas’ dipanggil pada pukul 21:27 waktu setempat,” kata Kapten Bill Urban, juru bicara CENTCOM. “Tidak ada dampak misi.”

Sementara THAAD telah dikerahkan ke beberapa bagian dunia, termasuk Korea Selatan, Jepang, Israel dan Turki. Penjualannya meningkatkan ketegangan di kawasan seperti Pasifik, di mana Beijing menentang pembelian sistem anti-rudal oleh Seoul.

Sistem buatan AS juga telah menarik perhatian orang-orang yang mencoba THAAD terbaik. Pada tahun 2019, sistem THAAD di Pangkalan Angkatan Udara Anderson di Guam menjadi sasaran serangan berulang oleh pesawat tak berawak.

UEA menjadi pelanggan asing pertama untuk sistem pertahanan rudal buatan Lockheed Martin pada awal 2010-an.

Arab Saudi juga mendapatkan kesepakatan THAAD yang kontroversial dengan biaya yang dilaporkan hampir mencapai $15 miliar. Riyadh dijadwalkan untuk membeli total 44 baterai THAAD, termasuk 360 pencegat rudal.

Angkatan Darat AS saat ini beroperasi di bawah persyaratan penerjunan THAAD, karena hanya tujuh baterai THAAD yang dikatakan saat ini digunakan. Layanan ini diharapkan untuk membangun baterai kedelapan dengan dana yang tersedia dalam anggaran fiskal AS 2021.