Selain Disukai Kucing, Catnip Ternyata juga Sebagai Anti Nyamuk

Catnip
Kucing yang meningkat rasa euforia nya karena zat dari tanaman catnip atau sulur perak, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Jepang – Menurut studi, selain membuat kucing tergila-gila, ternyata catnip juga membantu kucing untuk mengusir nyamuk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Baik catnip, tumbuhan sejenis lainnya, maupun sulur perak yang lebih kuat diketahui dapat menimbulkan respons euforia pada kucing.

Pemilik kucing menggunakan daun kering dari tanaman ini untuk memberikan rasa kegembiraan bagi kucing peliharaannya, sering kali perilaku kucing diwujudkan dengan berguling-guling, mengais-ngais, dan kadang menjadi tidak sadar.

Senyawa kimia dalam tanaman catnip dan anggur perak (nepetalactone dan nepetalactol, masing-masing) sangat mempengaruhi perilaku karakteristik pada kucing.

Tetapi para ahli berpikir kucing mungkin menggosok catnip dan anggur perak untuk mentransfer senyawa ini ke bulu mereka sebagai perlindungan terhadap nyamuk dan serangga parasit.

Peneliti menghitung nyamuk Aedes albopictus mendarat di kepala kucing yang terpapar nepetalaktol dari pohon anggur sulur perak.

Setelah membandingkannya dengan kucing yang tidak terpapar senyawa tersebut, nepetalaktol yang ditemukan membuat perbedaan besar dalam menjauhkan nyamuk.

Temuan studi dapat digunakan dalam pengembangan produk pengusir nyamuk baru untuk manusia.

Ini mungkin terbukti sangat penting karena spesies nyamuk Aedes aegypti adalah pembawa virus chikungunya, virus DBD dan dirofilariasis yang mematikan.

“Kucing domestik dan kucing lain menggosok wajah dan kepala mereka pada zat catnip (Nepeta cataria) dan anggur sulur perak (Actinidia polygama) dan berguling-guling di tanah,” kata para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam Science Advances. Pada Senin (22/02).

“Sulur perak dan catnip memberikan penangkalan terhadap A. albopictus dengan mentransfer nepetalactol atau nepetalactone dari tanaman ke bulu kucing.”

“Temuan ini memberikan wawasan baru tentang respons kucing yang disebabkan tanaman yang terkenal dan khas ini.”

Respons kucing yang khas terhadap tanaman catnip dan anggur perak terdiri dari menjilati dan mengunyah tanaman, menggosok wajah dan kepala ke tanaman, dan berguling di tanah.

Reaksi ini biasanya berlangsung selama lima hingga 15 menit, diikuti dengan jangka waktu satu jam atau lebih ketika mereka tidak responsif dan sering ditemukan tergeletak di tanah dalam keadaan istirahat yang memabukan.

Catnip sebenarnya dalam famili tumbuhan yang sama dengan mint dan sage, dan biasanya ditemukan di toko hewan peliharaan di seluruh Inggris.

Anggur perak, yang sebenarnya merupakan spesies buah kiwi, populer di Asia sebagai cara untuk mengirim kucing menjadi menggila karena euforia.

“Penampakan pertama pohon anggur perak (“matatabi” dalam bahasa Jepang) sebagai atraktan kucing dalam literatur di Jepang dimulai lebih dari 300 tahun yang lalu,” kata penulis studi Profesor Masao Miyazaki dari Universitas Iwate di Morioka, Jepang.

Sebuah cerita rakyat Ukiyo-e yang digambar pada tahun 1859 menunjukkan sekelompok tikus yang mencoba menggoda beberapa kucing dengan bau pohon anggur perak.

Sementara pohon anggur perak endemik di Jepang dan Cina, efek kuatnya pada perilaku kucing mulai diakui secara global setelah impornya dari Cina ke AS.

Sementara pemilik hewan peliharaan di seluruh dunia memberikan mainan kucing mereka yang dicampur dengan catnip atau daun anggur perak, signifikansi biologis dari tanaman ini dan mekanisme neurofisiologis yang dipicu saat kucing mengendus dan menggosok mereka belum diketahui.

Percobaan para peneliti difokuskan pada nepetalactol (ditemukan di pohon anggur perak).

Mereka mengisolasi zat yang berbeda dari daun anggur perak, merendamnya dalam kertas filter laboratorium dan memberikannya masing-masing kepada kucing untuk memeriksa respons mereka.

Para peneliti menguji 25 kucing laboratorium, 30 kucing liar, dan beberapa kucing besar yang ditangkap, termasuk macan tutul Amur, dua jaguar dan dua lynx Eurasia.

Percobaan mengungkapkan bahwa nepetalaktol paling kuat menginduksi perilaku karakteristik pada kucing.

Mereka menemukan bahwa kucing menunjukkan respons yang lebih lama daripada yang mereka lakukan dengan kertas filter kontrol yang tidak dirawat.

Sebaliknya, anjing dan tikus lab tidak menunjukkan minat pada kertas yang mengandung nepetalactol meskipun tidak tahu pasti mengapa.

Kucing yang menikmati catnip yang mengandung zat nepetalactone

“Mengapa reaksi ini terbatas hanya pada kucing? Mengapa hewan non-kucing tidak bereaksi terhadap tanaman tersebut? Untuk menemukan jawaban, kami ingin mengidentifikasi gen yang bertanggung jawab atas reaksi tersebut,” kata Profesor Miyazaki.

Untuk memeriksa apakah kucing sengaja memindahkan nepetalaktol, kelompok peneliti menempatkan saringan kertas dengan senyawa tersebut di berbagai bagian kandang kucing (lantai, dinding, dan langit-langit).

Meskipun kucing menggosok wajah dan kepalanya di atas kertas terlepas dari tempat kertas nepetalaktolnya, mereka tidak menunjukkan penggulungan yang khas saat kertas diletakkan di dinding atau langit-langit.

Saat kucing menggosok kertas nepetalaktol, zat tersebut berpindah ke wajah dan kepala mereka, menunjukkan bahwa fungsi terpenting dari perilaku menggosok adalah mengoleskan bahan kimia ke bagian bulu kucing ini.

Tim kemudian menguji khasiat pengusir nyamuk nepetalactol pada kucing.

“Kami menghitung jumlah nyamuk yang mendarat di kepala kucing dengan dan tanpa aplikasi nepetalactol, ” kata Profesor Miyazaki.

Setelah menemukan bahwa nyamuk lebih sedikit hinggap di kepala nepetalaktol, tim ingin melihat apakah nyamuk bereaksi sama dalam suasana yang lebih alami.

“Kami membandingkan reaksi nyamuk antara kucing yang merespons daun anggur perak dan kucing yang tidak responsif, ” kata Profesor Miyazaki, Nyamuk menghindari kucing yang responsif.

Dari hasil ini, kami menemukan bahwa reaksi kucing terhadap tanaman anggur perak adalah pertahanan kimiawi terhadap nyamuk, dan mungkin terhadap virus dan serangga parasit.

“Ini adalah temuan paling signifikan dari penelitian kami.”

Peneliti juga ingin mengetahui lebih banyak tentang mekanisme biologis dari respon hewan kucing terhadap tanaman anggur perak.

Mereka berhipotesis bahwa sistem μ-opioid, yang terkait dengan efek euforia pada manusia, dapat diaktifkan dengan tanaman.

“Kami menguji kadar β-endorfin sebelum dan sesudah respons yang diinduksi nepetalaktol dalam darah kucing,” kata Profesor Miyazaki.

“Kami menemukan bahwa tanaman anggur perak mengaktifkan sistem saraf yang bertanggung jawab atas reaksi euforigenik.”

Ketika para peneliti menghambat reseptor μ-opioid kucing menggunakan obat-obatan, kucing tidak lagi menunjukkan respons gesekan terhadap nepetalaktol.

Ini menunjukkan bahwa kucing masih mungkin bermain dengan pohon anggur perak serta catnip dan mengalami euforia, meskipun penelitian ini menunjukkan bahwa mungkin hal ini memiliki fungsi lain pada kucing.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini