Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Foto: AFP/HIMANSHU SHARMA.
Foto: AFP/HIMANSHU SHARMA.

Seorang Penjaga Toko Hindu Dipenggal oleh Dua Orang Muslim di Udaipur Rajashtan

Berita Baru, Internaisonal — Pada hari Selasa (28/6), seorang penjaga toko Hindu diduga dipenggal oleh dua orang Muslim di Distrik Udaipur, Rajasthan.

Pembunuh itu konon memposting video pemenggalan kepala, dan mengancam akan mengambil nyawa Perdana Menteri Narendra Modi juga.

Seperti dilansir dari Sputnik News, beberapa organisasi Muslim dan politisi di seluruh India mengutuk pembunuhan brutal tersebut.

Almarhum, Kanhaiya Lal, adalah seorang penjahit. Pembunuhnya merekam tindakan barbar mereka dan mempostingnya secara online.

Para penyerang mengatakan bahwa tindakan mereka sebagai pembalasan atas dukungan korban untuk pernyataan kontroversial tentang Nabi Muhammad yang dibuat oleh mantan politisi Partai Bharatiya Janata, Nupur Sharma, baru-baru ini.

Mengutuk pembunuhan itu, Deewan Zainul Abedin Ali Khan, kepala Ajmer Dargah Rajasthan, sebuah kuil Muslim yang sangat dihormati yang didedikasikan untuk santo Sufi Moinuddin Chishti, mengatakan bahwa Muslim India tidak akan pernah membiarkan pola pikir Taliban muncul di negara itu.

“Tidak ada agama yang memperbolehkan kekerasan terhadap kemanusiaan,” katanya, menambahkan, “Terutama dalam agama Islam, semua ajaran bertindak sebagai sumber perdamaian.”

Dewan Hukum Personal Muslim Seluruh India (AIMPLB) menyatakan bahwa mengambil hukum sendiri adalah tindakan “sangat terkutuk, disesalkan dan tidak Islami”.

Dalam sebuah pernyataan, Hazrat Maulana Khalid Saifullah Rahmani, Sekretaris Jenderal AIMPLB, mengatakan: “Merupakan kejahatan berat mencemarkan nama baik dan memfitnah setiap tokoh agama.

Kata-kata menghina yang diucapkan oleh (mantan) juru bicara BJP Nupur Sharma terhadap Nabi Muhammad sangat menyakitkan bagi komunitas Muslim. Kelambanan pemerintah terhadap kejahatan ini tidak melakukan apa-apa selain menggosok garam di luka kita.

Tapi meskipun demikian, tidak ada yang bisa dibiarkan mengambil hukum ke tangan mereka sendiri dengan menyatakan seseorang sebagai penjahat dan kemudian membunuh mereka; itu sangat tindakan yang tercela.”

Maulana Halceemuddin Qasmi, Sekretaris Jenderal organisasi Islam Jamiat Ulama-i-Hind, mengutuk pembunuhan Udaipur, menyebutnya “melawan hukum negara dan agama Islam.”

Sementara itu, sehari setelah pembunuhan Udaipur, Naveen Jindal yang baru saja dikeluarkan dari BJP mengaku mendapat ancaman pembunuhan dari seorang pria bernama Akbar Alam.

Pada hari Rabu, organisasi terkemuka Hindu Vishwa Hindu Parishad (VHP) mengatakan kepada Sputnik bahwa mereka akan menggelar demonstrasi damai menentang pembunuhan “berdarah dingin” terhadap Kanhaiya Lal, penjahit Hindu, dan organisasi teror Islam.

Almarhum diduga memasang pos media sosial yang mendukung mantan juru bicara BJP Nupur Sharma atas pernyataan kontroversialnya.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada saat itu, BJP telah mengklarifikasi bahwa mereka “menghormati semua agama dan sangat menentang ideologi apa pun yang menghina atau merendahkan sekte atau agama apa pun.”

Komentar itu telah memicu pertikaian diplomatik, dengan beberapa negara Islam mendaftarkan protes keras mereka. Protes agama besar-besaran juga disaksikan di India, yang berubah menjadi kekerasan di beberapa tempat.

Sharma telah menerima ancaman pembunuhan dan pemerkosaan sejak kontroversi meletus dan polisi telah mendaftarkan sebuah kasus terhadapnya sambil juga memberikan keamanannya.