Berita

 Network

 Partner

Serangan Bom ISIS-K di Kabul, Biden: Kami akan memburu Anda
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden saat bicara di Gedung Putih, Kamis (26/8).

Serangan Bom ISIS-K di Kabul, Biden: Kami akan memburu Anda

Berita Baru, Washington – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden bersumpah dalam sebuah pidato di Gedung Putih untuk membalas serangan yang terjadi di Kabul pada hari Kamis (26/8) dan akan memburu mereka yang bertanggung jawab.

Biden mengkonfirmasi pasca serangan terjadi, bahwa serangan itu dilakukan oleh Islamic State Khorasan Province (ISKP) atau ISIS-K dan menewaskan puluhan orang, termasuk warga sipil Afghanistan dan 12 anggota militer AS.

“Kepada mereka yang melakukan serangan ini, serta siapa pun yang ingin membahayakan Amerika, ketahuilah ini: Kami tidak akan memaafkan; kami tidak akan lupa,” kata Biden.

“Kami akan memburumu dan membuatmu membayar. Saya akan membela kepentingan kami pada rakyat kami dengan segala tindakan atas perintah saya.”

Berita Terkait :  Joe Biden Sebut ada Kemungkinan Serangan Susulan di Bandara Kabul

Biden menambahkan bahwa AS akan melanjutkan evakuasi warga Amerika dan sekutu AS meskipun ada serangan.

“Kami tidak akan terhalang oleh teroris; kami tidak akan membiarkan mereka menghentikan misi kami. Evakuasi akan terus kami lakukan,” ujarnya.

Pada gilirannya, Kkomandan Komando Pusat AS, Jenderal Kenneth McKenzie mengkonfirmasi sebelumnya pada hari Kamis bahwa pengangkutan udara tidak akan berhenti setelah serangan itu.

“Misi kami adalah untuk mengevakuasi warga AS, warga negara ketiga, pemegang Visa Imigran Khusus, staf kedutaan AS, dan warga Afghanistan yang berisiko,” kata McKenzie. “Meskipun serangan ini, kami melanjutkan misi.”

Ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley, jenderal tertinggi AS, juga mengatakan militer AS tetap “fokus dan teguh pada misi ini”.

“Pria dan wanita pemberani ini mengambil risiko untuk menyelamatkan nyawa orang-orang yang rentan dan melindungi orang Amerika,” kata Milley.

“Mereka telah memindahkan lebih dari 100.000 orang ke tempat yang aman. Saya tidak bisa lebih bangga dari layanan mereka. Mereka memberikan hidup mereka untuk menyelamatkan orang lain; tidak ada panggilan mulia yang lebih tinggi,” ungkapnya dilansir dari Al Jazeera.

Berita Terkait :  Citra Satelit 18 Agustus Ungkap Landasan Pacu Bandara Kabul ‘Sebagian Besar Kosong’

Sementara itu, di Washington, politisi dari kedua partai besar mengutuk serangan itu. Partai Republik bahkan mengkritik keputusan penarikan pasukan AS yang dibuat Presiden.

Salah seorang senat dari Partai Republik, Senator Josh Hawley bahkan berani menyerukan pengunduran diri Biden.

“Mengatakan bahwa hilangnya nyawa orang Amerika hari ini di Kabul memuakkan tidak berarti keadilan atas apa yang telah terjadi,” tulis Hawley di Twitter. “Ini membuat marah. Dan Joe Biden bertanggung jawab. Sekarang jelas tanpa keraguan bahwa dia tidak memiliki kapasitas maupun keinginan untuk memimpin.”

Berita Terkait :  Kasus Terinfeksi di AS Mencapai 100.000, Dua Kali Lipat dalam Tiga Hari

Kemudian Pemimpin Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat, Kevin McCarthy mengatakan musuh AS mengambil keuntungan dari “sifat kacau penarikan Biden”.

Dia meminta Ketua DPR Nancy Pelosi untuk mengadakan Kongres untuk “melarang penarikan pasukan kita sampai setiap orang Amerika keluar dengan aman”. Pasukan AS akan ditarik pada akhir bulan, dan pemerintah mengatakan “segera” untuk mengevakuasi semua orang Amerika sebelum 31 Agustus.

Menanggapi itu, Pelosi meminta Gedung Putih untuk melibatkan anggota parlemen dalam penanganan situasi.

“Ketika kami bekerja dengan Administrasi Biden untuk membawa stabilitas pada situasi, Kongres harus terus diinformasikan dengan cermat, itulah sebabnya saya telah meminta agar Cabang Eksekutif terus memberi pengarahan kepada Anggota,” kata Pelosi dalam sebuah pernyataan.

“Pada saat yang sama, Komite Yurisdiksi kami akan terus mengadakan pengarahan tentang Afghanistan,” imbuh pernyataan Pelosi.

Sementara itu, Ketua Partai Demokrat dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Bob Menendez memperingatkan agar tidak mempercayai Taliban.

“Saat kami menunggu rincian lebih lanjut, satu hal yang jelas: Kami tidak dapat mempercayai Taliban dengan keamanan Amerika,” tulis Menendez di Twitter.

Biden membela koordinasi dengan Taliban dalam pidatonya pada hari Kamis, mengatakan bahwa hubungan dengan kelompok itu adalah salah satu kenyamanan, bukan kepercayaan.

“Adalah kepentingan pribadi mereka bahwa kami pergi ketika kami mengatakannya, dan kami mengeluarkan sebanyak mungkin orang,” pungkas presiden AS.