Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hasil pemungutan suara selama sesi khusus darurat ke-11 dari 193 anggota Majelis Umum PBB tentang invasi Rusia ke Ukraina terlihat di Markas Besar PBB di Manhattan, New York City, AS, 2 Maret 2022. Foto: Reuters.
Hasil pemungutan suara selama sesi khusus darurat ke-11 dari 193 anggota Majelis Umum PBB tentang invasi Rusia ke Ukraina terlihat di Markas Besar PBB di Manhattan, New York City, AS, 2 Maret 2022. Foto: Reuters.

Sidang Mejelis Umum PBB Darurat, 141 Negara Desak Rusia Angkat Kaki dari Ukraina

Berita Baru, Jenewa – Sidang Mejelis Umum PBB darurat ke-11 yang digelar pada pada Rabu (3/2), mengeluarkan resolusi dengan 141 negara desak Rusia angkat kaki dari Ukraina dan segera menarik pasukan militernya.

Resolusi tersebut didukung 141 negara dari 193 anggota majelis tersebut dan disahkan dalam sesi darurat langka yang diadakan oleh Dewan Keamanan PBB, di tengah upaya pasukan Ukraina berjuang mempertahankan pelabuhan Kherson dalam menghadapi gempuran Rusia.

Hanya lima negara yang menentang resolusi tersebut, yaitu Rusia, Belarusia, Korea Utara, Suriah dan Eritrea. Sementara 35 anggota memilih abstain, termasuk China, Iran, dan India.

Teks resolusi menyesalkan “agresi Rusia terhadap Ukraina.” Terakhir kali Dewan Keamanan mengadakan sesi darurat Majelis Umum adalah pada tahun 1982, menurut situs web PBB.

Meskipun resolusi tersebut tidak mengikat, hasil resolusi tesebut mempunyai makna simbolis politik, di mana pemungutan suara tersebut dimenangkan oleh Ukraina dan menunjukkan dukungan penuh pada Ukraina. Bahkan, sekutu lama Rusia, Serbia, menentang agresi Rusia.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Gutteres mengatakan bahwa pihaknya akan terus melakukan segala daya saya untuk berkontribusi pada penghentian segera permusuhan dan negosiasi mendesak untuk perdamaian. “Dunia ingin mengakhiri penderitaan manusia yang luar biasa di Ukraina,” katanya.

“Seperti yang diketahui 141 negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, lebih banyak yang dipertaruhkan bahkan daripada konflik di Ukraina sendiri. Ini adalah ancaman bagi keamanan Eropa dan seluruh tatanan berbasis aturan,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken kepada wartawan setelah pemungutan suara, dikutip dari Reuters.

Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada majelis untuk meminta pertanggungjawaban Rusia atas pelanggaran hukum internasionalnya.

Dia mengutip video pasukan Rusia yang memindahkan senjata berat ke Ukraina, termasuk amunisi tandan dan bom termobarik, yang dilarang berdasarkan hukum internasional.

“Ini adalah momen yang luar biasa,” kata Linda. “Sekarang, lebih dari titik lain dalam sejarah baru-baru ini, PBB sedang ditantang.”

“Pilih ya jika Anda yakin negara-negara anggota PBB – termasuk Anda sendiri – memiliki hak atas kedaulatan dan integritas teritorial. Pilih ya jika Anda yakin Rusia harus dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya,” tambahnya.

Sementara itu, Utusan Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, membantah Rusia menargetkan warga sipil dan menuduh pemerintah Barat menekan anggota majelis untuk meloloskan resolusi, yang menurut dia adopsi dapat memicu kekerasan lebih lanjut.

Sidang Mejelis Umum PBB Darurat, 141 Negara Desak Rusia Angkat Kaki dari Ukraina
Situasi sidang Majelis Umum PBB pada Rabu, 2 Maret 2022. Foto: @UEatUN.

Dia mengulangi pernyataan Rusia bahwa tindakannya adalah operasi militer khusus yang bertujuan untuk mengakhiri serangan yang diklaim terhadap warga sipil di republik Donetsk dan Luhansk yang dideklarasikan sendiri oleh Moskow di Ukraina timur.

Nebenzia menuduh bahwa pasukan Ukraina menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan menyebarkan senjata berat di wilayah sipil.

Menguraikan abstain China, utusan Beijing, Zhang Jun, mengatakan resolusi itu tidak menjalani “konsultasi penuh dengan seluruh anggota” majelis.

“Itu juga tidak mempertimbangkan sepenuhnya sejarah dan kompleksitas krisis saat ini. Itu tidak menyoroti pentingnya prinsip keamanan yang tidak dapat dibagi, atau urgensi untuk mempromosikan penyelesaian politik dan meningkatkan upaya diplomatik,” katanya, menambahkan “tidak sejalan dengan posisi konsisten China.”

China, yang semakin dekat dengan Rusia dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan tidak akan berpartisipasi dalam sanksi Barat terhadap Moskow.

“Kejahatan tidak akan pernah berhenti. Itu membutuhkan lebih banyak dan lebih banyak ruang,” kata utusan Ukraina untuk PBB, Sergiy Kyslytsa.

Seminggu agresi Rusia ke Ukraina, Rusia masih belum mencapai tujuannya untuk menggulingkan pemerintah Ukraina, meskipun beberapa kota sudah dikuasai Rusia.