Sifat Lebih Maskulin Ternyata Merupakan Sifat Ayah yang Baik

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian baru mengklaim Pria “jantan” dengan ciri khas maskulin mungkin ayah yang lebih baik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, para peneliti dari Ohio State University menemukan bahwa karakteristik seperti daya saing dan petualangan dikaitkan dengan menjadi ayah yang lebih baik bagi bayi.

Sementara ciri-ciri ini sering dilihat sebagai stereotip laki-laki kuno, para peneliti mengatakan bahwa mereka dapat menghasilkan perilaku pengasuhan yang lebih positif terhadap anak.

Profesor Sarah Schoppe-Sullivan, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Jika para ayah dapat mempertahankan yang terbaik dari karakteristik stereotip maskulin ini, tanpa hal-hal negatif seperti seksisme yang tidak bersahabat, itu akan baik untuk keluarga.” Pada Jumat (09/04).

Dalam studi tersebut, para peneliti menganalisis pria berpendidikan tinggi dari pasangan yang berpenghasilan ganda untuk melihat apakah memiliki ciri khas maskulin meningkatkan keterampilan pengasuhan mereka.

Profesor Schoppe-Sullivan berkata: “Orang-orang ini menggabungkan aspek tradisional maskulinitas dengan cita-cita pengasuhan baru untuk menciptakan identitas ayah yang baru.”

“Mereka mungkin berada di tengah-tengah transformasi menjadi ayah.”

Para pria menyelesaikan kuesioner selama trimester ketiga kehamilan pasangan mereka, meminta mereka untuk menilai diri mereka sendiri pada skala empat poin pada tujuh karakteristik yang biasanya maskulin, kompetitif, berani, suka berpetualang, dominan, agresif, berani dan berdiri untuk tekanan.

Para pria juga ditanya seberapa setuju mereka dengan 11 pernyataan termasuk “feminis membuat tuntutan yang tidak masuk akal dari pria” untuk menilai sifat negatif maskulin dan seksisme yang tidak bersahabat.

Sementara itu, untuk menilai keyakinan peran ayah yang mereka asuh, para pria diminta menilai seberapa setuju mereka dengan sembilan pernyataan, termasuk “Pria harus berbagi perawatan anak seperti memandikan, memberi makan, dan mendandani anak.”

Terakhir, laki-laki juga ditanya apakah menurut mereka laki-laki atau perempuan harus memberikan sebagian besar penghasilan untuk keluarga.

Sembilan bulan setelah anak itu lahir, para peneliti mengamati para ayah berinteraksi dengan bayinya, baik sendiri maupun dengan ibunya.

Setiap ayah dinilai berdasarkan perilaku pengasuhan positif mereka, dan seberapa baik mereka menjadi orang tua bersama bersama ibu.

Hasilnya mengungkapkan bahwa semakin banyak pria yang mengatakan bahwa mereka sesuai dengan definisi stereotip “pria sejati”, semakin mereka dinilai sebagai orang tua yang baik.

Namun, mereka yang menunjukkan tingkat kekerasan seksual yang tinggi ternyata memiliki keterampilan mengasuh anak yang lebih buruk.

Tidak mengherankan, pria yang percaya bahwa mereka harus memiliki peran sebagai ayah yang mengasuh juga ternyata menjadi orang tua yang lebih baik.

“Para ayah yang melihat diri mereka sendiri sebagai orang yang kompetitif dan suka berpetualang serta sifat maskulin lainnya cenderung sangat terlibat dengan anak-anak mereka, Mereka ini tidak diperiksa.” kata Profesor Schoppe-Sullivan.

Sementara alasan hubungan tersebut masih belum jelas, para peneliti menyarankan bahwa pria yang menggunakan karakteristik maskulin tradisional di tempat kerja mungkin juga mencoba menemukan cara untuk menerapkannya pada pekerjaan mereka sebagai orang tua.

Profesor Schoppe-Sullivan menambahkan: “Ayah-ayah ini mungkin mengatakan bahwa menjadi seorang ayah juga merupakan pekerjaan yang penting, dan saya akan menggunakan sifat yang sama yang membantu saya sukses di tempat kerja untuk menjadikan saya seorang ayah yang sukses.”

Para peneliti menyoroti bahwa ayah dalam sampel berpendidikan tinggi dan memiliki pasangan yang juga bekerja, dan temuan ini mungkin tidak berlaku untuk semua ayah.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments