Berita

 Network

 Partner

Selandia Baru Sepakat untuk Memulangkan Tersangka Anggota ISIS yang Dibesarkan di Australia
(Foto: The Guardian)

Selandia Baru Sepakat untuk Memulangkan Tersangka Anggota ISIS yang Dibesarkan di Australia

Berita Baru, Internasional – Selandia Baru telah setuju bahwa seorang tersangka anggota Negara Islam yang dibesarkan di Australia akan dipulangkan dari Turki bersama dengan dua anaknya yang masih kecil. Sebuah keputusan yang menurut Perdana Menteri Jacinda Ardern “tidak dianggap enteng”.

Wanita itu adalah warga negara ganda Australia-Selandia Baru sampai Australia mencabut kewarganegaraannya dan menolak untuk membatalkan keputusan tersebut, yang memicu kemarahan luas awal tahun ini dari Ardern, yang menuduh Australia melalaikan tanggung jawabnya.

Pada hari Senin, Ardern mengatakan pemerintah telah mempertimbangkan tanggung jawab internasionalnya serta perincian kasus khusus ini, termasuk fakta bahwa anak-anak terlibat.

 “Seperti yang diketahui sebagian besar warga Selandia Baru, saya membuat pernyataan yang sangat kuat kepada Australia bahwa dia harus diizinkan kembali ke asalnya,” lanjut Ardern.

Berita Terkait :  Harga Minyak Mulai Stabil Karena Permintaan Imbangi Stimulus

 “Keluarganya pindah ke Australia ketika dia berusia enam tahun dan dia dibesarkan di sana sebelum berangkat ke Suriah pada tahun 2014, dengan paspor Australia. Sayangnya, Australia tidak akan membalikkan pembatalan kewarganegaraan.

“Namun Australia kemudian meyakinkan kami akan secara proaktif berkonsultasi dengan Selandia Baru jika ada kasus seperti itu muncul di masa depan. Selandia Baru tidak dapat menghapus kewarganegaraan dari seseorang dan membuat mereka tidak memiliki kewarganegaraan, dan sebagai warga negara Selandia Baru, negara ini adalah satu-satunya tempat di mana mereka saat ini dapat tinggal secara legal.”

Perencanaan pemulangan keluarga ke Selandia Baru telah melibatkan polisi dan beberapa lembaga lainnya, tetapi rincian pengaturan tersebut akan dirahasiakan untuk alasan keamanan.

Berita Terkait :  Intelejen AS: Rusia Diam-diam Membantu Pasokan Senjata Taliban

Ardern mengatakan terserah kepada polisi untuk memutuskan apakah ada warga Selandia Baru yang mungkin dicurigai terkait dengan kelompok teroris akan diselidiki berdasarkan hukum setempat.

“Menyetujui pengembalian yang dikelola adalah langkah yang tepat dalam kasus ini, tetapi kami berhak untuk melihat kasus di masa depan berdasarkan kasus per kasus berdasarkan kepentingan terbaik Selandia Baru,” kata Ardern.