Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Singapura Berdiri Bersama AS dan Sekutunya untuk Mendukung Sanksi kepada Rusia

Singapura Berdiri Bersama AS dan Sekutunya untuk Mendukung Sanksi kepada Rusia

Berita Baru, Internasional – Adalah penting bagi Presiden AS, Joe Biden, untuk bertemu dengan Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong, karena hal itu akan menunjukkan kepada dunia dan Presiden Vladimir Putin khususnya bahwa sanksi terhadap Rusia tidak hanya didukung oleh AS atau sekutunya di Eropa, menurut laporan Washington- berbasis think tank.

“Singapura, yang secara formal bukan sekutu perjanjian AS sangat tidak seimbang dalam banyak masalah global,” kata Ankit Panda, rekan senior Stanton di Carnegie Endowment for International Peace.

Menyusul invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, Kementerian Luar Negeri Singapura mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negara itu mengutuk keras setiap invasi tanpa alasan terhadap negara berdaulat dengan dalih apa pun. “Kami tegaskan kembali bahwa kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas teritorial Ukraina harus dipertahankan dan dihormati.”

Lee, seperti dilansir dari CNBC, bertemu dengan Biden di Gedung Putih pada hari Selasa untuk membahas keamanan Indo-Pasifik, perang Ukraina, dan investasi antar negara.

Selama konferensi pers bersama mereka, Biden mengatakan bahwa kunjungan Lee menunjukkan kepemimpinan kuat Singapura dalam masalah ini dan menjelaskan bahwa invasi yang dilakukan Putin tidak dapat diterima di semua wilayah di dunia.

“Hari ini, Singapura dan Amerika Serikat bersatu dalam mengirimkan pesan ke semua negara — ke semua negara, terlepas dari ukuran atau populasi mereka: Mereka memiliki hak yang sama — dalam hak mereka di panggung global. Mereka memiliki hak untuk berdaulat. dan integritas teritorial dan untuk menentukan masa depan mereka sendiri yang bebas dari kekerasan dan intimidasi,” tambah Biden.

“Yang juga jelas adalah taruhan berpotensi eksistensial untuk Singapura,” kata Panda kepada Street Signs Asia pada hari Kamis.

“Jika negara-negara yang lebih besar dibiarkan menyerang tetangga mereka yang lebih kecil dan melanggar Piagam PBB, itu memiliki konsekuensi serius bagi dunia di mana kita memiliki negara-negara seperti Singapura, yang memiliki wilayah yang sangat kecil, bahkan jika mereka memiliki ekonomi yang luar biasa. kekuatan,” tambah lembaga think tank itu.

“Dalam konteks krisis Ukraina, kedua negara melihat kunjungan ini sebagai cara penting untuk merayakan kontribusi yang dapat diberikan Singapura.”