Berita

 Network

 Partner

Sekolah China: Pemikiran Xi Jin Ping Dimasukkan ke dalam Kurikulum Nasional
(Foto: BBC)

Sekolah China: Pemikiran Xi Jin Ping Dimasukkan ke dalam Kurikulum Nasional

Berita Baru, Internasional – China akan memperkenalkan ideologi politik Presiden China dalam kurikulum nasionalnya.

“Pemikiran Xi Jinping akan membantu remaja membangun kepercayaan Marxis”, kata Kementerian Pendidikan (MOE) dalam pedoman baru.

Ideologi tersebut, seperti dilansir dari BBC, akan diintegrasikan dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi.

Ini adalah upaya terbaru oleh Xi untuk mengkonsolidasikan peran Partai Komunis China yang berkuasa di berbagai bidang masyarakat.

Dalam sebuah pernyataan, MOE mengatakan hal tersebut bertujuan untuk menumbuhkan pembangun dan penerus sosialisme dengan landasan moral, intelektual, fisik dan estetika yang menyeluruh.

Pedoman tersebut mencakup pendidikan tenaga kerja untuk menumbuhkan semangat kerja keras mereka dan pendidikan tentang keamanan nasional.

Berita Terkait :  Ilmuwan Mengidentifikasi Sel Otak yang Rentan Terjangkit Alzheimer

Pada tahun 2018, badan tertinggi China mengabadikan “Pemikiran Xi Jinping” ke dalam konstitusi.

Sejak itu, telah diperkenalkan di beberapa universitas dan di antara sayap pemuda politik yang mengadakan kegiatan ekstra kurikuler dan sekolah.

:Pemikiran Xi Jinping memiliki 14 prinsip utama yang menekankan cita-cita Komunis dan juga panggilan untuk reformasi, lengkap dan mendalam, dan ide-ide baru yang berkembang menjanjikan kehidupan yang harmonis antara manusia dan alam. Menekankan kewenangan mutlak partai atas tentara rakyat,” kata MOE.

Titik tekannya adalah satu negara dua sistem dan reunifikasi dengan ibu pertiwi, tambahnya. Namun, pedoman baru akan melihat peluncuran yang jauh lebih luas.

“Sekolah dasar akan fokus pada penanaman cinta untuk negara, Partai Komunis China, dan sosialisme. Di sekolah menengah, fokusnya adalah pada kombinasi pengalaman persepsi dan studi pengetahuan, untuk membantu siswa membentuk penilaian dan opini politik dasar,” outlet media pemerintah Global Times melaporkan.

Berita Terkait :  Memanas, Pertahanan Udara Suriah Dicegat Pasukan Pertahanan Israel

“Di perguruan tinggi akan lebih ditekankan pada pembentukan pemikiran teoritis,” tambahnya.

Kementerian juga bekerja untuk memasukkan tema-tema seperti kepemimpinan partai dan pendidikan pertahanan nasional ke dalam kurikulum, Tian Huisheng, seorang pejabat kementerian pendidikan mengatakan kepada Global Times.

Para pemimpin China sebelumnya telah datang dengan ideologi politik mereka sendiri yang telah dimasukkan ke dalam konstitusi atau pemikiran partai.

Tetapi tidak seorang pun, selain pendiri partai Mao Zedong, yang ideologi mereka digambarkan sebagai “pemikiran”, yang berada di puncak hierarki, dan hanya Mao dan Deng Xiaoping yang namanya melekat pada ideologi mereka.