Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Samudera Baru akan Muncul di Sepanjang Lembah Rift Afrika Timur

Samudera Baru akan Muncul di Sepanjang Lembah Rift Afrika Timur

Berita Baru, Internasional – Sesuatu sedang terjadi di bawah benua Afrika. Sudah lama diketahui bahwa tiga lempeng tektonik, Nubian, Somalia, dan Arab, yang terletak di bawah wilayah Afar di benua itu perlahan-lahan terpecah satu sama lain, dilansir dari Sputnik, Sabtu (18/7).

Saat ini, para peneliti sudah dapat melakukan pengukuran berdasarkan gambar dari satelit untuk mempelajari ketepatan proses itu dan memprediksi bagaimana lautan baru akan segera terbentuk di wilayah tersebut, menurut NBC News.

Sejauh ini, mereka mengatakan bahwa dalam 5 hingga 10 juta tahun, samudera baru akan muncul di sepanjang Lembah Rift Afrika Timur, karena Teluk Aden dan Laut Merah akan membelah wilayah Afar, memisahkan bagian Afrika Timur menjadi sebuah benua kecil yang terpisah, sebagaimana dijelaskan Profesor Emeritus Universitas California, Ken Macdonald, menjelaskan.

“Dengan pengukuran GPS, Anda dapat mengukur laju pergerakan hingga beberapa milimeter per tahun”, cendekiawan itu menambahkan. “Ketika kita mendapatkan pengukuran yang lebih banyak dan lebih banyak dari GPS, kita bisa mendapatkan perasaan yang jauh lebih besar tentang apa yang terjadi”

Proses ini merupakan hasil dari pergerakan lempeng Somalia yang lambat, yang terletak di bawah Afrika timur, jauh dari lempeng Nubian. Lempeng Arab telah bergerak menjauh dari benua – proses yang sebenarnya menciptakan Laut Merah dan Teluk Aden antara tanah yang sebelumnya terhubung. Sekarang, perpecahan di sepanjang Lembah Rift Afrika Timur, yang membentang melalui Ethiopia dan Kenya, juga diatur untuk membentuk kembali peta dunia dalam beberapa juta tahun.

Laut Merah dan Teluk Aden muncul sebagai hasil dari proses geologis mendalam yang telah berlangsung selama 30 juta tahun terakhir, dengan Arab yang pindah dari Afrika. Tetapi perairan ini bahkan bisa segera bergabung menjadi samudera baru yang belum dinamai, saat benua terpanas di dunia terbelah.