Satiris Seniman Tiongkok Kepada Foto G7 dengan Invasi Pemberontakan Anti-Boxer 1900

-

Berita Baru, Internasional – Antara tahun 1842 dan 1949, China dipaksa untuk menerima serangkaian perjanjian tidak setara yang membuka negara itu bagi pedagang asing, menyebabkan sejumlah besar kekayaan mengalir dari China ke Eropa, Jepang, dan AS. Sebaliknya, era sosialis yang dimulai pada tahun 1949 telah ditampilkan sebagai akhir dari dominasi asing dan dimulainya kembali kemajuan sosial ekonomi.

Setelah Kelompok 7 (G7) mengeluarkan pernyataan yang menyebut China dan Rusia sebagai “ancaman,” seorang seniman China telah membuat satir pada foto yang diajukan oleh menteri luar negeri G7. Gambar tersebut menunjukkan mereka dengan pakaian pergantian abad sebagai kekuatan yang menginvasi Tiongkok untuk menghancurkan Pemberontakan Boxer 1899-1901 dan memaksakan kehendak kolektif mereka pada akhir Dinasti Qing.

“Terakhir kali orang-orang ini berkolusi untuk (menekan) China masih pada tahun 1900,” tulis kartunis China, Wuheqilin, pada postingannya di akun Weibo pada hari Jumat. “120 tahun telah berlalu, mereka masih bermimpi.”

“Invaders United Kingdom 1900”, sebuah satir yang diambil oleh seniman China Wuheqilin pada foto 4 Mei para menteri luar negeri G7. Delapan tokoh tersebut disusun kembali sebagai delapan kekuatan yang menginvasi Tiongkok pada tahun 1900 untuk menumpas Gerakan Yihetuan nasionalis.

Menurut Global Times, gambar tersebut bukan hanya mengalami perubahan digital, tetapi juga dilukis. Ini menunjukkan anggota Aliansi Delapan Negara yang membentuk tentara internasional untuk menyerang China dan menghancurkan pemberontakan anti-Barat pada tahun 1900. Teks di dinding yang bertuliskan “Inggris 2021” dalam foto 4 Mei telah diganti dengan “Invaders Inggris Raya 1900.”

Berita Terkait :  Menggunakan Sinyal Tangan dapat Membantu Komunikasi Rapat Daring

Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri, Josep Borrell, Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio, Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab, Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, Kanada Menteri Luar Negeri Marc Garneau dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berpose untuk foto keluarga di tangga di Lancaster House, pada awal pertemuan para menteri luar negeri G7 di London, Inggris 4 Mei 2021.

Berita Terkait :  200 Emoji Baru Rencananya akan Dirilis Tahun Depan

Namun, Wuheqilin menambahkan karakter lain: tentara India di pojok kiri, memegang infus, untuk melambangkan undangan India ke G7 dan ketakutan COVID-19 yang terjadi di antara delegasi India, serta ledakan dahsyat kasus COVID-19 di negara itu dalam beberapa minggu terakhir.

(Foto: Sputnik News)

Republik Rakyat Tiongkok, yang didirikan pada tahun 1949, membanggakan dirinya karena berhasil mengakhiri apa yang disebutnya “Abad Penghinaan” yang dimulai dengan Perang Candu. Ia juga telah menampilkan era sosialis, yang mulai mengembangkan dirinya secara sosial dan ekonomi alih-alih diperlambat atau dihentikan oleh dominasi kekuatan asing.

Pada KTT di London, para menteri membahas sejumlah topik geopolitik, termasuk situasi di Myanmar dan Ethiopia, tetapi sebagian besar berfokus pada Rusia dan China, yang oleh Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab, dicirikan sebagai “ancaman yang meningkat”.

Pernyataan G7 pada hari Rabu mengkritik China dalam berbagai masalah termasuk keamanan siber, Hong Kong, Xinjiang, dan Taiwan. Keesokan harinya, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin, mengatakan kepada wartawan bahwa para menteri G7 telah “melancarkan tuduhan tidak berdasar terhadap China, secara terang-terangan mencampuri urusan dalam negeri China dan terlibat dalam politik blok anakronistik.”

Berita Terkait :  28 Januari, Bulan Purnama Tepat di Atas Ka'bah

“Ini adalah campur tangan besar dalam kedaulatan China, secara mencolok menginjak-injak norma hubungan internasional dan pelanggaran tren perdamaian, pembangunan, dan kerja sama yang saling menguntungkan di zaman kita,” kata Wang. “China sangat mengutuknya.”

Berita Terkait :  Muhyiddin Yassin Ditunjuk Menjadi Perdana Menteri Malaysia

Disebut Pemberontakan Boxer di Barat, Gerakan Yihetuan (Tinju Lurus dan Harmonis) adalah reaksi terhadap gangguan yang tumbuh oleh kekuatan kekaisaran Barat atas kedaulatan Tiongkok. Enam puluh tahun sebelumnya, Inggris mengalahkan Dinasti Qing China dalam Perang Candu Pertama, memaksa Beijing untuk melonggarkan aturannya tentang perdagangan dengan kekuatan asing. Perang berikutnya yang menewaskan puluhan juta orang Tionghoa akhirnya memberlakukan perdagangan bebas di sebagian besar Tiongkok, dan memungkinkan misionaris Kristen untuk menginjili di antara penduduk Tionghoa.

Yihetuan, masyarakat seni perkawinan tradisional, mengambil sikap politik yang semakin menentang hal ini dan pada akhir abad ke-19 mulai membunuh misionaris Kristen, berkumpul di sekitar pemerintahan Qing dan mengepung Markas Kedutaan di Beijing, di mana utusan dari kekaisaran kekuatan ditempatkan. Di tengah kekacauan, Janda Permaisuri Cixi merebut kendali pemerintahan dari Kaisar Guangxu dan menyatakan perang terhadap kekuatan barat. Iamengirim pasukan gabungan sebanyak 20.000 orang untuk menyerang Beijing dan menghancurkan Yihetuan.

Berita Terkait :  Ralyn Lilly Satidtanasarn; Gadis 12 Tahun Serukan Gerakan Anti-Plastik

Kaiser Wilhem II dari Jerman, yang merupakan bagian dari aliansi, memberi tahu pasukannya sebelum keberangkatan mereka ke China: “Jika Anda menghadapi musuh, dia akan dikalahkan! Tidak ada seperempat yang akan diberikan! Tahanan tidak akan diambil! Siapapun yang jatuh ke tanganmu akan hangus. Sama seperti seribu tahun yang lalu suku Hun di bawah Raja Attila mereka membuat nama untuk diri mereka sendiri, yang bahkan hari ini membuat mereka tampak perkasa dalam sejarah dan legenda, semoga nama Jerman ditegaskan oleh Anda sedemikian rupa di Cina sehingga tidak ada orang Cina yang akan pernah. sekali lagi berani untuk melihat juling pada orang Jerman.”

Delapan negara aliansi selain Jerman adalah Inggris, Prancis, Jepang, Italia, Austria-Hongaria, AS, dan Rusia – G7 hari ini, setelah mengeluarkan Rusia dari G8, terdiri dari negara yang sama kecuali untuk Austria-Hongaria, yang telah digantikan oleh Kanada.

Berita Terkait :  Menggunakan Sinyal Tangan dapat Membantu Komunikasi Rapat Daring

Setelah menghentikan pengepungan, tentara internasional menjarah Beijing dan pedesaan sekitarnya, membantai ribuan orang China, dan memberlakukan ganti rugi kepada pemerintah, termasuk pembayaran 18.500 ton perak dan menerima penempatan pasukan Barat di kota-kota China. Monarki digulingkan hanya 11 tahun kemudian dan sebuah republik dideklarasikan, tetapi hak delapan negara untuk ikut campur dalam urusan Tiongkok tidak berakhir sampai tahun 1949, ketika republik itu digulingkan di mana-mana di Tiongkok kecuali Taiwan oleh revolusi sosialis yang dipimpin oleh Mao Zedong .

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments