Seks di Luar Angkasa: Mungkinkan Para Astronot Melakukannya?

-

Berita Baru, Internasional – Apa yang ada di pikiran anda jika membayangkan melakukan hubungan seks di luar angkasa? Terdengar sangat romantis, namun pada kenyataannya tidak demikian.

Seperti dilansir dari Sputnik News, ada banyak faktor yang mempengaruhi sedikitnya dorongan para astronot untuk melakukan seks di luar angkasa. Mulai dari jadwal kerja astronot yang cukup padat dan sulitnya mencari pasangan di luar angkasa dan hukum gerak ketiga Newton di kondisi gaya berat mikro.

Kehidupan seksual manusia di luar angkasa bukanlah sesuatu yang sembrono, mengingat misi jangka panjang di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang ditempuh selama berbulan-bulan, apalagi penerbangan yang diproyeksikan ke Bulan atau Mars. Jika masalah kebersihan diri dan ritual sosial bagi awak antariksa tersebut telah dipertimbangkan secara detail, hubungan seks di luar angkasa sangat memungkinkan.

Astronot, ketika ditanya tentang hal itu, kebanyakan akan tutup mulut. Apakah hubungan seksual mungkin dilakukan di luar angkasa?

“Ya, itu mungkin,” kata Kira Bacal, seorang dokter dan ilmuwan yang bekerja sebagai konsultan klinis untuk NASA. “Manusia telah melakukan hubungan seksual di berbagai tempat yang aneh, indah dan ganjil, saya pikir, sejak spesies kita dimulai.”

Menurut ilmuwan tersebut, sebagai permulaan, seseorang harus menguasai trik untuk melakukannya dalam kondisi gravitasi rendah, yang menciptakan beberapa tantangan tersendiri dalam hal geometri dan fisika.

“Jelas dalam gayaberat mikro, jika saya mendorong Anda, kita berdua bergerak ke arah yang berbeda. Sedangkan di Bumi, tergantung pada relatif massa saya terhadap massa Anda.”

Masalah lain yang akan dihadapi bagi mereka yang melakukan seks di angkasa adalah cairan tubuh yang terlibat dalam proses dan perilaku dalam gayaberat mikro, dibandingkan dengan cara mereka berperilaku di medan 1G.

Lebih jauh dan lebih rumit lagi, astronot di luar angkasa mengalami berbagai perubahan fisiologis, tubuh mereka berubah, kata Dr. Adam Watkins, asisten profesor biologi reproduksi, University of Nottingham, yang telah meneliti secara mendalam topik tersebut dan menulis banyak artikel lengkap tentang seks di luar angkasa.

“Ada sebuah penelitian baru-baru ini yang menunjukkan bahwa hati dan hasrat para astronot sebenarnya lebih kecil daripada di Bumi,” katanya. Ia menambahkan bahwa “kami melihat bahwa pembuluh darah kami, otot-otot mungkin berubah.”

Jadi, bisakah itu dilakukan? Barangkali Iya. Namun bisakah hal itu dilakukan dengan mudah? Para ilmuwan tidak berpikir demikian.

Perjalanan Luar Angkasa & Libido

Biasanya, astronot tidak punya banyak waktu luang untuk menggoda selama penerbangan, kata para ilmuwan. Pada saat yang sama, tergantung pada susunan misi itu, mungkin tidak menemukan orang yang cocok.

“Saya pikir libido dan dorongan seks akan sedikit berkurang oleh faktor-faktor lain yang telah kita bicarakan, karena jadwal kerja yang cukup padat,” kata Bacal. “Anda memiliki cahaya bulan, tetapi bukan cahaya lilin. Jadi, ini bukan suasana yang sangat romantis. Dan Anda mungkin tidak memiliki calon pasangan yang bisa diajak melakukan.”

Di atas semua ini adalah masalah privasi, “karena kru – tidak mungkin memiliki tempat dengan banyak privasi,” kata Bacal.

Dalam skenario kasus terburuk, ketika dorongan seksual astronot berlebihan, mereka dapat mengambil tindakan sendiri, dengan menemukan cara lain untuk menenangkan keinginan tersebut, katanya.

Namun, kemungkinan besar para astronot tidak sampai pada tahap demikian. Biasanya, ketika orang pergi ke orbit, kebiasaan mereka berubah. Misalnya, beberapa orang berhenti makan dan tidak memiliki nafsu makan untuk sebagian besar misi, catat ilmuwan, dengan asumsi bahwa “sangat mungkin bahwa nafsu seksual dapat berubah dengan cara yang sama.”

“Kebanyakan astronot hanya pergi ke luar angkasa untuk waktu yang singkat, mungkin beberapa bulan karena pengaruh yang berimbas pada fisiologi dan kesehatan astronot,” kata Watkins. “Jadi ini mungkin menjadi kasus bagi sebagian besar dari kita, karena mereka sangat sibuk di sana. Mereka dapat melanjutkan hubungan seksual normal mereka begitu mereka kembali ke Bumi.”

Tetapi bagaimana jika astronot terjebak di Bulan atau Mars? Memuaskan dorongan seksual itu mungkin menjadi lebih signifikan, para ilmuwan setuju.

“Itu mungkin sesuatu yang harus dilihat NASA karena itu adalah sesuatu yang belum pernah ada,” Watkins menyoroti.

Reproduksi & Kesuburan di Luar Angkasa

Selain hasrat dan keinginan untuk berhubungan seks selama misi jangka panjang di luar angkasa, ada juga yang menyoroti masalah penting lainnya; reproduksi di luar angkasa.

“Jika kita akan membangun koloni manusia baru di luar Bumi, di Bulan atau Mars atau planet lain, maka jelas reproduksi, memiliki anak baru, akan menjadi sesuatu yang harus kita atasi,” kata Watkins. “Dan ini adalah sesuatu yang telah diamati oleh NASA dan badan antariksa lainnya.”

Eksperimen NASA 2010 dan 2011 dengan tikus tidak membuahkan hasil. Selain itu, beberapa tikus betina yang melakukan perjalanan ke stasiun luar angkasa berhenti berovulasi, sementara yang lain kehilangan korpus luteum, massa sel yang bertanggung jawab untuk produksi hormon progesteron selama awal kehamilan. Eksperimen fertilisasi in vitro (IVF) NASA memberikan hasil yang lebih positif, meskipun embrio tampak berkembang lebih lambat daripada di Bumi, kata profesor itu.

“Juga di luar angkasa, ada sejumlah besar radiasi kosmik yang datang dari Matahari,” kata Watkins menggarisbawahi. “Dan astronot di luar angkasa untuk waktu yang lama perlu dilindungi. Sementara janin yang sedang berkembang di dalam rahim akan sangat, sangat rentan terhadap peningkatan jumlah radiasi kosmik. Jadi saya pikir gagasan untuk mengirim wanita hamil ke luar angkasa bukanlah ide baik. “

Namun, mengirim paket sperma dan paket telur beku ke planet lain, bulan, atau Mars dan menggunakan teknik IVF mungkin berhasil, menurut profesor.

Misi yang Lebih Lama Dapat Membuat Seks di Luar Angkasa Menjadi Normal

Akankah anggota kru dipilih tidak hanya karena keahlian mereka tetapi juga untuk kecocokan seksual mereka? Bagaimana jika drama kehidupan cinta kepemilikan dan kecemburuan membahayakan misi kritis?

“Kami sedang membicarakan tentang uji coba faktor kompatibilitas seksual, bagaimana kami melakukannya? Apakah kita tidak akan memasukkan astronot yang gay? Bolehkah memiliki seseorang yang merupakan pria aneh? Bisakah keduanya bekerja sama dengan baik selama perpisahan mereka? Apa yang Anda lakukan jika ada ketegangan seksual di mana dua orang memutuskan untuk menjalin hubungan, kemudian itu pecah dan kemudian salah satu dari mereka pergi dengan anggota kru lainnya? Apakah ketiganya masih bisa bekerja sama secara profesional? “

Watkins percaya bahwa manusia akan memecahkan dilema yang tertunda dan membuat seks di luar angkasa menjadi normal baru:

“Saya yakin dalam perjalanan yang lebih lama, astronot akan mencari cara terbaik untuk memiliki hubungan intim, berhubungan seks sementara yang kesemuanya dilakukan dengan gravitasi nol,” kata profesor itu. “Dan saya yakin bahkan mungkin ada wisata luar angkasa, kami mengetahui orang-orang yang suka berhubungan badan saat berada di pesawat, yang disebut ‘Klub Tinggi Mile’, dan saya yakin pariwisata luar angkasa juga berkembang pesat. Orang-orang akan sangat-sangat tertarik untuk mencobanya di luar angkasa atau dalam gravitasi rendah. “

Orang yang tertarik akan segera memperoleh informasi tambahan tentang bagaimana kehidupan seksual dapat dilakukan di luar angkasa dan kemungkinan akan ada orang dan astronot serta agensi yang akan menjadikannya sebagai pusat penelitian yang menguntungkan, menurut akademisi tersebut.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments