Sebut Homoseksualitas Sebagai Virus Mematikan, Pimpinan Anglikan Global Kecam Pernyataan Uskup Nigeria

(Foto: The guardian)

Berita Baru, Internasional – Uskup Agung Canterbury mengeluarkan kecaman keras terhadap pimpinan Anglikan Nigeria yang menyebut bahwa “homoseksualitas sebagai virus mematikan yang harus dihapus dan disingkirkan secara radikal”.

Justin Welby, pemimpin gereja Anglikan global, mengatakan komentar yang dibuat oleh Henry Ndukuba, uskup agung Nigeria, tidak dapat diterima dan tidak manusiawi.

Seperti dilansir dari The Guardian, kritiknya didukung oleh rekan-rekan senior Gereja Inggris, termasuk Stephen Cottrell, uskup agung York, dan Sarah Mullally, uskup London.

Menanggapi pernyataan tentang reksa pastoral kaum gay yang dikeluarkan oleh Gereja Anglikan di Amerika Utara (ACNA) pada bulan Januari, Ndukuba mengatakan: “‘Virus’ homoseksualitas yang mematikan telah menyusup ke ACNA. Ini seperti ragi yang harus segera dan secara radikal dibuang dan dipotong agar tidak mempengaruhi seluruh adonan.”

Dalam sebuah pernyataan, Welby berkata: “Saya sangat tidak setuju dan mengutuk bahasa ini. Itu tidak bisa diterima. Itu merendahkan manusia.”

Delby mengaku telah menulis pesan kepada Ndukuba untuk mengklarifikasi bahwa pernyataannya tidak sesuai dengan ajaran Komuni Anglikan, yang mengutuk homofobia sambil menyatakan kembali pandangan Kristen tradisional tentang pernikahan.

Welby menambahkan: “Persekutuan Anglikan terus berusaha berjalan bersama di tengah banyak perbedaan dan melalui banyak perjuangan. Saya mendorong semua orang Kristen untuk bergabung dengan saya dalam melanjutkan doa bagi orang-orang dan gereja-gereja di Nigeria saat mereka menghadapi kesulitan ekonomi, serangan teroris, kekerasan berbasis agama dan ketidakamanan.”

 “Misi gereja adalah sama di setiap budaya dan negara: untuk menunjukkan, melalui tindakan dan perkataannya, bahwa tawaran kasih tanpa syarat dari Tuhan kepada setiap manusia melalui Yesus Kristus memanggil kita menuju kekudusan dan harapan.”

Komentar Ndukuba didorong oleh pesan pastoral yang dikeluarkan oleh ACNA tentang seksualitas dan identitas, yang pada gilirannya muncul surat oleh sekelompok awam dan ditahbiskan Anglikan yang mengatakan bahwa gereja menghormati pilihan orang yang tertarik dengan sesama jenis.

Uskup Agung Nigeria menggambarkan surat itu – yang dikenal sebagai “Surat Terhormat Anglikan Gay” – sebagai seruan tegas untuk merekrut kaum gay ke dalam paroki anggota ACNA”.

Gereja Anglikan global telah dikejutkan oleh perpecahan yang mendalam atas masalah seksualitas selama beberapa dekade. Welby berusaha menghindari perpecahan, sebagian besar antara gereja Anglikan konservatif di sub-Sahara Afrika dan beberapa di Amerika Utara di satu sisi, dan gereja-gereja yang lebih liberal di Inggris, AS, Kanada, dan di tempat lain di sisi lain.

Gereja-gereja konservatif membentuk aliansi global, yang dikenal sebagai Gafcon, untuk “menjaga dan mewartakan kebenaran yang tidak berubah di dunia yang terus berubah”. ACNA dan gereja Nigeria adalah anggota kelompok tersebut.

Gereja Episkopal AS, yang mewakili mayoritas gereja Anglikan liberal di Amerika, disetujui oleh Persekutuan Anglikan lima tahun lalu atas penerimaannya atas pernikahan sesama jenis.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini