Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Garry Kasparov berbicara selama Web Summit, konferensi teknologi terbesar di Eropa, di Lisbon, Portugal, 3 November 2021. Foto: Reuters.
Garry Kasparov berbicara selama Web Summit, konferensi teknologi terbesar di Eropa, di Lisbon, Portugal, 3 November 2021. Foto: Reuters.

Sang Legenda Catur Dunia Garry Kasparov Kecam Agresi Militer ‘Diktator Rusia Vladimir Putin’

Berita Baru – Sang legenda catur dunia Garry Kasparov kecam agresi militer ‘Diktator Rusia Vladimir Putin’ dengan mendesak kekuatan dunia untuk mengadopsi strategi ekonomi dan militer yang lebih keras karena jika tidak dihentikan sekarang, maka Putin akan melanjutkan agresi militernya NATO.

“Jika Putin tidak dihentikan sekarang, tidak dicegah untuk menghancurkan Ukraina dan melakukan genosida terhadap rakyatnya, akan ada waktu berikutnya dan itu akan terjadi di NATO, dengan ancaman nuklir yang belum pernah terjadi sebelumnya. Jangan biarkan Putin meningkat lagi dalam waktu dan tempat yang dia pilih,” kata penulis buku Winter is Coming, Why Vladimir Putin and The Enemies of The Free World Must Be Stopped di Twitter pada Kamis (3/3).

Sanksi yang sejauh ini dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara NATO lainnya, telah mengisolasi Rusia ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk ekonomi sebesar itu.

“Rusia harus dilemparkan kembali ke Zaman Batu, untuk memastikan industri minyak dan gas dan industri sensitif lainnya yang penting untuk kelangsungan hidup rezim, tidak dapat berfungsi tanpa dukungan teknologi Barat,” kata Kasparov, dalam wawancara dengan Reuters, Kamis (3/3).

Setelah mengumumkan untuk pengunduran dirinya di dunia catur pada 2015, Kasparov berperan aktif dalam gerakan protes oposisi anti-Kremlin ketika dia tinggal di Moskow.

Mantan ketua Yayasan Hak Asasi Manusia yang berbasis di New York itu juga mengatakan kepada Reuters, tidak akan ada perdamaian di wilayah itu sampai Presiden Putin dilengserkan dari kekuasaan.

“Daftar apa yang ‘tidak akan pernah dilakukan’ oleh Putin telah berkembang begitu lama. Dia telah melakukan kejahatan perang di luar imajinasi,” katanya.

Di Twitter, Kasparov memberikan 8 rekomendasi tentang bagaimana kekuatan dunia harus bersikap atas agresi militer “Diktator Rusia Vladimir Putin”, yaitu:

1. Berangkat dari sejarah dan “pengetahuan tentang Putin”, Kasparov mengatakan “Jika dia menghancurkan Ukraina, dia tidak akan berhenti.”

2. Putin akan tetap meningkat jika dia tidak dihentikan sekarang. Putin akan melakukan “seperti yang selalu dia lakukan sebelumnya” dan itu akan lebih banyak menyebabkan “harga yang lebih tinggi”.

3. Lemparkan Rusia ke zaman batu teknologi. “Tidak ada dukungan, tidak ada suku cadang, tidak ada layanan. Boikot minyak tidak diperlukan jika teknologi minyak tidak tersedia. Industri akan terhenti. Ini berarti pijakan perang dalam mengorbankan, memperlengkapi kembali & meningkatkan produksi untuk menggantikan. Ini perang,” katanya.

4. Mengajak “setiap elemen masyarakat Rusia” untuk menekan Putin.

5. Kepada para Jenderal Rusia, Kasparov mengatakan bahwa Rusia akan “mengalami kehancuran jika satu inci NATO disentuh,”

6. Hanya rakyat Rusia yang dapat menghentikan Putin. “Setiap hari Ukraina bertahan memberi kesempatan untuk mengomunikasikan bencana ini kepada satu-satunya orang yang benar-benar dapat menghentikan Putin, rakyat Rusia, dari oligarki hingga komandan hingga pengunjuk rasa. Biarkan semua penguasa vertikal tahu bahwa mereka akan diperlakukan sebagai penjahat perang.”

7. Jangan tinggalkan apa pun sebagai cadangan. “Kecepatan sangat penting untuk menghentikan pembayaran dan menangkap mereka dan aset mereka sebelum mereka bersembunyi. Ancaman seperti “dia tidak tahu apa yang akan terjadi” tidak akan berhasil jika Putin tidak mempercayai Anda. Perlihatkan padanya. Dan tunjukkan kepada Rusia bahwa tidak ada jalan kembali dengan Putin. Tidak pernah!”

8. Basmi para politisi korup, pengusaha dan uang gelap yang merusak generasi.

Kasparov juga mengajak para pejabat dan media untuk “BERHENTI MEMANGGIL PUTIN ‘PRESIDEN’!”

“Dia seorang diktator. Kata-kata memiliki kekuatan. Dia tidak pantas mendapatkan gelar demokrasi. Persetan panduan gaya Anda. ‘Diktator Rusia Vladimir Putin’,” pungkas juara dunia catur 13 kali tersebut.