Sering Melakukan Rapat Daring Bisa Membuat Sakit Tenggorokan

    Sakit Tenggorokan
    Masalah tenggorokan seperti suara serak menjadi gangguan para pekerja WFH dirumah, Sumber : Dailymail.co.uk

    Berita Baru , Irlandia – Ternyata bekerja dari rumah bisa membuat Anda sakit tenggorokan. Ini terjadi karena anda memaksa untuk terus menaikkan atau menegangkan suara anda saat video call berlangsung.

    Dilansir dari Dailymail.co.uk , bekerja dari rumah membuat orang sakit tenggorokan, kata para ilmuwan, karena mereka harus terus menerus mengangkat dan menegangkan suara mereka selama pertemuan Zoom misalnya.

    Para peneliti dari Trinity College Dublin mensurvei sebanyak 1.575 orang tentang berapa kali mereka menderita suara serak atau ketidaknyamanan saluran vokal mereka sejak masa lockdown virus corona.

    Lebih banyak orang mulai bekerja dari rumah daripada kantor sebagai hasil dari langkah-langkah pemerintah untuk memperlambat penyebaran virus corona, yang menyebabkan lonjakan penggunaan aplikasi video call.

    Sebagai hasil dari orang-orang yang mengangkat suara mereka untuk didengar dalam rapat online, tingkat masalah tenggorokan meningkat. Dimana ada 85 persen dari mereka yang disurvei mulai mengembangkan masalah tenggorokan sejak penguncian dimulai.

    Penulis utama studi tersebut, Ciarán Kenny mengatakan penelitian tersebut mengindikasikan bahwa tempat kerja harus mempertimbangkan pelatihan suara bagi karyawan untuk membatasi potensi kesulitan yang akan mereka alami.

    Berita Terkait :  Metode "Karantina" Ditemukan Pertama Kali oleh Ibnu Sina

    Pandemi COVID-19 secara global menyebabkan banyak negara mengadopsi langkah-langkah untuk mengurangi korban, terutama melalui pengenalan jarak sosial atau fisik.

    Selama penguncian pertama, banyak negara melarang orang bepergian untuk bekerja kecuali jika itu adalah layanan yang penting yang tidak dapat dilakukan dari rumah.

    Perubahan tempat kerja memperlihatkan peningkatan penggunaan telekomunikasi, dengan banyak perusahaan mengadopsi teknologi panggilan video untuk tetap dapat berhubungan dengan karyawan.

    Konferensi video dan aplikasi kerja jarak jauh, seperti Zoom dan Microsoft Teams, mengalami peningkatan besar dalam jumlah pengguna sebagai dampak dari kegiatan bekerja dari rumah.

    Dari 1.575 orang yang terlibat dalam penelitian ini, 516 orang melaporkan masalah pada tenggorokan mereka saat survei selesai pada 19 Juni 2020.

    Dari hasil tersebut, 86 persen mengatakan mereka tidak memiliki masalah dengan tenggorokan mereka sebelum tindakan lockdown diberlakukan. Hanya lima persen yang tidak memiliki masalah saat bekerja dari rumah selama lockdown mereka rata-rata mengalami sakit tenggorokan setelah kembali ke kantor.

    Dari mereka yang mengalami masalah suara sejak lockdown dimulai, 72 persen melaporkan masalah ringan dan 22 persen melaporkan masalah sedang dengan tenggorokan.

    Berita Terkait :  17 Narasi Kerja "Visi Indonesia" Presiden Jokowi
    Peningkatan gangguan suara serak meningkat selama lockdown pandemi Covid-19

    Kesulitan suara yang dirasakan sendiri berdampak buruk pada kualitas hidup mereka, kata tim Irlandia. Tim menambahkan bahwa itu juga mempengaruhi kinerja dan prospek pekerjaan individu.

    Kesulitan suara terkait dengan orang-orang yang mengambil cuti, mempertimbangkan perubahan karier dan batasan bagaimana mereka dapat melakukan pekerjaan atau berinteraksi dengan rekan kerja.

    Peneliti mengungkapkan, pengenalan luas pekerjaan rumahan selama pandemi global mungkin telah menyebabkan banyak tenaga kerja ditempatkan pada risiko lebih tinggi mengembangkan masalah suara pekerjaan dan ketidaknyamanan saluran vokal terkait.

    Perubahan ke peningkatan komunikasi online dan telepon dapat menyebabkan peningkatan beban vokal, hal ini menyebabkan orang berbicara lebih banyak daripada jika mereka berada di kantor.

    “ Studi ini didasarkan pada fakta bahwa kesulitan mungkin ditemui saat bekerja dari rumah, daripada di lingkungan tempat kerja biasa,” kata mereka, Pada Kamis (26/11).

    Oleh karena itu, perlu dicatat bahwa peningkatan penggunaan telepon dan video dibandingkan dengan periode sebelum lockdown juga dikaitkan dengan ketidaknyamanan terhadap tenggorokan mereka.

    Berita Terkait :  Citra Satelit CSIS Buktikan Tidak Ada Fasilitas Militer China di Maladewa

    Mereka menemukan bahwa mereka yang paling sedikit menggunakan video call saat bekerja dari rumah lebih mungkin mengalami tenggorokan serak daripada mereka yang sering menggunakannya.

    Alasan untuk ini tidak diketahui dan memerlukan penelitian lebih lanjut. Misalnya, mereka yang tidak mengandalkan panggilan video, namun menggunakan telepon, dan ini lebih berbahaya secara vokal, kata tim tersebut.

    Informasi tentang penggunaan alat oleh peserta seperti handsfree, mikrofon, dan headset dikumpulkan sebagai bagian dari penelitian ini.

    “Analisis pengaruh mereka pada suara dan ketidaknyamanan saluran vokal mereka akan berlangsung lama dan akan dilaporkan dalam studi terpisah,” kata tim tersebut.

    Orang yang mengatakan bahwa mereka harus meninggikan atau menegangkan suara mereka selama panggilan telepon atau video kemungkinan besar akan mengalami sakit tenggorokan baru atau masalah lain dan menjadi lebih buruk daripada orang lain, sehingga berdampak lebih besar pada hidup mereka.

    Tim mengatakan ada intervensi untuk mengurangi dampak, seperti program kebersihan vokal bagi pengguna perangkat telekomunikasi.

    Perusahaan harus mulai dengan membangun kesadaran pola berbicara maladaptif sebelum memperbaiki perilaku tersebut, mirip dengan cara kerja terapi suara tradisional, kata mereka.

    - Advertisement -

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini