Semakin Merajalela, Kelompok Bersenjata Menculik 300 Siswi Nigeria

(Foto: Dunia Tempo)

Berita Baru, Internasional – Pada Jumat (26/2), sekelompok pria bersenjata menangkap lebih dari 300 gadis dalam serangan malam hari di sebuah sekolah di barat laut Nigeria. Menurut penuturan polisi, beberapa korban ditahan di hutan.

Insiden ini merupakan kali kedua dalam waktu kurang dari seminggu di wilayah yang semakin menjadi sasaran gerilyawan dan geng kriminal.

Polisi di negara bagian Zamfara mengatakan mereka telah memulai operasi pencarian dan penyelamatan dengan tentara untuk menemukan “bandit bersenjata” yang menculik 317 gadis dari Sekolah Menengah Sains Gadis Pemerintah di kota Jangebe.

“Ada informasi bahwa mereka dipindahkan ke hutan tetangga, dan kami melacak serta melatih dan berhati-hati,” kata komisaris polisi Zamfara, Abutu Yaro, dalam konferensi pers.

Komisaris informasi Zamfara, Sulaiman Tanau Anka, mengatakan kepada Reuters bahwa penyerangan dilakukan secara sporadis selama penggerebekan pukul 1 pagi.

“Informasi yang tersedia untuk saya mengatakan mereka datang dengan kendaraan dan membawa para siswa, beberapa dengan berjalan kaki,” katanya.

Penculikan sekolah pertama kali dilakukan oleh kelompok jihadis Boko Haram dan Negara Islam Provinsi Afrika Barat. Tindakan tersebut kini telah diadopsi oleh militan lain di barat laut yang agendanya tidak jelas.

Mereka telah menjadi endemik di wilayah sekitar utara yang semakin tidak taat hukum, menyebabkan penderitaan keluarga dan frustrasi pemerintah dan angkatan bersenjata Nigeria. Hari Jumat adalah insiden ketiga sejak Desember.

Meningkatnya penculikan sebagian dipicu oleh pembayaran pemerintah yang cukup besar sebagai imbalan atas sandera anak-anak, yang memicu kerusakan keamanan yang lebih luas di utara, kata para pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama. Namun pemerintah membantah melakukan pembayaran seperti itu.

Kota Jangebe cukukup mengkhawatirkan dengan penculikan itu, kata seorang pejabat pemerintah yang merupakan bagian dari delegasi kepada masyarakat.

Para pria muda melemparkan batu ke arah wartawan yang mengemudi di kota itu, melukai seorang juru kamera, kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

“Situasi di komunitas Jangebe tegang karena orang-orang dimobilisasi untuk memblokir petugas keamanan, jurnalis dan pejabat pemerintah mendapatkan akses ke kota utama,” katanya.

Orang tua juga tidak percaya pada pihak berwenang atas penculikan terhadap anak-anak mereka, kata Mohammed Usman Jangebe, ayah dari salah satu korban penculikan, melalui telepon.

“Kami akan menyelamatkan anak-anak kami, karena pemerintah belum siap memberikan perlindungan kepada mereka,” katanya.

“Kami semua yang telah menculik anak-anak kami setuju untuk mencari mereka ke hutan. Kami tidak akan mendengarkan siapa pun sekarang sampai kami menyelamatkan anak-anak kami,” kata Jangebe, sebelum mengakhiri panggilan.

Di tengah kekhawatiran dan kekerasan yang merajalela, presiden Muhammadu Buhari mengganti panglima militernya yang sudah lama berdiri awal bulan ini.

Pekan lalu, pria bersenjata tak dikenal menculik 42 orang termasuk 27 siswa, dan menewaskan satu murid, dalam serangan satu malam di sekolah asrama di negara bagian tengah utara Niger.

Pada bulan Desember, puluhan pria bersenjata menculik 344 anak sekolah dari kota Kankara di negara bagian Katsina barat laut. Mereka dibebaskan setelah enam hari tetapi pemerintah membantah bahwa uang tebusan telah dibayarkan.

Cabang Negara Islam Afrika Barat pada tahun 2018 menculik lebih dari 100 siswi dari kota Dapchi di timur laut Nigeria, semuanya kecuali satu – satu-satunya Kristen – dibebaskan.

Dalam beberapa tahun terakhir, penculikan paling terkenal adalah ketika militan Boko Haram menculik 276 siswi dari kota Chibok di negara bagian Borno pada bulan April 2014. Insiden tersebut menarik perhatian global secara luas, dengan ibu negara AS saat itu, Michelle Obama, termasuk di antara tokoh-tokoh terkemuka yang menyerukan agar mereka kembali.

Banyak yang telah ditemukan atau diselamatkan oleh tentara, atau dibebaskan beberapa tahun kemudian setelah negosiasi antara pemerintah dan Boko Haram yang akhirnya menghasilkan uang tebusan yang lumayan, menurut sumber.

Namun 100 orang masih hilang, baik yang tersisa bersama Boko Haram atau tewas, kata pejabat keamanan.

Ikemesit Effiong, kepala penelitian di konsultan risiko yang berbasis di Lagos, SBM Intelligence, mengatakan banyak gubernur utara ingin membayar untuk menghindari situasi penyanderaan yang berlarut-larut yang menarik kemarahan internasional, yang pada gilirannya memberikan insentif untuk penculikan lebih banyak.

“Saat Anda mengalami penculikan massal sekarang dan Anda melihat korban dibebaskan dengan relatif cepat, tidak seperti Chibok, satu hal yang berubah adalah uang,” kata Effiong.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini