Berita

 Network

 Partner

Siap Perang dengan Israel, Hizbullah Sebut Mampu Membom Target Spesifik di Tel Aviv
(Foto: Indonesia Center for Middle East Studies)

Siap Perang dengan Israel, Hizbullah Sebut Mampu Membom Target Spesifik di Tel Aviv

Berita Baru, Internasional – Hizbullah mengancam akan mengebom Israel dengan akurasi tepat menggunakan rudal yang dipandu dengan presisi. Hizbullah telah berulang kali memperingatkan bahwa ia siap untuk perang dengan Israel.

Melalui sebuah video yang dirilis oleh kelompok militan Lebanon tersebut, memperlihatkan koordinat situs-situs sensitif di Israel dan wilayah Palestina yang dapat menjadi sasaran jika terjadi serangan.

Dalam sebuah fitur suara sepeti dilansir dari Sputnik News, pemimpin Hizbullah, Hassan Nasrallah, mengatakan bahwa kelompok itu mampu membom “target yang sangat spesifik di Tel Aviv dan juga di mana saja di Palestina yang diduduki”.

Klip 39 detik berakhir dengan tembakan peluncur rudal yang muncul dari bawah tanah yang dilengkapi dengan tulisan dalam bahasa Ibrani dan Arab yang berbunyi, “Apa pun yang Anda lakukan untuk menghalangi jalan – sudah berakhir, selesai, dan selesai”, sebagaimana diterjemahkan oleh The Times of Israel.

Berita Terkait :  RI Desak AS Hentikan Rencana Israel Ambil Tepi Barat Palestina

Axis of Resistance media memuji kemampuan Hezbollah untuk secara tepat mengebom target di Israel. Nasrallah mengatakan: “Hari ini kita tidak hanya dapat membom Tel Aviv sebagai kota, tetapi kita, insya Allah, dapat membom target yang sangat spesifik di Tel Aviv dan juga di mana saja di Palestina yang diduduki.”

Hizbullah yang berarti “Partai Allah” dalam Bahasa Arab, didirikan pada tahun 1982 sebagai hasil konsolidasi milisi Syiah dengan tujuan mengusir pasukan Israel dari Libanon selatan. Kelompok ini datang untuk menggunakan pengaruh politik yang lebih besar di Libanon sejak penarikan Israel dari negara itu pada tahun 2000, dan telah menjadi bagian dari pemerintah Libanon sejak 2005.

Berita Terkait :  Bola Lamun ini Membersihkan Laut dengan Menyaring Sampah Plastik

Hezbollah bertempur dalam perang jangka pendek dengan Israel pada tahun 2006 dengan ribuan roket yang menghantam utara Israel. Ia memusuhi Israel dan yang beraliansi dengan Amerika Serikat sejak saat itu.

Militer Israel menganggap Hizbullah sebagai kelompok teror, sebagai wakil Iran (Nasrallah telah mengakui di masa lalu bahwa organisasi sangat bergantung pada pendanaan dari Teheran).

Hizbullah memiliki sekitar 150.000 roket dan rudal dengan jangkauan berbeda, menurut penilaian militer Israel, meskipun jumlah pasti rudal presisi masih belum diketahui. Bulan lalu, Nasrallah mengatakan bahwa kelompoknya memiliki “cukup banyak rudal yang dipandu dengan presisi di Libanon untuk konfrontasi, kecil atau besar”.

Gudang senjata kelompok itu diyakini telah diperoleh dari Iran atau diproduksi di tanah Lebanon. Pada Agustus 2019, Pasukan Pertahanan Israel mengklaim telah mengekspos tiga komandan Iran yang diduga bekerja dengan Hizbullah untuk membuat rudal yang dipandu dengan presisi. Nasrallah menanggapinya dengan mengatakan bahwa kelompok itu tidak memiliki fasilitas untuk membuat rudal seperti itu dan akan mengkonfirmasi secara terbuka jika itu terjadi.

Berita Terkait :  Aksi Protes Kematian George Floyd Kian Memanas, Gedung Putih Dikelilingi Api

September lalu, Israel dan Hizbullah mengalami bentrokan terburuk mereka dalam beberapa tahun setelah Hizbullah meluncurkan beberapa roket anti-tank di posisi IDF di sepanjang wilayah perbatasan yang disengketakan di Israel utara sebagai pembalasan atas serangan pesawat tak berawak Israel yang dilaporkan di Beirut.