Sering “Update” Media Sosial Juga Pertanda Percaya Diri yang Rendah

Sosial
media sosial terus berkembang dan banyak yang akan mengatakan itu telah menjadi bagian penting dalam hidup mereka, dengan menawarkan saluran, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sepanjang tahun 2020 hingga saat ini, media sosial terus berkembang dan banyak yang akan mengatakan itu telah menjadi bagian penting dalam hidup mereka, dengan menawarkan saluran untuk berkomunikasi dengan teman dan tetap terlibat dengan dunia luar.

Dilansir dari Sputniknews.com, Hal ini memunculkan beberapa pertanyaan seperti Apakah ada terlalu banyak media sosial? Dan apakah kita menghabiskan terlalu banyak waktu untuk online?

Riset menunjukkan bahwa rata-rata pengguna internet menghabiskan dua jam sehari di berbagai situs media sosial. Tetapi apakah dengan mengonsumsi konten tanpa akhir di Facebook dan Instagram dan menonton video viral terbaru di TikTok membuat kita menjadi pecandu media sosial?

Untuk mengetahui lebih lanjut, representasi media berbicara dengan Martin Graff, dosen senior psikologi dan hubungan manusia di University of South Wales.

Media : “Apakah terlalu banyak media sosial dapat merusak individu?”

Martin Graff: “Merusak adalah kata yang sangat baik. Saya pikir kita tahu itu mungkin memiliki beberapa jenis efek yang merugikan, dalam hal-hal tertentu. Dan Anda mungkin akan mengarah ke tingkat harga diri yang lebih rendah atau, setidaknya, ada hubungan antara harga diri dan penggunaan media sosial.”

“Mungkin saja orang dengan harga diri rendah meningkatkan penggunaan media sosialnya, bukan penggunaan media sosial yang menyebabkan harga diri rendah. Jadi, bisa jadi itu juga. Kami juga menemukan hal-hal seperti hubungan antara penggunaan media sosial pada wanita, setidaknya pada apa yang kami sebut idealisasi remaja, seperti motivasi untuk berolahraga kemudian untuk tujuan meningkatkan penampilan Anda. Jadi apakah itu bisa merusak, saya pikir, perlu lebih banyak penilaian.”

Media: “Apakah kecanduan media sosial itu nyata?”

Martin Graff: “Jadi, menurut kami ini bukan kecanduan yang nyata. Sebanyak komponen yang sangat spesifik untuk kecanduan, seperti adanya kehilangan kendali Anda, karena anda merasa perlu melakukannya lebih dan lebih, dan penarikan semacam itu, yang akan Anda dapatkan dengan orang lain.”

“Kecanduan, seperti kecanduan narkoba, efek samping yang tidak menyenangkan terasa ketika Anda berhenti menggunakannya. Jadi tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa, Anda tahu, bahwa hal-hal semacam itu lazim dalam penggunaan media sosial, dan oleh karena itu mungkin tidak membuat ketagihan dengan cara yang sama.”

Media: “Jadi (penggunaan media sosial) bukan seperti kecanduan narkoba, alkohol, atau judi, tetapi lebih pada menghabiskan waktu?

Martin Graff: “Ya, maksud saya, apa pun yang mengganggu hidup Anda, dalam hal Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukannya, ketimbang menjalani hidup Anda dengan benar, saya berani katakan, bisa merusak.”

“Tapi tidak ada bukti yang menunjukkan, Kemungkinan besar kita menggunakannya melalui apa yang kita sebut ‘rasio variabel’, atau penguatan atau penghargaan yang terputus-putus. Jadi orang mendapatkan suka dan sebagainya, dan disebut di media sosial. Dan karena itu, Anda tahu, itulah motivasi untuk menggunakannya lebih dari apa pun.”

Media: “Apa yang Anda anggap sebagai pendorong utama di balik penggunaan media sosial kita saat ini?”

Martin Graff: “Ini lebih berkaitan dengan mendapatkan “like” di media sosial, dan kita mendapatkan “like” itu secara tidak menentu jika kami memposting sesuatu, sehingga membuat kita terus memeriksa kembali media sosial kita.”

“Ini adalah jenis prinsip yang sama yang Anda dapatkan dengan perjudian bahwa Anda tahu orang-orang sangat sering menang, kami tidak dapat memprediksi kapan kami akan menang. Dan itu jenis penguatan yang sama yang kita dapatkan melalui media sosial. Semakin banyak kita mendapatkan “like”, dan kita disebutkan, mendapatkannya secara terputus-putus, tidak teratur, tidak dapat diprediksi. Ini yang menimbulkan kecanduan”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini