Berita

 Network

 Partner

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu. Foto: Reuters.
Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu. Foto: Reuters.

Semakin Mencekam, Rusia Menuduh AS Melakukan Latihan Serangan Nuklir ke Wilayahnya pada Bulan Ini

Berita Baru, MoskowRusia menuduh AS melakukan latihan serangan nuklir ke wilayahnya pada bulan ini dari dua arah yang berbeda dan mengeluhkan bahwa pesawat-pesawat pengebom itu berada di jarak 20 km dari dari perbatasan Rusia.

Hal itu disampaikan oleh Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu yang menyebutkan bahwa Moskow telah mencatat peningkatan signifikan dalam aktivitas pembom strategis AS.

Ia menyebut AS telah melakukan 30 penerbangan dekat dengan Rusia bulan ini, dan jumlah itu merupakan 2,5 kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Shoigu secara khusus mengeluhkan apa yang dia katakan sebagai simulasi serangan nuklir AS terhadap Rusia awal bulan ini.

Berita Terkait :  Rusia Mulai Membangun Stasiun Luar Angkasa Sendiri

“Menteri pertahanan menggarisbawahi bahwa selama latihan militer AS ‘Global Thunder’, 10 pembom strategis Amerika berlatih meluncurkan senjata nuklir melawan Rusia dari arah barat dan timur,” kata Shoigu seperti dikutip dalam pernyataan kementerian pertahanan, dilansir dari Reuters, Rabu (24/11).

“Kedekatan minimum dengan perbatasan negara bagian kami adalah 20 km,” imbuhnya.

Shoigu juga menegaskan bahwa unit pertahanan udara Rusia telah melihat dan melacak pembom strategis AS dan mengambil tindakan yang tidak ditentukan untuk menghindari insiden.

Di pihak lain, Pentagon mengatakan latihannya diumumkan secara terbuka pada saat itu dan mematuhi protokol internasional.

Global Thunder tahun ini menempatkan pembom B-52 berkemampuan nuklir AS. Latihan itu merupakan latihan nuklir dan komando tahunan Komando Strategis AS yang dirancang untuk menguji dan menunjukkan kesiapan kemampuan nuklir AS.

Berita Terkait :  Kapal Perang Siluman Rusia Telah Selesai Uji Coba

Presiden Vladimir Putin merujuk episode yang tampak secara singkat pekan lalu, mengeluhkan pembom strategis Barat yang membawa “senjata yang sangat serius” di dekat Rusia.

Dia mengatakan Barat mengambil peringatan Moskow untuk tidak melewati “garis merah” terlalu enteng.

Tuduhan Shoigu itu datang pada saat ketegangan antara Rusia dan AS meningkat karena beberapa pemicu, terutama terkait tuduhan AS terhadap Rusia yang telah melakukan serangan terhadap tetangga selatannya.

Namun, Rusia membantah tuduhan tersebut.

Rusia juga menuduh Amerika Serikat, NATO dan Ukraina berperilaku provokatif dan tidak bertanggung jawab terkait bagaimana AS mengirimkan pasokan senjata ke Ukraina, penggunaan pesawat tak berawak Turki oleh Ukraina terhadap separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur, dan latihan militer NATO di dekat perbatasannya.

Berita Terkait :  Turki Tuduh Emmanuel Macron Sponsori Terorisme Suriah

Shoigu membuat komentar dalam konferensi video dengan Menteri Pertahanan China Wei Fenghe. Dia mengatakan bahwa penerbangan pembom AS yang dekat dengan perbatasan timur Rusia juga merupakan ancaman bagi China.

“Dengan latar belakang ini, koordinasi Rusia-Cina menjadi faktor penstabil dalam urusan dunia,” kata Shoigu.

Rusia dan China sepakat pada pertemuan mereka untuk meningkatkan kerja sama antara angkatan bersenjata mereka dalam hal latihan militer strategis dan patroli bersama, kata kementerian pertahanan.