Sidang Kematian Aktivis Lingkungan Berta Cáceres akan Digelar Bulan Depan

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Persidangan untuk David Roberto Castillo Mejía, mantan perwira militer AS, yang diduga menjadi dalang atas pembunuhan pemimpin Pribumi Honduras, Berta Cáceres, akan digelar bulan depan.

Cáceres, adalah aktivis lingkungan Honduras yang memenangkan penghargaan bergengsi Goldman Environmental Prize pada 2015. Ia juga merupakan pemimpin suku Lenca sekaligus pendiri dan koordinator Dewan Organisasi rakyat dan Pribumi Honduras.

Pada 2 Maret 2016 sebelum tengah malam, Cáceres diserang di kamar tidurnya. Penyerangan terhadap Cáceres terjadi setelah kampanye panjangnya untuk menghentikan pembangunan bendungan pembangkit listrik tenaga air yang didanai secara internasional di Sungai Gualcarque, yang dianggap suci oleh orang Lenca. Temannya, Gustavo Castro, seorang pencinta lingkungan Meksiko, juga ditembak tetapi bertahan dengan berpura-pura mati.

Tujuh pria – termasuk pria bersenjata yang melakukan penyerangan dan beberapa perantara – dihukum pada tahun 2018 karena merencanakan dan melaksanakan pembunuhan tersebut, yang menurut pengadilan di Tegucigalpa diperintahkan oleh para eksekutif perusahaan bendungan Agua Zarca Desa karena penundaan dan keuangan.

David Roberto Castillo Mejía, presiden Desa, ditangkap pada ulang tahun kedua pembunuhan tersebut saat dia akan terbang ke Houston, dan didakwa sebagai “dalang intelektual” pembunuhan tersebut.

Castillo menyangkal dakwaan tersebut dan menegaskan bahwa dirinya dan Cáceres adalah teman. Keduanya sempat bertukar pesan di waktu yang sama saat pembunuhan direncanakan pada akhir 2015, menurut bukti telepon yang diajukan ke pengadilan pada persidangan pertama.

Castillo, mantan perwira intelijen militer Honduras yang dilatih di akademi militer West Point yang bergengsi di New York, sejauh ini adalah satu-satunya orang yang dituduh mendalangi kejahatan tersebut.

Pada hari Senin, hakim setuju untuk menerima ahli yang diusulkan oleh pengacara keluarga, dan memanggil Daniel Atala, manajer keuangan Desa yang menjalankan perusahaan sehari-hari dengan Castillo, sebagai saksi. Ayah dan paman Atala, Atala Zablah bersaudara – pemegang saham mayoritas Desa dan anggota salah satu klan paling kuat di negara itu – tidak dapat dipanggil, demikian putusan pengadilan.

“Perjuangan kami untuk keadilan tidak pernah tentang pembunuh bayaran. Itu selalu tentang keinginan untuk menuntut dan memenjarakan para pembuat keputusan – mereka yang memerintahkan dan membayar untuk pembunuhannya. Setelah lima tahun, keadaan belum berkembang secara substansial karena kurangnya kemauan politik,” kata Bertita Zúñiga, salah satu putri Cáceres.

“Harus menghadapi keengganan dalam sistem peradilan ini sama menyakitkan bagi kami seperti kehilangan ibu kami.”

Cáceres, yang akan berusia 50 tahun pada Kamis ini, tewas setelah bertahun-tahun menderita oleh fitnah, pelecehan seksual, pengawasan, tuduhan kriminal palsu dan ancaman kematian yang dilakukan oleh orang-orang yang terkait dengan perusahaan bendungan. Para pendukungnya mengatakan tidak ada pejabat politik, yudisial atau keamanan yang memungkinkan penganiayaan itu diselidiki.

Sebagai salah satu pendiri dan koordinator Dewan Sipil Organisasi Populer dan Pribumi Honduras (Copinh), dia terkenal karena membela wilayah adat dan sumber daya alam, tetapi Cáceres juga seorang analis politik yang dihormati, juru kampanye pembela hak-hak perempuan dan anti-kapitalis.

Sebelum kematiannya, dia telah berulang kali berbicara, mengklaim bahwa rezim pasca-kudeta 2009 menerapkan bentuk pembersihan sosial dengan menggunakan taktik kontra-pemberontakan era perang dingin untuk membungkam dan melenyapkan para pemimpin komunitas dan lawan politik. Dia adalah tokoh kunci dalam mengungkap dan melawan kekerasan, korupsi dan impunitas yang telah mendorong ratusan ribu orang Honduras mengungsi ke utara.

Sidang pembunuhan kedua mengalami penundaan. Castillo telah menghabiskan tiga tahun dalam penahanan sebagian karena banding yang diajukan oleh tim pembela menantang hampir setiap keputusan. Pengacara yang mewakili Desa mengklaim Castillo adalah tahanan politik.

Sementara itu di Belanda, Copinh dan keluarganya menggugat bank pembangunan FMO untuk mendanai Agua Zarca (sebagai bagian dari koalisi investor internasional) meskipun ada peringatan dari Cáceres dan LSM bahwa komunitas Lenca lokal diduga tidak diajak berkonsultasi, sebagaimana diwajibkan secara hukum, dan mereka mengklaim, mengalami penindasan dengan kekerasan karena menentang konstruksi. Bank menyangkal melakukan kesalahan.

Sidang pembunuhan dibuka pada 6 April di Tegucigalpa dan dijadwalkan berlangsung hampir empat minggu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini