Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Satu Dekade Lebih, Israel Diam-diam Operasikan Kantor Diplomatik Rahasia di Bahrain
(Foto: Rmol.id)

Satu Dekade Lebih, Israel Diam-diam Operasikan Kantor Diplomatik Rahasia di Bahrain

Berita Baru, Internasional – Selama lebih dari satu dekade, Israel diam-diam telah mengoperasikan kantor diplomatik rahasia di Bahrain sebelum keduanya menandatangani kesepakatan damai untuk normalisasi hubungan pada bulan lalu, menurut laporan Axios.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Jumat (23/10), Axios mengungkapkan bahwa sejak 2009 sebuah perusahaan bernama The Center for International Development telah menyediakan jendela rahasia ke Manama dan memungkinkan ratusan kesepakatan bisnis Israel, gagasan dari Menteri Luar Negeri Bahrain saat itu, Khalid bin Ahmed Al Khalifa dan Menteri Luar Negeri Israel, Tzipi Livni. Axios juga mengatakan bahwa center tersebut mengubah namanya dan nama baru tersebut diklasifikasikan.

Menurut Axios, fasilitas tersebut secara eksklusif dikelola oleh diplomat Israel dengan kewarganegaraan ganda, banyak dari mereka melanjutkan ke posisi lain di Kementerian Luar Negeri Israel setelah mereka meninggalkan “pekerjaan” di Bahrain. Mereka semua memiliki latar belakang dan identitas rumit yang mencakup riwayat kerja palsu di hosting CV dan situs jaringan LinkedIn.

Axios mencatat bahwa hanya sekelompok kecil pejabat Bahrain yang tahu tentang keberadaan fasilitas tersebut dan sangat khawatir jika berita tersebut tersebar.

Hingga September 2020, Israel tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan negara pulau Teluk Persia. Mereka menolak untuk mengakui Israel sebagai negara yang sah setelah mendeklarasikan kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948 dan mengobarkan perang empat sisi melawan Mesir, Yordania, Suriah dan Palestina. Manama bergabung dengan Abu Dhabi untuk secara resmi mengakui Israel dalam kesepakatan yang diatur oleh Amerika Serikat dan ditandatangani di Gedung Putih pada 15 September.

Menurut seorang pejabat Israel, mendirikan kedutaan resmi di Manama sekarang mudah: “Yang harus kita lakukan hanyalah mengubah tanda di pintu.”

Gagasan tentang kedutaan de facto untuk mengatasi krisis hubungan formal telah dipraktikkan oleh banyak negara, tetapi mungkin yang paling terkenal oleh Amerika Serikat dan Taiwan, yang terakhir tidak mendapatkan pengakuan diplomatik formal oleh Washington, yang mengakui Rakyat. Republik Tiongkok sebagai satu-satunya perwakilan sah rakyat Tiongkok.

Sejak AS mengalihkan pengakuan dari Taipei ke Beijing pada 1979, Taiwan telah mengoperasikan Dewan Koordinasi untuk Urusan Amerika Utara di Washington, DC, yang tahun lalu mengubah namanya menjadi Dewan Taiwan untuk Urusan AS, dengan mengabaikan kepura-puraan apolitis. Demikian pula AS mengoperasikan Institut Amerika di Taiwan, yang berfungsi sebagai kedutaan de facto-nya. Pada 2019, terungkap bahwa Marinir AS telah melakukan tugas jaga di institut tersebut sejak 2005, seperti yang mereka lakukan di kedutaan resmi.