Semakin Membingungkan, Agen Keamanan Presiden Haiti Diduga Terlibat Pembunuhan

-

Berita Baru, Port-au-Prince – Beberapa hari setelah serangan pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise, dunia internasional terus bertanya siapa dalang yang membunuh presiden dan mengapa.

Tujuh belas orang ditangkap termasuk 2 warga Amerika Serikat Solages dan Vincent ​​setelah baku tembak dengan pihak berwenang Haiti di Petionville, kediaman Presiden Moise.

Tiga lainnya tewas dan delapan masih buron, menurut polisi Haiti. Hingga kini, pihak berwenang sedang memburu dalang operasi tersebut.

Muncul berbagai spekulasi terkait dalang pembunuhan presiden negara termiskin Amerika tersebut.

Muncul dugaan bahwa Amerika Serikat dan Kolombia terlibat atas serangan ini. Namun, Presiden Kolombia Ivan Duque pada hari Jumat (9/7) mengatakan bahwa 17 tersangka yang ditangkap itu telah pensiun menjadi tentara bayaran.

Sementara AS segera mengirim penyidik dan pejabat FBI untuk membantu penyelidikan yang sedang berlangsung atas kejahatan yang telah membuat Haiti meskipun Haiti berharap AS dan PBB juga mengirimkan bantuan militer mereka untuk mengendalikan situasi.

Berita Terkait :  Hampir 50 Spesies Asli Australia Berisiko Terancam Akibat Kebakaran Hutan
Berita Terkait :  Haiti menangkap kepala keamanan utama dalam penyelidikan pembunuhan Moise

“Orang asing datang ke negara itu untuk melakukan kejahatan ini. Kami, warga Haiti, terkejut,” kata seorang penduduk ibu kota kepada kantor berita AFP.

“Kita perlu tahu siapa di balik ini, nama mereka, latar belakang mereka agar keadilan bisa ditegakkan,” tambahnya.

Petugas polisi senior, yang secara langsung bertanggung jawab atas keamanan presiden Haiti, berada di kursi panas dan telah dipanggil untuk hadir di pengadilan, kata komisaris pemerintah Port-au-Prince, Bed-Ford Claude.

“Jika Anda bertanggung jawab atas keamanan presiden, di mana Anda? Apa yang Anda lakukan untuk menghindari nasib presiden ini?” kata Claude.

Spekulasi dan dugaan tentang kemungkinan keterlibatan agen keamanan dalam pembunuhan itu juga menambah kebingungan masyarakat.

Berita Terkait :  Perkembangan Teknologi Smart Speaker Paling Cepat Dibanding Smartphone

“Presiden republik, Jovenel Moise, dibunuh oleh agen keamanannya,” kata mantan Senator Haiti Steven Benoit di radio Magik9, Jumat (9/7), via Aljazeera.

“Bukan orang Kolombia yang membunuhnya. Mereka dikontrak oleh negara Haiti,” imbuhnya.

Moise telah menghadapi protes massal terhadap pemerintahannya sejak menjabat pada 2017 – pertama karena tuduhan korupsi dan pengelolaan ekonominya, kemudian terhadap cengkeramannya yang meningkat pada kekuasaan. Haiti sendiri merupakan sebuah negara yang telah dilanda kemiskinan dan perang antar geng.

Berita Terkait :  Hampir 50 Spesies Asli Australia Berisiko Terancam Akibat Kebakaran Hutan

Moise sendiri berbicara tentang kekuatan gelap yang bermain di balik kerusuhan: sesama politisi dan oligarki korup yang merasa usahanya untuk membersihkan kontrak pemerintah dan mereformasi politik Haiti bertentangan dengan kepentingan mereka.

Berita Terkait :  Penelitian: Konsentrasi ACE2 pada Pria Pintu Masuk Sel Infeksi COVID-19

Pemerintah Haiti mengumumkan keadaan darurat 15 hari pada hari Rabu untuk membantu pihak berwenang menangkap para pembunuh tetapi sejak itu mendesak bisnis untuk membuka kembali.

Pembunuhan Moise memicu kebingungan tentang siapa yang sekarang menjadi pemimpin sah negara berpenduduk 11 juta orang, termiskin di Amerika.

“Pembunuhan itu … telah memprovokasi kekosongan politik dan kelembagaan di tingkat tertinggi negara bagian,” kata politisi oposisi Haiti Andre Michel. “Tidak ada ketentuan konstitusional untuk situasi luar biasa ini.”

Konstitusi 1987 menetapkan kepala Mahkamah Agung harus mengambil alih. Tapi saat ini tidak ada seorang pun dalam peran itu. Juga tidak ada parlemen yang duduk, menyusul penundaan pemilihan pada 2019.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU